• Blog Stats

    • 57,242 hits
  • Kategori

  • Arsip

  • Pos-pos Terbaru

1001 Kisah Teladan Islam

1001 Kisah Teladan Islam
Al-Qur’an Sebagai Pembela Di Hari Akhirat
Abu Umamah r.a. berkata : “Rasulullah S.A.W telah menganjurkan supaya kami semua
mempelajari Al-Qur’an, setelah itu Rasulullah S.A.W memberitahu tentang kelebihan Al-Qur’an.”
Telah bersabda Rasulullah S.A.W : Belajarlah kamu akan Al-Qur’an, di akhirat nanti dia akan
datang kepada ahli-ahlinya, yang mana di kala itu orang sangat memerlukannya.”
Ia akan datang dalam bentuk seindah-indahnya dan ia bertanya, ” Kenalkah kamu kepadaku?”
Maka orang yang pernah membaca akan menjawab : “Siapakah kamu?”
Maka berkata Al-Qur’an : “Akulah yang kamu cintai dan kamu sanjung, dan juga telah bangun
malam untukku dan kamu juga pernah membacaku di waktu siang hari.”
Kemudian berkata orang yang pernah membaca Al-Qur’an itu : “Adakah kamu Al-Qur’an?” Lalu
Al-Qur’an mengakui dan menuntun orang yang pernah membaca mengadap Allah S.W.T. Lalu
orang itu diberi kerajaan di tangan kanan dan kekal di tangan kirinya, kemudian dia
meletakkan mahkota di atas kepalanya.
Pada kedua ayanh dan ibunya pula yang muslim diberi perhiasan yang tidak dapat ditukar
dengan dunia walau berlipat ganda, sehingga keduanya bertanya : “Dari manakah kami
memperolehi ini semua, pada hal amal kami tidak sampai ini?”
Lalu dijawab : “Kamu diberi ini semua kerana anak kamu telah mempelajari Al-Qur’an.”
Kisah Lima Perkara Aneh
Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang ahli fiqh yang masyur. Suatu ketika dia pernah
berkata, ayahku menceritakan bahwa antara Nabi-nabi yang bukan Rasul ada menerima wahyu
dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara.
Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi
diperintahkan yang berbunyi, “Esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi
menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat, pertama; apa yang negkau lihat (hadapi)
maka makanlah, kedua; engkau sembunyikan, ketiga; engkau terimalah, keempat; jangan
engkau putuskan harapan, yang kelima; larilah engkau daripadanya.”
Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang
pertama dihadapinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. Nabi itu kebingungan sambil
berkata, “Aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang
mustahil yang tidak dapat dilaksanakan.”
Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia
menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka
Nabi itu pun mengambilnya lalu disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis
bagaikan madu. Dia pun mengucapkan syukur ‘Alhamdulillah’.
Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas.
Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan, lantas Nabi itu pun menggali sebuah
lubang lalu ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas
itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut.
Maka berkatalah Nabi itu, “Aku telah melaksanakan perintahmu.” Lalu dia pun meneruskan
perjalanannya tanpa disadari oleh Nabi itu yang mangkuk emas itu terkeluar semula dari
tempat ia ditanam.
Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang sedang mengejar
seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata, “Wahai Nabi Allah,
tolonglah aku.”
Mendengar rayuan burung itu, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan
dimasukkan ke dalam bajunya. Melihatkan keadaan itu, lantas burung helang itu pun datang
menghampiri Nabi itu sambil berkata, “Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku mengejar
burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku.”
Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan
harapan. Dia menjadi kebingungan untuk menyelesaikan perkara itu. Akhirnya dia membuat
keputusan untuk mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pehanya dan diberikan
kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi
dilepaskan dari dalam bajunya.
Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalannya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan
satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan
menghidu bau yang menyakitkan hidungnya. Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka
kembalilah Nabi ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya dia berkata,
“Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam
mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini.”
Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah S.W.T. bahwa, “Yang pertama engkau makan
itu ialah marah. Pada mulanya nampak besar seperti bukittetapi pada akhirnya jika bersabar
dan dapat mengawal serta menahannya, maka marah itu pun akan menjadi lebih manis
daripada madu.
Kedua; semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, maka ia tetap akan nampak jua.
Ketiga; jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya.
Keempat; jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu
kepadanya meskipun kau sendiri berhajat. Kelima; bau yang busuk itu ialah ghibah
(menceritakan hal seseorang). Maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul
membuat ghibah.”
Saudara-saudaraku, kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita, sebab
kelima-lima perkara ini sentiasa saja berlaku dalam kehidupan kita sehari-hari. Perkara yang
tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang
itu suka mengata hal orang lain. Haruslah kita ingat bahwa kata-mengata hal seseorang itu
akan menghilangkan pahala kita, sebab ada sebuah hadis mengatakan di akhirat nanti ada
seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia
bertanya, “Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan
di dunia dulu.”
Maka berkata Allah S.W.T., “Ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu.”
Dengan ini haruslah kita sedar bahwa walaupun apa yang kita kata itu memang benar, tetapi
kata-mengata itu akan merugikan diri kita sendiri. Oleh kerana itu, hendaklah kita jangan
mengata hal orang walaupun ia benar.
Anjing-Anjing Neraka
Sabda Rasulullah S.A.W kepada Mu’adz, “Wahai Mu’adz, apabila di dalam amal perbuatanmu itu
ada kekurangan :
� Jagalah lisanmu supaya tidak terjatuh di dalam ghibah terhadap saudaramu/muslimin.
� Bacalah Al-Qur’an
� tanggunglah dosamu sendiri untukmu dan jangan engkau tanggungkan dosamu kepada
orang lain.
� Jangan engkau mensucikan dirimu dengan mencela orang lain.
� Jangan engkau tinggikan dirimu sendiri di atas mereka.
� Jangan engkau masukkan amal perbuatan dunia ke dalam amal perbuatan akhirat.
� Jangan engkau menyombongkan diri pada kedudukanmu supaya orang takut kepada
perangaimu yang tidak baik.
� Jangan engkau membisikkan sesuatu sedang dekatmu ada orang lain.
� Jangan engkau merasa tinggi dan mulia daripada orang lain.
� Jangan engkau sakitkan hati orang dengan ucapan-ucapanmu.
Nescaya di akhirat nanti, kamu akan dirobek-robek oleh anjing neraka. Firman Allah S.W.T.
yang bermaksud, “Demi (bintang-bintang) yang berpindah dari satu buruj kepada buruj yang
lain.”
Sabda Rasulullah S.A.W., “Dia adalah anjing-anjing di dalam neraka yang akan merobek-robek
daging orang (menyakiti hati) dengan lisannya, dan anjing itupun merobek serta menggigit
tulangnya.”
Kata Mu’adz, ” Ya Rasulullah, siapakah yang dapat bertahan terhadap keadaan seperti itu, dan
siapa yang dapat terselamat daripadanya?”
Sabda Rasulullah S.A.W., “Sesungguhnya hal itu mudah lagi ringan bagi orang yang telah
dimudahkan serta diringankan oleh Allah S.W.T.”
Kisah Pemuda Beribu-Bapakan Babi
Nabi Musa adalah satu-satunya Nabi yang boleh bercakap terus dengan Allah S.W.T Setiap kali
dia hendak bermunajat, Nabi Musa akan naik ke Bukit Tursina. Di atas bukit itulah dia akan
bercakap dengan Allah.Nabi Musa sering bertanya dan Allah akan menjawab pada waktu itu
juga. Inilah kelebihannya yang tidak ada pada nabi-nabi lain.
Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. “Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti
yang akan berjiran dengan aku?”.
Allah pun menjawab dengan mengatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya.
Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan mengikut
tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya sampai juga Nabi
Musa ke tempat berkenaan.
Dengan pertolongan beberapa orang penduduk di situ, beliau berjaya bertemu dengan orang
tersebut. Setelah memberi salam beliau dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu.
Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di
dalam. Sebentar kemudian dia keluar sambil membawa seekor babi betina yang besar. Babi itu
didukungnya dengan cermat. Nabi Musa terkejut melihatnya. “Apa hal ini?, kata Nabi Musa
berbisik dalam hatinya penuh keheranan.
Bai itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu babi itu dilap sampai kering serta
dipeluk cium kemudian dihantar semula ke dalam bilik. Tidak lama kemudian dia keluar sekali
lagi dengan membawa pula seekor babi jantan yang lebih besar. Babi itu juga dimandikan dan
dibersihkan. Kemudian dilap hingga kering dan dipeluk serta cium dengan penuh kasih sayang.
Babi itu kemudiannya dihantar semula ke bilik.
Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa. “Wahai saudara! Apa agama kamu?”. “Aku
agama Tauhid”, jawab pemuda itu iaitu agama Islam. “Habis, mengapa kamu membela babi?
Kita tidak boleh berbuat begitu.” Kata Nabi Musa.
“Wahai tuan hamba”, kata pemuda itu. “Sebenarnya kedua babi itu adalah ibubapa kandungku.
Oleh kerana mereka telah melakukan dosa yang besar, Allah telah menukarkan rupa mereka
menjadi babi yang hodohrupanya. Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya
dengan Allah. Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipanku sebagai anak. Hari-hari
aku berbakti kepada kedua ibubapaku sepertimana yang tuan hamba lihat tadi. Walaupun rupa
mereka sudah menajdi babi, aku tetap melaksanakan tugasku.”, sambungnya.
“Setiap hari aku berdoa kepada Allah agar mereka diampunkan. Aku bermohon supaya Allah
menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar, tetapi Allah masih belum
memakbulkan lagi.”, tambah pemuda itu lagi.
Maka ketika itu juga Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s. ‘Wahai Musa, inilah orang
yang akan berjiran dengan kamu di Syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepasa kedua
ibubapanya. Ibubapanya yang sudah buruk dengan rupa babi pun dia berbakti juga. Oleh itu
Kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh disisi Kami.”
Allah juga berfirman lagi yang bermaksud : “Oleh kerana dia telah berada di maqam anak yang
soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya. Tempat kedua ibubapanya yang Kami sediakan di
dalam neraka telah Kami pindahkan ke dalam syurga.”
Itulah berkat anak yang soleh. Doa anak yang soleh dapat menebus dosa ibubapa yang akan
masuk ke dalam neraka pindah ke syurga. Ini juga hendaklah dengan syarat dia berbakti kepada
ibubapanya. Walaupun hingga ke peringkat rupa ayah dan ibunya seperti babi. Mudah-mudahan
ibubapa kita mendapat tempat yang baik di akhirat kelak.
Walau bagaimana buruk sekali pun perangai kedua ibubapa kita itu bukan urusan kita, urusan
kita ialah menjaga mereka dengan penuh kasih sayang sebagaimana mereka menjaga kita
sewaktu kecil hingga dewasa.
Walau banyak mana sekali pun dosa yang mereka lakukan, itu juga bukan urusan kita, urusan
kita ialah meminta ampun kepada Allah S.W.T supaya kedua ibubapa kita diampuni Allah
S.W.T.
Doa anak yang soleh akan membantu kedua ibubapanya mendapat tempat yang baik di akhirat,
inilah yang dinanti-nantikan oleh para ibubapa di alam kubur.
Erti sayang seorang anak kepada ibu dan bapanya bukan melalui hantaran wang ringgit, tetapi
sayang seorang anak pada kedua ibubapanya ialah dengan doanya supaya kedua ibubapanya
mendapat tempat yang terbaik di sisi Allah.
Untuk mengetahui lebih mendalam kisah alam akhirat sila dapatkan buku terbitan syarikat
Nurulhas yang berjudul: BILA IZRAIL A.S. DATANG MEMANGGIL
Kisah Berkat Di Balik Membaca Basmallah
Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang yang fasik dan tidak
mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu berbuat kebaikan.
Perempuan itu sentiasa membaca Bismillah setiap kali hendak bercakap dan setiap kali dia
hendak memulakan sesuatu sentiasa didahului dengan Bismillah. Suaminya tidak suka dengan
sikap isterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya.
Suaminya berkata sambil mengejak, “Asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah.”
Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T. supaya memberikan
hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata : “Suatu hari nanti akan aku buat kamu
kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu.”
Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan wang yang banyak
kepada isterinya dengan berkata, “Simpan duit ini.” Isterinya mengambil duit itu dan
menyimpan di tempat yang selamat, di samping itu suaminya telah melihat tempat yang
disimpan oleh isterinya. Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut
dan mencampakkan beg duit ke dalam perigi di belakang rumahnya.
Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata, “Berikan
padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu untuk disimpan.”
Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh suaminya dengan
berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan duit itu dia membuka dengan membaca,
“Bismillahirrahmanirrahiim.” Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk
mengembalikan beg duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.
Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya kepada
isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakan perintah Allah, dan dia juga
membaca Bismillah apabila dia hendak memulakan sesuatu kerja.
Kisah Bumi Dan Langit
Adapun terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj adalah kerana bumi merasa bangga dengan langit.
Berkata dia kepada langit, “Hai langit, aku lebih baik dari kamu kerana Allah S.W.T. telah
menghiaskan aku dengan berbagai-bagai negara, beberapa laut, sungai-sungai, tanam-anaman,
beberapa gunung dan lain-lain.”
Berkata langit, “Hai bumi, aku juga lebih elok dari kamu kerana matahari, bulan, bintangbintang,
beberapa falah, buruj, ‘arasy, kursi dan syurga ada padaku.”
Berkata bumi, “Hai langit, ditempatku ada rumah yang dikunjungi dan untuk bertawaf para
nabi, para utusan dan arwah para wali dan solihin (orang-orang yang baik).”
Bumi berkata lagi, “Hai langit, sesungguhnya pemimpin para nabi dan utusan bahkan sebagai
penutup para nabi dan kekasih Allah seru sekalian alam, seutama-utamanya segala yang wujud
serta kepadanya penghormatan yang paling sempurna itu tinggal di tempatku. Dan dia
menjalankan syari’atnya juga di tempatku.”
Langit tidak dapat berkata apa-apa, apabila bumi berkata demikian. Langit mendiamkan diri
dan dia mengadap Allah S.W.T dengan berkata, “Ya Allah, Engkau telah mengabulkan
permintaan orang yang tertimpa bahaya, apabila mereka berdoa kepada Engkau. Aku tidak
dapat menjawab soalan bumi, oleh itu aku minta kepada-Mu ya Allah supaya Muhammad
Engkau dinaikkan kepadaku (langit) sehingga aku menjadi mulia dengan kebagusannya dan
berbangga.”
Lalu Allah S.W.T mengabulkan permintaan langit, kemudian Allah S.W.T memberi wahyu
kepada Jibrail A.S pada malam tanggal 27 Rejab, “Janganlah engkau (Jibrail) bertasbih pada
malam ini dan engkau ‘Izrail jangan engkau mencabut nyawa pada malam ini.”
Jibrail A.S. bertanya, ” Ya Allah, apakah kiamat telah sampai?”
Allah S.W.T berfirman, maksudnya, “Tidak, wahai Jibrail. Tetapi pergilah engkau ke Syurga dan
ambillah buraq dan terus pergi kepada Muhammad dengan buraq itu.”
Kemudian Jibrail A.S. pun pergi dan dia melihat 40,000 buraq sedang bersenang-lenang di
taman Syurga dan di wajah masing-masing terdapat nama Muhammad. Di antara 40,000 buraq
itu, Jibrail A.S. terpandang pada seekor buraq yang sedang menangis bercucuran air matanya.
Jibrail A.S. menghampiri buraq itu lalu bertanya, “Mengapa engkau menangis, ya buraq?”
Berkata buraq, “Ya Jibrail, sesungguhnya aku telah mendengar nama Muhammad sejak 40
tahun, maka pemilik nama itu telah tertanam dalam hatiku dan aku sesudah itu menjadi rindu
kepadanya dan aku tidak mahu makan dan minum lagi. Aku laksana dibakar oleh api
kerinduan.”
Berkata Jibrail A.S., “Aku akan menyampaikan engkau kepada orang yang engkau rindukan itu.”
Kemudian Jibrail A.S. memakaikan pelana dan kekang kepada buraq itu dan membawanya
kepada Nabi Muhammad S.A.W. Wallahu’alam.
Buraq yang diceritakan inilah yang membawa Rasulullah S.A.W dalam perjalanan Israk dan
Mikraj.
Kisah Neraka Jahannam
Dikisahkan dalam sebuah hadis bahwa sesungguhnya neraka Jahannam itu adalah hiam gelap,
tidak ada cahaya dan tidak pula ia menyala. Dan ianya memiliki 7 buah pintu dan pada setiap
pintu itu terdapat 70,000 gunung, pada setiap gunung itu terdapat 70,000 lereng dari api dan
pada setiap lereng itu terdapat 70,000 belahan tanah yang terdiri dari api, pada setiap
belahannya pula terdapat 70,000 lembah dari api.
Dikisahkan dalam hadis tersebut bahwa pada setiap lembah itu terdapat 70,000 gudang dari
api, dan pada setiap gudang itu pula terdapat 70,000 kamar dari api, pada setiap kamar itu
pula terdapat 70,000 ular dan 70,000 kala, dan dikisahkan dalam hadis tersebut bahwa setiap
kala itu mempunyai 70,000 ekor dan setiap ekor pula memiliki 70,000 ruas. Pada setiap ruas
kala tersebut ianya mempunyai 70,000 qullah bisa.
Dalam hadis yang sama menerangkan bahwa pada hari kiamat nanti akan dibuka penutup
neraka Jahannam, maka sebaik saja pintu neraka Jahannam itu terbuka, akan keluarlah asap
datang mengepung mereka di sebelah kiri, lalu datang pula sebuah kumpulan asap mengepung
mereka disebelah hadapan muka mereka, serta datang kumpulan asap mengepung di atas
kepala dan di belakang mereka. Dan mereka (Jin dan Mausia) apabila terpandang akan asap
tersebut maka bergetarlah dan mereka berlutut dan memanggil-manggil, “Ya Tuhan kami,
selamatkanlah.”
Diriwayatkan bahwa sesungguhnya Rasulullah S.A.W telah bersabda : “Akan didatangkan pada
hari kiamat itu neraka Jahannam, dan neraka Jahannam itu mempunyai 70,000 kendali, dan
pada setiap kendali itu ditarik oleh 70,000 malaikat, dan berkenaan dengan malaikat penjaga
neraka itu besarnya ada diterangkan oleh Allah S.W.T dalam surah At-Tahrim ayat 6 yang
bermaksud : “Sedang penjaganya malaikat-malaikat yang kasar lagi keras.”
Setiap malaikat apa yang ada di antara pundaknya adalah jarak perjalanan setahun, dan setiap
satu dari mereka itu mempunyai kekuatan yang mana kalau dia memukul gunung dengan
pemukul yang ada padanya, maka nescaya akan hancur lebur gunung tersebut. Dan dengan
sekali pukulan saja ia akan membenamkan 70,000 ke dalam neraka Jahannam.
Tujuh Macam Pahala Yang Dapat Dinikmatinya Selepas Matinya
Dari Anas r.a. berkata bahwa ada tujuh macam pahala yang dapat diterima seseorang itu
selepas matinya.
1. Sesiapa yang mendirikan masjid maka ia tetap pahalanya selagi masjid itu digunakan oleh
orang untuk beramal ibadat di dalamnya.
2. Sesiapa yang mengalirkan air sungai selagi ada orang yang minum daripadanya.
3. Sesiapa yang menulis mushaf ia akan mendapat pahala selagi ada orang yang
membacanya.
4. Orang yang menggali perigi selagi ada orang yang menggunakannya.
5. Sesiapa yang menanam tanam-tanaman selagi ada yang memakannya baik dari manusia
atau burung.
6. Mereka yang mengajarkan ilmu yang berguna selama ia diamalkan oleh orang yang
mempelajarinya.
7. Orang yang meninggalkan anak yang soleh yang mana ianya selalu mendoakan kedua
orang tuanya dan beristighfar baginya
8. yakni anak yang selalu diajari ilmu Al-Qur’an maka orang yang mengajarnya akan
mendapat pahala selagi anak itu mengamalkan ajaran-ajarannya tanpa mengurangi
pahala anak itu sendiri.
Abu Hurairah r.a. berkata, Rasulullah S.A.W. telah bersabda : “Apabila telah mati anak Adam
itu, maka terhentilah amalnya melainkan tiga macam :
1. Sedekah yang berjalan terus (Sedekah Amal Jariah)
2. Ilmu yang berguna dan diamalkan.
3. Anak yang soleh yang mendoakan baik baginya.
Kisah Kelebihan Berpuasa Pada 10 Muharram Dan Peristiwa Peristiwa Yang
Terjadi Pada Hari Tersebut
Dari Ibnu Abbas r.a berkata Rasulullah S.A.W bersabda : ” Sesiapa yang berpuasa pada hari
Aasyura (10 Muharram) maka Allah S.W.T akan memberi kepadanya pahala 10,000 malaikat dan
sesiapa yang berpuasa pada hari Aasyura (10 Muharram) maka akan diberi pahala 10,000 orang
berhaji dan berumrah, dan 10,000 pahala orang mati syahid, dan barang siapa yang mengusap
kepala anak-anak yatim pada hari tersebut maka Allah S.W.T akan menaikkan dengan setiap
rambut satu darjat. Dan sesiapa yang memberi makan kepada orang yang berbuka puasa pada
orang mukmin pada hari Aasyura, maka seolah-olah dia memberi makan pada seluruh ummat
Rasulullah S.A.W yang berbuka puasa dan mengenyangkan perut mereka.”
Lalu para sahabat bertanya Rasulullah S.A.W : ” Ya Rasulullah S.A.W, adakah Allah telah
melebihkan hari Aasyura daripada hari-hari lain?”. Maka berkata Rasulullah S.A.W : ” Ya,
memang benar, Allah Taala menjadikan langit dan bumi pada hari Aasyura, menjadikan laut
pada hari Aasyura, menjadikan bukit-bukit pada hari Aasyura, menjadikan Nabi Adam dan juga
Hawa pada hari Aasyura, lahirnya Nabi Ibrahim juga pada hari Aasyura, dan Allah S.W.T
menyelamatkan Nabi Ibrahim dari api juga pada hari Aasyura, Allah S.W.T menenggelamkan
Fir’aun pada hari Aasyura, menyembuhkan penyakit Nabi Ayyub a.s pada hari Aasyura, Allah
S.W.T menerima taubat Nabi Adam pada hari Aasyura, Allah S.W.T mengampunkan dosa Nabi
Daud pada hari Aasyura, Allah S.W.T mengembalikan kerajaan Nabi Sulaiman juga pada hari
Aasyura, dan akan terjadi hari kiamat itu juga pada hari Aasyura !”.
Kisah Nafsu Yang Degil Pada Perintah Allah
Dalam sebuah kitab karangan ‘Ustman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Alkhaubawiyi, seorang
ulama yang hidup dalam abad ke XIII Hijrah, menerangkan bahwa sesungguhnya Allah S.W.T
telah menciptakan akal, maka Allah S.W.T telah berfirman yang bermaksud : “Wahai akal
mengadaplah engkau.” Maka akal pun mengadap kehadapan Allah S.W.T., kemudian Allah S.W.T
berfirman yang bermaksud : “Wahai akal berbaliklah engkau!”, lalu akal pun berbalik.
Kemudian Allah S.W.T. berfirman lagi yang bermaksud : “Wahai akal! Siapakah aku?”. Lalu akal
pun berkata, “Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang daif
dan lemah.”
Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : “Wahai akal tidak Ku-ciptakan makhluk yang lebih
mulia daripada engkau.”
Setelah itu Allah S.W.T menciptakan nafsu, dan berfirman kepadanya yang bermaksud : “Wahai
nafsu, mengadaplah kamu!”. Nafsu tidak menjawab sebaliknya mendiamkan diri. Kemudian
Allah S.W.T berfirman lagi yang bermaksud : “Siapakah engkau dan siapakah Aku?”. Lalu nafsu
berkata, “Aku adalah aku, dan Engkau adalah Engkau.”
Setelah itu Allah S.W.T menyiksanya dengan neraka jahim selama 100 tahun, dan kemudian
mengeluarkannya. Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : “Siapakah engkau dan
siapakah Aku?”. Lalu nafsu berkata, “Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau.”
Lalu Allah S.W.T menyiksa nafsu itu dalam neraka Juu’ selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan
maka Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : “Siapakah engkau dan siapakah Aku?”. Akhirnya
nafsu mengakui dengan berkata, ” Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah tuhanku.”
Dalam kitab tersebut juga diterangkan bahwa dengan sebab itulah maka Allah S.W.T
mewajibkan puasa.
Dalam kisah ini dapatlah kita mengetahui bahwa nafsu itu adalah sangat jahat oleh itu
hendaklah kita mengawal nafsu itu, jangan biarkan nafsu itu mengawal kita, sebab kalau dia
yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah.
Manusia Berhadapan Dengan Enam Persimpangan
Abu Bakar r.a. berkata, ” Sesungguhnya iblis berdiri di depanmu, jiwa di sebelah kananmu,
nafsu di sebelah kirimu, dunia di sebelah belakangmu dan semua anggota tubuhmu berada di
sekitar tubuhmu. Sedangkan Allah di atasmu. Sementara iblis terkutuk mengajakmu
meninggalkan agama, jiwa mengajakmu ke arah maksiat, nafsu mengajakmu memenuhi
syahwat, dunia mengajakmu supaya memilihnya dari akhirat dan anggota tubuh menagajakmu
melakukan dosa. Dan Tuhan mengajakmu masuk Syurga serta mendapat keampunan-Nya,
sebagaimana firmannya yang bermaksud, “….Dan Allah mengajak ke Syurga serta menuju
keampunan-Nya…”
Siapa yang memenuhi ajakan iblis, maka hilang agama dari dirinya. Sesiapa yang memenuhi
ajakan jiwa, maka hilang darinya nilai nyawanya. Sesiapa yang memenuhi ajakan nafsunya,
maka hilanglah akal dari dirinya. Siapa yang memenuhi ajakan dunia, maka hilang akhirat dari
dirinya. Dan siapa yang memenuhi ajakan anggota tubuhnya, maka hilang syurga dari dirinya.
Dan siapa yang memenuhi ajakan Allah S.W.T., maka hilang dari dirinya semua kejahatan dan
ia memperolehi semua kebaikan.”
Iblis adalah musuh manusia, sementara manusia adalah sasaran iblis. Oleh itu, manusia
hendaklah sentiasa berwaspada sebab iblis sentiasa melihat tepat pada sasarannya.
5 Wasiat Dari Allah S.W.T Kepada Rasulullah S.A.W
Dari Nabi S.A.W., “Pada waktu malam saya diisrakkan sampai ke langit, Allah S.W.T telah
memberikan lima wasiat, antaranya :
� Janganlah engkau gantungkan hatimu kepada dunia kerana sesungguhnya Aku tidak
menjadikan dunia ini untuk engkau.
� Jadikan cintamu kepada-Ku sebab tempat kembalimu adalah kepada-Ku.
� Bersungguh-sungguhlah engkau mencari syurga.
� Putuskan harapan dari makhluk kerana sesungguhnya mereka itu sedikitpun tidak ada
kuasa di tangan mereka.
� Rajinlah mengerjakan sembahyang tahajjud kerana sesungguhnya pertolongan itu
berserta qiamullail.
Ibrahim bin Adham berkata, “Telah datang kepadaku beberapa orang tetamu, dan saya tahu
mereka itu adalah wakil guru tariqat. Saya berkata kepada mereka, berikanlah nasihat yang
berguna kepada saya, yang akan membuat saya takut kepada Allah S.W.T.
Lalu mereka berkata, “Kami wasiatkan kepada kamu 7 perkara, iaitu :
� Orang yang banyak bicaranya janganlah kamu harapkan sangat kesedaran hatinya.
� Orang yang banyak makan janganlah kamu harapkan sangat kata-kata himat darinya.
� Orang yang banyak bergaul dengan manusia janganlah kamu harapkan sangat
kemanisan ibadahnya.
� Orang yang cinta kepada dunia janganlah kamu harapkan sangat khusnul khatimahnya.
� Orang yang bodoh janganlah kamu harapkan sangat akan hidup hatinya.
� Orang yang memilih berkawan dengan orang yang zalim janganlah kamu harapkan
sangat kelurusan agamanya.
� Orang yang mencari keredhaan manusia janganlah harapkan sangat akan keredhaan
Allah daripadanya.”
Hikmah Meninggalkan Cakap Bohong
Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Luqman Hakim, menceritakan pada suatu hari ada
seorang telah datang berjumpa dengan Rasulullah S.A.W. kerana hendak memeluk agama
Islam. Sesudah mengucapkan dua kalimah syahadat, lelaki itu lalu berkata :
“Ya Rasulullah. Sebenarnya hamba ini selalu saja berbuat dosa dan payah hendak
meninggalkannya.” Maka Rasulullah menjawab : “Mahukah engkau berjanji bahwa engkau
sanggup meninggalkan cakap bohong?”
“Ya, saya berjanji” jawab lelaki itu singkat. Selepas itu, dia pun pulanglah ke rumahnya.
Menurut riwayat, sebelum lelaki itu memeluk agama Islam, dia sangat terkenal sebagai seorang
yang jahat. Kegemarannya hanyalah mencuri, berjudi dan meminum minuman keras. Maka
setelah dia memeluk agama Islam, dia sedaya upaya untuk meninggalkan segala keburukan itu.
Sebab itulah dia meminta nasihat dari Rasulullah S.A.W.
Dalam perjalanan pulang dari menemui Rasulullah S.A.W. lelaki itu berkata di dalam hatinya :
“Berat juga aku hendak meninggalkan apa yang dikehendaki oleh Rasulullah itu.”
Maka setiap kali hatinya terdorong untk berbuat jahat, hati kecilnya terus mengejek.
“Berani engkau berbuat jahat. Apakah jawapan kamu nanti apabila ditanya oleh Rasulullah.
Sanggupkah engkau berbohong kepadanya” bisik hati kecil. Setiap kali dia berniat hendak
berbuat jahat, maka dia teringat segala pesan Rasulullah S.A.W. dan setiap kali pulalah hatinya
berkata :
“Kalau aku berbohong kepada Rasulullah bererti aku telah mengkhianati janjiku padanya.
Sebaliknya jika aku bercakap benar bererti aku akan menerima hukuman sebagai orang Islam.
Oh Tuhan….sesungguhnya di dalam pesanan Rasulullah itu terkandung sebuah hikmah yang
sangat berharga.”
Setelah dia berjuang dengan hawa nafsunya itu, akhirnya lelaki itu berjaya di dalam
perjuangannya menentang kehendak nalurinya. Menurut hadis itu lagi, sejak dari hari itu
bermula babak baru dalam hidupnya. Dia telah berhijrah dari kejahatan kepada kemuliaan
hidup seperti yang digariskan oleh Rasulullah S.A.W. Hingga ke akhirnya dia telah berubah
menjadi mukmin yang soleh dan mulia.
Batu Batu Yang Aneh
Dalam sebuah hadis menceritakan, pada zaman dahulu ada seorang lelaki wukuf di Arafah. Dia
berhenti di lapangan luas itu. Pada waktu itu orang sedang melakukan ibadat haji. Wukuf di
Arafah adalah rukun haji yang sangat penting. Bahkan wukuf di Arafah itu disebut sebagai haji
yang sebenarnya kerana apabila seorang itu berwukuf di padang Arafah dianggap hajinya telah
sempurna walaupun yang lainnya tidak sempat dilakukan.
Sabda Rasulullah mengatakan :
� “Alhajju Arafat” (Haji itu wukuf di Arafah)
Rupanya lelaki itu tadi masih belum mengenali Islam dengan lebih mendalam. Masih
dalam istilah ‘muallaf’. Semasa dia berada di situ, dia telah mengambil tujuh biji batu
lalu berkata pada batu itu :
� “Hai batu-batu, saksikanlah olehmu bahwa aku bersumpah bahwa tidak ada tuhan
melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah.”
Setelah dia berkata begitu dia pun tertidur di situ. Dia meletakkan ketujuh-tujuh batu itu di
bawah kepalanya. Tidak lama kemudian dia bermimpi seolah-olah telah datang kiamat. Dalam
mimpi itu jyga dia telah diperiksa segala dosa-dosa dan pahalanya oleh Tuhan. Setelah selesai
pemeriksaan itu ternyata dia harus masuk ke dalam neraka. Maka dia pun pergi ke neraka dan
hendak memasuki salah satu daripada pintu-pintunya.
Tiba-tiba seketika batu kecil yang dikumpulnya tadi datang dekat pintu neraka tersebut. Tetapi
mereka tidak sanggup rupanya. Malaikat azab telah berada di situ. Semua malaikat itu
menolaknya masuk ke pintu neraka tersebut. Tapi sanggup rupanya. Kemudian dia pun pergi ke
pintu lain. Para malaikat itu tetap berusaha hendak memasukkannya ke dalam neraka tapi
tidak berjaya kerana batu mengikut ke mana saja dia pergi.
Akhirnya habislah ketujuh pintu neraka didatanginya. Para malaikat yang bertindak akan
menyiksa orang-orang yang masuk neraka berusaha sekuat tenaga untuk menolak lelaki itu
dalam neraka tetapi tidak berjaya. Sampai di pintu neraka nombor tujuh, neraka itu tidak
mahu menerimanya kerana ada batu yang mengikutinya. Ketujuh-tujuh batu itu seolah-olah
membentengi lelaki itu daripada memasuki neraka. Kemudian dia naik ke Arasy di langit yang
ketujuh. Di situlah Allah berfirman yang bermaksud :
� “Wahai hambaku, aku telah menyaksikan batu-batu yang engkau kumpulkan di padang
Arafah. Aku tidak akan menyia-nyiakan hakmu. Bagaimana aku akan menyia-nyiakan
hakmu sedangkan aku telah menyaksikan bunyi ‘syahadat’ yang engkau ucapkan itu.
Sekarang masuklah engkau ke dalam syurga.”
Sebaik saja dia menghampiri pintu syurga itu, tiba-tiba pintu syurga itupun terbuka lebar.
Rupanya kunci syurga itu adalah kalimat syahadat yang diucapkannya dahulu.
10 Pesan Allah S.W.T Kepada Nabi Musa A.S.
Abul-Laits Assamarqandi meriwayatkan kepada sanadnya dari Jabir bin Abdillah r.a. berkata
Rasulullah S.A.W bersabda : “Allah S.W.T. telah memberikan kepada Nabi Musa bin Imran a.s.
dalam alwaah 10 bab :
� Wahai Musa jangan menyekutukan aku dengan suatu apa pun bahwa aku telah
memutuskan bahwa api neraka akan menyambar muka orang-orang musyrikin.
� Taatlah kepada-Ku dan kedua orang tuamu nescaya Aku peliharamu dari sebarang
bahaya dan akan Aku lanjutkan umurmu dan Aku hidupkan kamu dengan penghidupan
yang baik.
� Jangan sekali-kali membunuh jiwa yang Aku haramkan kecuali dengan hak nescaya akan
menjadi sempit bagimu dunia yang luas dan langit dengan semua penjurunya dan akan
kembali engkau dengan murka-Ku ke dalam api neraka.
� Jangan sekali-kali sumpah dengan nama-Ku dalam dusta atau durhaka sebab Aku tidak
akan membersihkan orang yang tidak mensucikan Aku dan tidak mengagung-agungkan
nama-Ku.
� Jangan hasad dengki dan irihati terhadap apa yang Aku berikan kepada orang-orang,
sebab penghasut itu musuh nikmat-Ku, menolak kehendak-Ku, membenci kepada
pembahagian yang Aku berikan kepada hamba-hamba-Ku dan sesiapa yang tidak
meninggalkan perbuatan tersebut, maka bukan daripada-Ku.
� Jangan menjadi saksi terhadap apa yang tidak engkau ketahui dengan benar-benar dan
engkau ingati dengan akalmu dan perasaanmu sebab Aku menuntut saksi-saksi itu
dengan teliti atas persaksian mereka.
� Jangan mencuri dan jangan berzina isteri jiran tetanggamu sebab nescaya Aku tutup
wajah-Ku daripadamu dan Aku tutup pintu-pintu langit daripadanya.
� Jangan menyembelih korban untuk selain dari-Ku sebab Aku tidak menerima korban
kecuali yang disebut nama-Ku dan ikhlas untuk-Ku.
� Cintailah terhadap sesama manusia sebagaimana yang engkau suka terhadap dirimu
sendiri.
� Jadikan hari Sabtu itu hari untuk beribadat kepada-Ku dan hiburkan anak keluargamu.
Kemudian Rasulullah S.A.W bersabda lagi : “Sesungguhnya Allah S.W.T menjadikan hari
Sabtu itu hari raya untuk Nabi Musa a.s. dan Allah S.W.T memilih hari Juma’at sebagai
hari raya untukku.”
Seorang Anak Membangkang Perintah Ayahnya
Ketika Rasulullah S.A.W memanggil kaum Muslimin yang mampu berperang untuk terjun ke
gelanggang perang Badar, terjadi dialog menarik antara Saad bin Khaitsamah dengan ayahnya
yakni Khaitsamah. Dalam masa-masa itu panggilan seperti itu tidak terlalu mengherankan.
Kaum Muslimin sudah tidak merasa asing bila dipanggil untuk membela agama Allah dan jihad
fisabilillah. Sebab itu Khaitsamah berkata kepada anaknya, “Wahai anakku, aku akan keluar
untuk berperang dan kau tinggal di rumah menjaga wanita dan anak-anak.”
“Wahai ayahku, demi Allah janganlah berbuat seperti itu, kerana keinginanku untuk memerangi
mereka lebih besar daripada keinginanmu. Engkau telah berkepentingan untuk tinggal di
rumah, maka izinkanlah aku keluar dan tinggallah engkau di sini, wahai ayahku.”
Khaitsamah marah dan berkata kepada anaknya, “Kau membangkang dan tidak mentaati
perintahku.”
Saad menjawab, “Allah mewajibkan aku berjihad dan Rasulullah memanggilku untuk berangkat
berperang. Sedangkan engkau meminta sesuatu yang lain padaku, sehingga bagaimana engkau
rela melihat aku taat padamu tetapi aku menentang Allah dan Rasulullah.”
Maka Khaitsamah berkata, “Wahai anakku, apabila ada antara kita harus ada yang berangkat
satu orang baik kau mahupun aku, maka dahulukan aku untuk berangkat.”
Saad menjawab, ” Demi Allah wahai ayahku, kalau bukan masalah syurga, maka aku akan
mendahulukanmu.”
Khaitsamah tidak rela kecuali melalui undian antara dia dan anaknya sehingga terasa lebih adil.
Hasil undian menunjukkan bahwa Saadlah yang harus turun ke medan perang. Dia pun turun ke
medan Badar dan mati syahid.
Setelah itu Khaitsamah berangkat menuju medan pertempuran. Tetapi Rasulullah tidak
mengizinkannya. Hanya saja Rasulullah akhirnya mengizinkannya setelah Khaitsamah berkata
sambil menangis, ” Wahai Rasulullah, aku sekali terjun dalam perang Badar. Lantaran inginnya
aku harus mengadakan undian dengan anakku. Tetapi itu dimenangkannya sehingga dia yang
mendapat mati syahid. Kelmarin aku bermimpi di mana di dalamnya anakku itu berkata
kepadaku, “Engkau harus menemani kami di syurga, dan aku telah menerima janji Allah. Wahai
Rasulullah, demi Allah aku rindu untuk menemaninya di syurga. Usiaku telah lanjut dan aku
ingin berjumpa dengan Tuhanku.”
Setelah diizinkan Rasulullah, Khaitsamah bertempur hingga mati syahid dan berjumpa dengan
anaknya di syurga.
Awan Mengikuti Orang Yang Bertaubat
Diriwayatkan bahwa seorang tukang jagal terpesona kepada budak tetangganya. Suatu saat
gadis itu mendapatkan tugas menyelesaikan urusan keluarganya di desa lain. Si tukang jagal
lalu mengikutinya dari belakang sampai akhirnya berhasil menemukannya. Si tukang jagal lalu
memanggil gadis itu dan mengajaknya menikmati kesempatan langka dan indah itu. Tetapi
gadis itu menjawab, “Jangan lakukan. Meskipun sangat mencintaimu, aku sangat takut kepada
Allah.”
Mendengar jawapan itu, si tukang jagal merasa dunia berputar. Kerana menyesal dan sedar
hatinya gementar, tenggoroknya kering dan hatinya semakin berdebar, dia lalu berkata, “Kau
takut kepada Allah sedangkan aku tidak.”
Dia pulang sambil bertaubat. Di jalan ia diserang haus dan nyaris mati. Is kemudian bertemu
seorang soleh. Mereka berjalan bersama. Mereka melihat gumpalan awan berjalan menaungi
mereka berdua sampai mereka masuk ke sebuah desa. Mereka berdua yakin bahwa awan itu
untuk orang yang soleh. Kemudian mereka berpisah di desa tersebut. Awan itu ternyata
condong dan terus menaungi si tukang jagal itu sampai dia tiba di rumahnya. Orang soleh tadi
heran melihat kenyataan ini. Dia lalu mengikuti tukang jagal tadi lantas bertanya kepadanya
dan dijawabnya juga di tempat itu. Maka laki-laki soleh itu berkata, “Janganlah heran terhadap
apa yang kau lihat, kerana orang yang bertaubat kepada Allah itu berada di suatu tempat yang
tak seorang pun berada di situ.”
Ayat Kursi Menjelang Tidur
Abu Hurairah r.a. pernah ditugaskan oleh Rasulullah S.A.W untuk menjaga gudang zakat di
bulan Ramadhan. Tiba-tiba muncullah seseorang, lalu mencuri segenggam makanan. Namun
kepintaran Hurairah memang patut dipuji, kemudian pencuri itu kemudian berhasil
ditangkapnya.
“Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W,” gertak Abu Hurairah.
Bukan main takutnya pencuri itu mendengar ancaman Abu Hurairah, hingga kemudian ia pun
merengek-rengek : “Saya ini orang miskin, keluarga tanggungan saya banyak, sementara saya
sangat memerlukan makanan.”
Maka pencuri itu pun dilepaskan. Bukankah zakat itu pada akhirnya akan diberikan kepada fakir
miskin ? Hanya saja, cara memang keliru. Mestinya jangan keliru.
Keesokan harinya, Abu Hurairah melaporkan kepada Rasulullah S.A.W. Maka bertanyalah beliau
: “Apa yang dilakukan kepada tawananmu semalam, ya Abu Hurairah?”
Ia mengeluh, “Ya Rasulullah, bahwa ia orang miskin, keluarganya banyak dan sangat
memerlukan makanan,” jawab Abu Hurairah. Lalu diterangkan pula olehnya, bahwa ia kasihan
kepada pencuri itu,, lalu dilepaskannya.
“Bohong dia,” kata Nabi : “Pada hala nanti malam ia akan datang lagi.”
Kerana Rasulullah S.A.W berkata begitu, maka penjagaannya diperketat, dan kewaspadaan pun
ditingkatkan.Dan, benar juga, pencuri itu kembali lagi, lalu mengambil makanan seperti
kelmarin. Dan kali ini ia pun tertangkap.
“Akan aku adukan kamu kepada Rasulullah S.A.W,” ancam Abu Hurairah, sama seperti kelmarin.
Dan pencuri itu pun sekali lagi meminta ampun : “Saya orang miskin, keluarga saya banyak.
Saya berjanji esok tidak akan kembali lagi.”
Kasihan juga rupanya Abu Hurairah mendengar keluhan orang itu, dan kali ini pun ia kembali
dilepaskan. Pada paginya, kejadian itu dilaporkan kepada Rasulullah S.A.W, dan beliau pun
bertanya seperti kelmarin. Dan setelah mendapat jawapan yang sama, sekali lagi Rasulullah
menegaskan : “Pencuri itu bohong, dan nanti malam ia akan kembali lagi.”
Malam itu Abu Hurairah berjaga-jaga dengan kewaspadaan dan kepintaran penuh. Mata, telinga
dan perasaannya dipasang baik-baik. Diperhatikannya dengan teliti setiap gerak-geri
disekelilingnya sudah dua kali ia dibohongi oleh pencuri. Jika pencuri itu benar-benar datang
seperti diperkatakan oleh Rasulullah dan ia berhasil menangkapnya, ia telah bertekad tidak
akan melepaskannya sekali lagi. Hatinya sudah tidak sabar lagi menunggu-nunggu datangnya
pencuri jahanam itu. Ia kesal. Kenapa pencuri kelmarin itu dilepaskan begitu saja sebelum
diseret ke hadapan Rasulullah S.A.W ? Kenapa mahu saja ia ditipu olehnya ? “Awas!” katanya
dalam hati. “Kali ini tidak akan kuberikan ampun.”
Malam semakin larut, jalanan sudah sepi, ketika tiba-tiba muncul sesosok bayangan yang
datang menghampiri longgokan makanan yang dia jaga. “Nah, benar juga, ia datang lagi,”
katanya dalam hati. Dan tidak lama kemudian pencuri itu telah bertekuk lutut di hadapannya
dengan wajah ketakutan. Diperhatikannya benar-benar wajah pencuri itu. Ada semacam
kepura-puraan pada gerak-gerinya.
“Kali ini kau pastinya kuadukan kepada Rasulullah. Sudah dua kali kau berjanji tidak akan
datang lagi ke mari, tapi ternyata kau kembali juga. Lepaskan saya,” pencuri itu memohon.
Tapi, dari tangan Abu Hurairah yang menggenggam erat-erat dapat difahami, bahwa kali ini ia
tidak akan dilepaskan lagi. Maka dengan rasa putus asa ahirnya pencuri itu berkata : “Lepaskan
saya, akan saya ajari tuan beberapa kalimat yang sangat berguna.”
“Kalimat-kalimat apakah itu?” Tanya Abu Hurairah dengan rasa ingin tahu. “Bila tuan hendak
tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul Qayyuuumu�.. Dan seterusnya
sampai akhir ayat. Maka tuan akan selalu dipelihara oleh Allah, dan tidak akan ada syaitan yang
berani mendekati tuan sampai pagi.”
Maka pencuri itu pun dilepaskan oleh Abu Hurairah. Agaknya naluri keilmuannya lebih
menguasai jiwanya sebagai penjaga gudang.
Dan keesokan harinya, ia kembali menghadap Rasulullah S.A.W untuk melaporkan
pengalamannya yang luar biasa tadi malam. Ada seorang pencuri yang mengajarinya kegunaan
ayat Kursi.
“Apa yang dilakukan oleh tawananmu semalam?” tanya Rasul sebelum Abu Hurairah sempat
menceritakan segalanya.
“Ia mengajariku beberapa kalimat yang katanya sangat berguna, lalu ia saya lepaskan,” jawab
Abu Hurairah.
“Kalimat apakah itu?” tanya Nabi.
Katanya : “Kalau kamu tidur, bacalah ayat Kursi : Allaahu laa Ilaaha illaa Huwal-Hayyul
Qayyuuumu�.. Dan seterusnya sampai akhir ayat. Dan ia katakan pula : “Jika engkau membaca
itu, maka engkau akan selalu dijaga oleh Allah, dan tidak akan didekati syaitan hingga pagi
hari.”
Menanggapi cerita Abu Hurairah, Nabi S.A.W berkata, “Pencuri itu telah berkata benar,
sekalipun sebenarnya ia tetap pendusta.” Kemudian Nabi S.A.W bertanya pula : “Tahukah kamu,
siapa sebenarnya pencuri yang ertemu denganmu tiap malam itu?”
“Entahlah.” Jawab Abu Hurairah.
“Itulah syaitan.”
Percakapan Musa A.S Dengan Tuhan
Musa A.S: Oh Tuhan, ajarilah kami sesuatu yang dapat kami pakai untuk berzikir dan berdo’a
kepada Engkau.
Tuhan: Ucapkan, Laa Ilaaha Illlallaah ha Musa.
Musa A.S: Oh Tuhan, semua hamba-Mu telah mengucapkan kalimat itu.
Tuhan: Hai Musa, andaikan langit yang tujuh berserta seluruh penghuninya selain Aku, dan
bumi yang tujuh ditimbang dengan Laa Ilaaha Illallaah, nescaya masih berat Laa Ilaaha
Illallaah.
Kata Hikmah :
1. Kisah ini diambil dari hadis Nabi S.A.W yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu Hibban dan Imam
Al-Hakim dari Abi Sa’id Al-Khud riyyi r.a.
2. Nilai Laa Ilaaha Illallaah lebih hebat daripada langit, bumi dan seluruh penghuninya.
3. Langit itu berpenghuni.
4. Bumi itu tujuh lapis sebagaimana langit.
5. Seutama-utama zikir adalah Laa Ilaaha Illallaah.
Jenazah Berubah Menjadi Babi Hutan
Seorang anak mendatangi Rasulullah sambil menangis. Peristiwa itu sangat mengharukan
Rasulullah S.A.W yang sedang duduk bersama-sama sahabat yang lain.
“Mengapa engkau menangis wahai anakku?” tanya Rasulullah. “Ayahku telah meninggal tetapi
tiada seorang pun yang datang melawat. Aku tidak mempunyai kain kafan, siapa yang akan
memakamkan ayahku dan siapa pula yang akan memandikannya?” Tanya anak itu.
Segeralah Rasulullah memerintahkan Abu Bakar dan Umar untuk menjenguk jenazah itu. Betapa
terperanjatnya Abu Bakar dan Umar, mayat itu berubah menjadi seekor babi hutan. Kedua
sahabat itu lalu segera kembali melapor kepada Rasulullah S.A.W.
Maka datanglah sendiri Rasulullah S.A.W ke rumah anak itu. Didoakan kepada Allah sehingga
babi hutan itu kembali berubah menjadi jenazah manusia. Kemudian Nabi
menyembahyangkannya dan meminta sahabat untuk memakamkannya. Betapa herannya para
sahabat, ketika jenazah itu akan dimakamkan berubah kembali menjadi babi hutan.
Melihat kejadian itu, Rasulullah menanyakan anak itu apa yang dikerjakan oleh ayahnya selama
hidupnya.
“Ayahku tidak pernah mengerjakan solat selama hidupnya,” jawab anak itu. Kemudian
Rasulullah bersabda kepada para sahabatnya, “Para sahabat, lihatlah sendiri. Begitulah
akibatnya bila orang meninggalkan solat selama hidupnya. Ia akan menjadi babi hutan di hari
kiamat.”
Minum Arak Puncak Segala Kejahatan
Dosa manakah, minum minuman yang memabukkan, berzina atau membunuh. Itulah teka-teki
sebagai inti khutbah Khalifah Ustman bin Affan r.a. seperti yang diriwayatkan oleh Az-Zuhriy,
dalam khutbah Ustman itu mengingatkan umat agar berhati-hati terhadap minuman khamr atau
arak. Sebab minuman yang memabukkan itu sebagai pangkal perbuatan keji dan sumber segala
dosa.
Dulu hidup seorang ahli ibadah yang selalu tekun beribadah ke masjid, lanjut khutbah Khalifah
Ustman. Suatu hari lelaki yang soleh itu berkenalan dengan seorang wanita cantik.
Kerana sudah terjatuh hati, lelaki itu menurut saja ketika disuruh memilih antara tiga
permintaannya, tentang kemaksiatan. Pertama minum khamr, kedua berzina dan ketiga
membunuh bayi. Mengira minum arak dosanya lebih kecil daripada dua pilihan lain yang
diajukan wanita pujaan itu, lelaki soleh itu lalu memilih minum khamr.
Tetapi apa yang terjadi, dengan minum arak yang memabukkan itu malah dia melanggar dua
kejahatan yang lain. Dalam keadaan mabuk dan lupa diri, lelaki itu menzinai pelacur itu dan
membunuh bayi di sisinya.
“Kerana itulah hindarilah khamr, kerana minuman itu sebagai biang keladi segala kejahatan dan
perbuatan dosa. Ingatlah, iman dengan arak tidak mungkin bersatu dalam tubuh manusia. Salah
satu di antaranya harus keluar. Orang yang mabuk mulutnya akan mengeluarkan kata-kata
kufur, dan jika menjadi kebiasaan sampai akhir ayatnya, ia akan kekal di neraka.”
Allah S.W.T. Menolak 1 Doa Dari 3 Doa Rasulullah S.A.W
‘Amir bin Said dari bapanya berkata bahwa : “Satu hari Rasulullah S.A.W telah datang dari
daerah berbukit. Apabila Rasulullah S.A.W sampai di masjid Bani Mu’awiyah lalu beliau masuk
ke dalam masjid dan menunaikan solat dua rakaat. Maka kami pun turut solat bersama dengan
Rasulullah S.A.W.
Kemudian Rasulullah S.A.W berdoa dengan doa yang agak panjang kepada Allah S.W.T :
Setelah selesai beliau berdoa maka Rasulullah S.A.W pun berpaling kepada kami lalu bersabda
yang bermaksud : “Aku telah bermohon kepada Allah S.W.T tiga perkara, dalam tiga perkara itu
cuma dia memperkenankan dua perkara saja dan satu lagi ditolak.
1. Aku telah bermohon kepada Allah S.W.T supaya ia tidak membinasakan umatku dengan
musim susah yang berpanjangan. Permohonanku ini diperkenankan oleh Allah S.W.T.
2. Aku telah bermohon kepada Allah S.W.T supaya umatku ini jangan dibinasakan dengan
bencana tenggelam (seperti banjir besar yang telah melanda umat Nabi Nuh s.a).
Permohonanku ini telah diperkenankan oleh Allah S.W.T.
3. Aku telah bermohon kepada Allah S.W.T supaya umatku tidak dibinasakan kerana
pergaduhan sesama mereka (peperangan, pergaduhan antara sesama Islam). Tetapi
permohonanku telah tidak diperkenankan (telah ditolak).
Apa yang kita lihat hari ini ialah negara-negara Islam sendiri bergaduh antara satu sama lain,
hari ini orang Islam bergaduh sesama sendiri, orang kafir menepuk tangan dari belakang,
apakah ini cantik kita melihatnya ?
Kisah Binatang Yang Bernama Huraisy
Dikisahkan dalam sebuah kitab bahwa apabila tiba hari kiamat nanti maka akan keluar seekur
binatang dari neraka Jahannam yang digelar Huraisy, yang mana panjangnya ialah jarak antara
langit dan bumi dan lebarnya pula dari timur hingga ke barat.
Apabila ia keluar maka malaikat Jibril a.s berkata, “Wahai Huraisy, kamu hendak ke mana dan
kamu hendak mencari siapa?”
Lalu berkata Huraisy : “Aku mencari lima jenis orang .”
1. Orang yang tidak mengerjakan solat.
2. Orang yang tidak mahu mengeluarkan zakat.
3. Orang yang mendurhakai kedua orang tuanya.
4. Orang yang suka minum arak.
5. Orang yang sangat suka bercakap-cakap dalam masjid hal dunia.
10 Jenis Solat Yang Tidak Diterima Oleh Allah S.W.T
Rasulullah S.A.W. telah bersabda yang bermaksud : “Sesiapa yang memelihara solat, maka solat
itu sebagai cahaya baginya, petunjuk dan jalan selamat dan barangsiapa yang tidak memelihara
solat, maka sesungguhnya solat itu tidak menjadi cahaya, dan tidak juga menjadi petunjuk dan
jalan selamat baginya.” (Tabyinul Mahaarim)
Rasulullah S.A.W telah bersabda bahwa : “10 orang solatnya tidak diterima oleh Allah S.W.T,
antaranya :
1. Orang lelaki yang solat sendirian tanpa membaca sesuatu.
2. Orang lelaki yang mengerjakan solat tetapi tidak mengeluarkan zakat.
3. Orang lelaki yang menjadi imam, padahal orang yang menjadi makmum membencinya.
4. Orang lelaki yang melarikan diri.
5. Orang lelaki yang minum arak tanpa mahu meninggalkannya (Taubat).
6. Orang perempuan yang suaminya marah kepadanya.
7. Orang perempuan yang mengerjakan solat tanpa memakai tudung.
8. Imam atau pemimpin yang sombong dan zalim menganiaya.
9. Orang-orang yang suka makan riba’.
10. Orang yang solatnya tidak dapat menahannya dari melakukan perbuatan yang keji dan
mungkar.”
Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud : “Barang siapa yang solatnya itu tidak dapat
menahannya dari melakukan perbuatan keji dan mungkar, maka sesungguhnya solatnya itu
hanya menambahkan kemurkaan Allah S.W.T dan jauh dari Allah.”
Hassan r.a berkata : “Kalau solat kamu itu tidak dapat menahan kamu dari melakukan
perbuatan mungkar dan keji, maka sesungguhnya kamu dianggap orang yang tidak mengerjakan
solat. Dan pada hari kiamat nanti solatmu itu akan dilemparkan semula ke arah mukamu
seperti satu bungkusan kain tebal yang buruk.”
12 Azab Bagi Mereka Yang Meninggalkan Sembahyang
Dalam sebuah hadis menerangkan bahwa Rasulullah S.A.W telah bersabda : “Barangsiapa yang
mengabaikan solat secara berjemaah maka Allah S.W.T akan mengenakan 12 tindakan yang
merbahaya ke atasnya. Tiga darinya akan dirasainya semasa di dunia ini antaranya :-
� Allah S.W.T akan menghilangkan berkat dari usahanya dan begitu juga terhadap
rezekinya.
� Allah S.W.T mencabut nur orang-orang mukmin daripadanya.
� Dia akan dibenci oleh orang-orang yang beriman.
Tiga macam bahaya adalah ketika dia hendak mati, antaranya :
� Ruh dicabut ketika dia di dalam keadaan yang sangat haus walaupun ia telah meminum
seluruh air laut.
� Dia akan merasa yang amat pedih ketika ruh dicabut keluar.
� Dia akan dirisaukan akan hilang imannya.
Tiga macam bahaya yang akan dihadapinya ketika berada di dalam kubur, antaranya :-
� Dia akan merasa susah terhadap pertanyaan malaikat mungkar dan nakir yang sangat
menggerunkan.
� Kuburnya akan menjadi cukup gelap.
� Kuburnya akan menghimpit sehingga semua tulang rusuknya berkumpul (seperti jari
bertemu jari).
Tiga lagi azab nanti di hari kiamat, antaranya :
� Hisab ke atsanya menjadi sangat berat.
� Allah S.W.T sangat murka kepadanya.
� Allah S.W.T akan menyiksanya dengan api neraka.
Kisah Tempat Tinggal Ruh
Abu Bakar r.a telah ditanya tentang ke mana ruh pergi setelah ia keluar dari jasad, maka
berkata Abu Bakar r.a : “Ruh itu menuju ke tujuh tempat” :-
� Ruh para nabi dan utusan menuju ke syurga Adnin.
� Ruh para ulama menuju ke syurga Firdaus.
� Ruh para mereka yang berbahagia menuju ke syurga Illiyyina.
� Ruh para syuhadaa berterbangan seperti burung disyurga sekehendak mereka.
� Ruh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di
langit sampai hari kiamat.
� Ruh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.
� Ruh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin, mereka disiksa beserta
jasadnya sampai hari kiamat.
Telah bersabda Rasulullah S.A.W bahwa : “Tiga kelompok manusia yang akan berjabat
tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya ialah” :-
� Orang-orang yang mati syahid.
� Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan Ramadhan.
� Orang yang puasa hari Arafah.
Kisah Kelebihan Berselawat Ke Atas Rasulullah S.A.W
Rasulullah S.A.W telah bersabda bahwa, “Malaikat Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail A.S. telah
berkata kepadaku.
Berkata Jibril A.S. : “Wahai Rasulullah, barang siapa yang membaca selawat ke atasmu tiap-tiap
hari sebanyak sepuluh kali, maka akan saya bimbing tangannya dan akan saya bawa dia
melintasi titian seperti kilat menyambar.”
Berkata pula Mikail A.S. : “Mereka yang berselawat ke atas kamu akan aku beri mereka itu
minum dari telagamu.”
Berkata pula Israfil A.S. : “Mereka yang berselawat kepadamu akan aku sujud kepada Allah
S.W.T dan aku tidak akan mengangkat kepalaku sehingga Allah S.W.T mengampuni orang itu.”
Malaikat Izrail A.S pula berkata : “Bagi mereka yang berselawat ke atasmu, akan aku cabut ruh
mereka itu dengan selembut-lembutnya seperti aku mencabut ruh para nabi-nabi.”
Apakah kita tidak cinta kepada Rasulullah S.A.W.? Para malaikat memberikan jaminan masingmasing
untuk orang-orang yang berselawat ke atas Rasulullah S.A.W.
Dengan kisah yang dikemukakan ini, kami harap para pembaca tidak akan melepaskan peluang
untuk berselawat ke atas junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W. Mudah-mudahan kita menjadi
orang-orang kesayangan Allah, Rasul dan para malaikat.
Mayat Bangun Dari Kubur
Jika Nauf boleh menghidupkan kuda milik Birdlaun milik Raja Faris atas izin Allah, maka Nabi
Isa boleh menghidupkan orang yang sudah mati atas izin Allah juga. Itulah mukjizat yang
diberikan Allah kepada hamba-Nya untuk menunjukkan kebesarannya.
Tapi dasar orang kafir, walaupun Nabi Isa boleh menunjukkan mukjizat menghidupkan orang
yang sudah mati, mereka masih menyangkalnya. “Sesungguhnya engkau hanya dapat
menghidupkan mayat yang baru yang ada kemungkinan memang belum mati benar. Cuba kau
hidupkan mayat-mayat terdahulu jika kau boleh.” Ujar mereka. Merasa ditentang kaumnya,
Nabi Isa lalu berkata : “Silakan pilih mayat sekehendakmu,” jawabnya.
“Cuba hidupkan Sam dan Nuh,” kata mereka.
Kemudian Nabi Isa pergi ke makam Sam dan Nuh. Setelah bersembahyang di atas kuburnya, Isa
berdoa kepada Allah meminta Allah menghidupkan mayat itu. Atas kekuasaan Allah kedua
mayat yang sudah lama meninggal it bangkit kembali dari kuburnya. Rambut di kepala dan
rambutnya sudah memutih.
Begitu melihat keduanya hidup kembali, Isa bertanya, “Mengapa rambutmu sudah memutih
semacam itu,”. Keduanya lalu menjawab bahwa mendengar panggilan Isa, ia mengira hari
kiamat sudah tiba. “Berapa lama kau sudah meninggal?” tanya Isa. “Empat ribu tahun, tetapi
sampai sekarang belum hilang rasa sakit matiku.” Jawabnya.Melihat mukjizat Allah, berimanlah
semula orang-orang yang kafir itu.
Suara Syaitan Yang Menggoda Keteguhan Iman
SHEIKH ABDUL QADIR JAILANI adalah seorang alim ulama dan ahli sufi yang cukup dikenali
keutamaan dan kemuliaan ilmunya di kalangan umar Islam. Kerana sikapnya yang warak atau
dekat dengan Allah, banyak pengikutnya yang berlebih-lebihan memuliakannya. Diceritakan
suatu hari Sheikh Abdul Qadir jailani berjalan merantau seorang diri. Dalam mengharungi
padang pasir yang panas terik itu ia merasa kehausan. Tiba-tiba ia melihat sebuah bejana dari
perak melayang di udara lalu perlahan-lahan turun kepadanya diselimuti awan di atasnya.
Saat itu diceritakan terdengar suara ghaib di angkasa : “Hai Abdul Qadir, minumlah isi bejana
ini. Hari ini kami telah menghalalkan kamu makan dan minum semua yang selama ini aku
haramkan . Dan telah kugugurka semua kewajipan untukmu.” Bunyi suara ghaib itu.
Sebagai orang yang arif, Abdul Qadir cukup tahu bahwa suara ghaib yang menyerupai wahyu itu
cuma syaitan yang menggoda keteguhan imannya. Maka marahlah ia dan berkata : “Hai mal’un
beredarlah engkau dari sini. Sesungguhnya aku tiada lebih mulia dibandingkan dengan Nabi
Muhammad S.A.W di sisi Allah Taala. Kepada Rasulullah saja tidak mungkin berlaku ketentuan
semacam itu. Barang yang diharamkan Allah selamanya tetap haram, dan kewajipan hamba
kepadanya tidak pernah digugurkan termasuk pada diriku.” Ujarnya tegas.
Hikmah Berbakti Kepada Kedua Ibu Bapak
Selain seorang nabi, Sulaiman a.s. juga seorang raja terkenal. Atas izin Allah ia berhasil
menundukkan Ratu Balqis dengan jin ifrit-Nya. Dia dikenal sebagai manusia boleh berdialog
dengan segala binatang. Dikisahkan, Nabi Sulaiman sedang berkelana antara langit dan bumi
hingga tiba di satu samudera yang bergelombang besar. Untuk mencegah gelombang, ia cukup
memerintahkan angin agar tenang, dan tenang pula samudera itu.
Kemudian Nabi Sulaiman memerintahkan jin Ifrit menyelam ke samudera itu sampai ke
dasarnya. DI sana jin Ifrit melihat sebuah kubah dari permata putih yang tanpa lubang, kubah
itu diangkatnya ke atas samudera dan ditunjukkannya kepada Nabi Sulaiman.
Melihat kubah tanpa lubang penuh permata dari dasar laut itu Nabi Sulaiman menjadi terlalu
heran, “Kubah apakah gerangan ini?” fikirnya. Dengan minta pertolongan Allah, Nabi Sulaiman
membuka tutup kubah. Betapa terkejutnya dia begitu melihat seorang pemuda tinggal di
dalamnya.
“Sipakah engkau ini? Kelompok jin atau manusia?” tanya Nabi Sulaiman keheranan.
“Aku adalah manusia”, jawab pemuda itu perlahan.
“Bagaimana engkau boleh memperolehi karomah semacam ini?” tanya Nabi Sulaiman lagi.
Kemudian pemuda itu menceritakan riwayatnya sampai kemudian memperolehi karomah dari
Allah boleh tinggal di dalam kubah dan berada di dasar lautan.
Diceritakan, ibunya dulu sudah tua dan tidak berdaya sehingga dialah yang memapah dan
menggendongnya ke mana jua dia pergi. Si anak selalu berbakti kepada orang tuanya, dan
ibunya selalu mendoakan anaknya. Salah satu doanya itu, ibunya selalu mendoakan anaknya
diberi rezeki dan perasaan puas diri. Semoga anaknya ditempatkan di suatu tempat yang tidak
di dunia dan tidak pula di langit.
“Setelah ibuku wafat aku berkeliling di atas pantai. Dalam perjalanan aku melihat sebuah
terbuat dari permata. Aku mendekatinya dan terbukalah pintu kubah itu sehingga aku masuk ke
dalamnya.” Tutur pemuda itu kepada Nabi Sulaiman.
Nabi Sulaiman yang dikenali boleh berjalan di antara bumi dan langit itu menjadi kagum
terhadap pemuda itu.
“Bagaimana engkau boleh hidup di dalam kubah di dasar lautan itu?” tanya Nabi Sulaiman ingin
mengetahui lebih lanjut.
“Di dalam kubah itu sendiri, aku tidak tahu di mana berada. Di langitkah atau di udara, tetapi
Allah tetap memberi rezeki kepadaku ketika aku tinggal di dalam kubah.”
“Bagaimana Allah memberi makan kepadamu?”
“Jika aku merasa lapar, Allah menciptakan pohon di dalam kubah, dan buahnya yang aku
makan. Jika aku merasa haus maka keluarlah air yang teramat bersih, lebih putih daripada susu
dan lebih manis daripada madu.”
“Bagaimana engkau mengetahui perbedaan siang dan malam?” tanya Nabi Sulaiman a.s yang
merasa semakin heran.
“Bila telah terbit fajar, maka kubah itu menjadi putih, dari situ aku mengetahui kalau hari itu
sudah siang. Bila matahari terbenam kubah akan menjadi gelap dan aku mengetahui hari sudah
malam.” Tuturnya. Selesai menceritakan kisahnya, pemuda itu lalu berdoa kepada Allah, maka
pintu kubah itu tertutup kembali, dan pemuda itu tetap tinggal di dalamnya. Itulah keromah
bagi seorang pemuda yang berbakti kepada kedua orang tuanya.
Kamar-Kamar Di Syurga
Rasulullah S.A.W pernah bersabda bahwa di dalam syurga itu terbahagi dalam kamar-kamar.
Dindingnya tembus pandang dengan hiasan di dalamnya yang sangat menyenangkan. Di
dalamnya pula terdapat pemandangan yang tidak pernah dilihat di dunia dan terdapat satu
hiburan yang tidak pernah dirasakan manusia di dunia.
“Untuk siapa kamar-kamar itu wahai Rasulullah S.A.W?” tanya para sahabat.
“Untuk orang yang mengucapkan dan menyemarakkan salam, untuk mereka yang memberikan
makan kepada yang memerlukan, dan untuk mereka yang membiasakan puasa serta solat di
waktu malam saat manusia lelap dalam mimpinya.”
“Siapa yang bertemu temannya lalu memberi salam, dengan begitu ia bererti telah
menyemarakkan salam. Mereka yang memberi makan kepada ahli dan keluarganya sampai
berkecukupan, dengan begitu bererti termasuk orang-orang yang membiasakan selalu berpuasa.
Mereka yang solat Isya’ dan Subuh secara berjemaah, dengan begitu bererti termasuk orang
yang solat malam di saat orang-orang sedang tidur lelap.” Begitu Nabi menjelaskan sabdanya
kepada sahabatnya.
Kelebihan Umat Rasulullah S.A.W Menurut Pandangan Nabi Adam A.S
Disebutkan bahwa Nabi Adam A.S telah berkata, “Sesungguhnya Allah S.W.T telah memberikan
kepada umat Muhammad S.A.W empat kemuliaan yang tidak diberikan kepadaku:
� Taubatku hanya diterima di kota Mekah, sementara taubat umat Nabi Muhammad
S.A.W diterima di sebarang tempat oleh Allah S.W.T.
� Pada mulanya aku berpakaian, tetapi apabila aku berbuat derhaka kepada Allah S.W.T,
maka Allah S.W.T telah menjadikan aku telanjang. Umat Muhammad S.A.W membuat
derhaka dengan telanjang, tetapi Allah S.W.T memberi mereka pakaian.
� Ketika aku telah berderhaka kepada Allah S.W.T, maka Allah S.W.T telah memisahkan
aku dengan isteriku. Tetapi umat Muhammad S.A.W berbuat derhaka, Allah S.W.T tidak
memisahkan isteri mereka.
� Memang benar aku telah derhaka kepada Allah S.W.T dalam syurga dan aku dikeluarkan
dari syurga, tetapi umat Muhammad S.A.W durhaka kepada Allah akan dimasukkan ke
dalam syurga apabila mereka bertaubat kepada Allah S.A.W.
Kisah Seekor Ulat Dengan Nabi Daud A.S
Dalam sebuah kitab Imam Al-Ghazali menceritakan pada suatu ketika tatkala Nabi Daud A.S
sedang duduk dalam suraunya sambil membaca kitab az-Zabur, dengan tiba-tiba dia terpandang
seekor ulat merah pada debu.
Lalu Nabi Daud A.S. berkata pada dirinya, “Apa yang dikehendaki Allah dengan ulat ini?”
Sebaik saja Nabi Daud selesai berkata begitu, maka Allah pun mengizinkan ulat merah itu
berkata-kata. Lalu ulat merah itu pun mula berkata-kata kepada Nabi Daud A.S. “Wahai Nabi
Allah! Allah S.W.T telah mengilhamkan kepadaku untuk membaca ‘Subhanallahu
walhamdulillahi wala ilaha illallahu wallahu akbar’ setiap hari sebanyak 1000 kali dan pada
malamnya Allah mengilhamkan kepadaku supaya membaca ‘Allahumma solli ala Muhammadin
annabiyyil ummiyyi wa ala alihi wa sohbihi wa sallim’ setiap malam sebanyak 1000 kali.
Setelah ulat merah itu berkata demikian, maka dia pun bertanya kepada Nabi Daud A.S.
“Apakah yang dapat kamu katakan kepadaku agar aku dapat faedah darimu?”
Akhirnya Nabi Daud menyedari akan kesilapannya kerana memandang remeh akan ulat
tersebut, dan dia sangat takut kepada Allah S.W.T. maka Nabi Daud A.S. pun bertaubat dan
menyerah diri kepada Allah S.W.T.
Begitulah sikap para Nabi A.S. apabila mereka mentedari kesilapan yang telah dilakukan maka
dengan segera mereka akan bertaubat dan menyerah diri kepada Allah S.W.T. Kisah-kisah yang
berlaku pada zaman para nabi bukanlah untuk kita ingat sebagai bahan sejarah, tetapi
hendaklah kita jadikan sebagai teladan supaya kita tidak memandang rendah kepada apa saja
makhluk Allah yang berada di bumi yang sama-sama kita tumpangi ini.
Kisah Pemuda Yang Bernama ‘Uzair
Pada suatu hari ketika ‘Uzair memasuki kebunnya yang menghijau dengan pokok-pokok tamar
dan tiba-tiba hatinya telah terpesona serta tertarik untuk memikirkan rahsia keindahan dan
keajaiban alam ini. Sesudah memetik buah-buahan dia pulang dengan keldainya sambil
menikmati keindahan-keindahan alam sekitarnya sehingga keldai yang ditungganginya tersesat
jalan. Setelah sekian lama barulah dia sedar bahwa dia telah berada di suatu daerah yang tidak
dikenali oleh beliau serta sudah jauh dari negerinya sendiri.
Sebaik saja dia sampai ke daerah itu dilihatnya kampung itu baru saja diserbu oleh musuhmusuh
sehingga menjadi rosak-binasa sama sekali. Di tapak atau bekas runtuhan terdapat
mayat-mayat manusia yang bergelimpangan yang sudah busuk serta hancur. Melihatkan
pemandangan yang mengerikan itu, dia pun turun dari keldainya dengan membawa dua
keranjang buah-buahan. Manakala keldainya itu ditambat di situ, kemudian dia pun duduk
bersandar pada dinding sebuah rumah yang sudah runtuh bagi melepaskan penatnya. Dalam
pada itu, fikirannya mula memikirkan mayat manusia yang sudah busuk itu.
“Bagaimana orang-orang yang sudah mati dan hancur itu akan dihidupkan oleh Tuhan kembali di
negeri akhirat?” begitulah pertanyaan yang datang bertalu-talu da tidak terjawab olehnya
sehingga dia menjadi lemah-longlai dan kemudian terus tertidur. Dalam tidur itu, dia seakanakan
bertemu dengan semua arwah (roh-roh) orang-orang yang sudah meninggal itu. Tidurnya
amat luar biasa sekali, bukan hanya sejam atau semalam, tetapi dia telah tidur terus-menerus
tanpa bangun-bangun selama seratus tahun lamanya.
Dalam masa dia tertidur itu, keadaan di sekitarnya sudah ramai lapisan baru, rumah serta
bangunan-bangunan banyak yang telah didirikan. Dalam masa seratus tahun itu, segala-galanya
sudah berubah, manakal ‘Uzair tetap terus tidur tersandar di dinding buruk itu menjadi jasad
(tubuh) yang tidak bernyawa lagi. Dagingnya sudah hancur dan tulang belulangnya sudah hancur
lebur berderai.
Kemudian jasad ‘Uzair yang telah mati, daging dan tulangnya yang sudah hancur itu disusun
kembali oleh Allah pada bahagiannya masing-masing lalu ditiupkan ruhnya. Dan ketika itu juga
‘Uzair hidup kembali seperti dahulu. ‘Uzair terus berdiri seperti orang yang bangun dari tidur
lantas dia mencari keldai dan buah-buahannya di dalam keranjang dahulu.
Tidak berapa lama kemudian, turunlah beberapa malaikat seraya bertanya, “Tahukah engkau ya
‘Uzair berapa lama engkau tidur?”
Tanpa berfikir panjang ‘Uzair menjawab, “Saya tertidur sehari dua ataupun setengah hari.”
Lalu malaikat pun berkata kepadanya, “Bahwa engkau terdampar di sini genap seratus tahun
lamanya. Disinilah engkau berbaring, berhujan dan berpanas matahari, kadang-kadang ditiup
badai dan berhawa sejuk dan juga panas terik. Dalam masa yang begitu panjang, makanan
engkau tetap baik keadaannya. Tetapi cuba lihat keadaan keldai itu, dia sendiri pun sudah
hancur dan dagingnya sudah busuk.”
Berkata malaikat lagi, “Lihatlah dan perhatikanlah sungguh-sungguh. Demikianlah kekuasaan
Allah. Allah dapat menghidupkan kembali orang yang sudah mati dan mengembalikan jasadjasad
yang sudah hancur lebur dan dengan semudah itu pulalah Tuhan akan membangkitkan
semua manusia yang sudah mati itu nanti di akhirat untuk diperiksa dan diadili segala
perbuatannya. Hal ini diperlihatkan oleh Tuhan kepada engkau supaya iman engkau tetap dan
engkau sendiri dapat menjadi bukti kepada manusia-manusia lain supaya engkau dan manusiamanusia
lain tiada syak dan ragu-ragu lagi tentang apa yang diterangkan Tuhan tentang akhirat
itu.”
Setelah ‘Uzair melihat makanan dan keldainya yang sudah hancur itu, maka ‘Uzair pun berkata,
“Sekarang tahulah saya bahwa Allah itu adalah berkuasa ke atas tiap-tiap sesuatu.” Tiba-tiba
keldai yang sudah hancur berderai itu dilihatnya mulai dikumpulkan daging dan tulangnya. Dan
akhirnya menjadi seperti sediakala iaitu hidup kembali bergerak-gerak dan berdiri sebagaimana
sebelum mati. Maka ‘Uzair pun berkata, “Sekarang tahulah saya bahwa Allah berkuasa di atas
segala-galanya.” Lalu dia pun terus mengambil keldainya dahulu dan terus menunggangnya
pulang ke rumahnya dahulu dengan mencari-cari jalan yang sukar untuk dikenali. Dilihatnya
segala-gala telah berubah. Dia cuba mengingati apa yang pernah dilihatnya seratus tahun
dahulu. Setelah menempuhi berbagai kesukaran, akhirnya dia pun sampai ke rumahnya. Sebaik
saja dia sampai di situ, dia mendapati rumahnya sudah pun buruk di mana segala dinding
rumahnya telah habis runtuh. Semasa dia memandang keadaan sekeliling rumahnya, dia
ternampak seorang perempuan tua, lantas dia pun bertanya, “Inikah rumah tuan ‘Uzair?”
“Ya,” jawab perempuan itu. “Inilah rumah ‘Uzair dahulu, tetapi ‘Uzair telah lama pergi dan tiada
didengar berita tentangnya lagi sehingga semua orang pun lupa padanya dan saya sendiri tidak
pernah menyebut namanya selain kali ini saja.” Kata perempuan itu sambil menitiskan airmata.
‘Sayalah ‘Uzair,” jawab ‘Uzair dengan pantas. “Saya telah dimatikan oleh Tuhan seratus tahun
dahulu dan sekrang saya sudah dihidupkan oleh Allah kembali.”
Perempuan tua itu terkejut seakan-akan tidak percaya, lalu dia pun berkata, “‘Uzair itu adalah
seorang yang paling soleh, doanya selalu dimakbulkan oleh Tuhan dan telah banyak jasanya di
dalam menyembuhkan orang yang sakit tenat.” Sambunya lagi, “Saya ini adalah hambanya
sendiri, badan saya telah tua dan lemah, mata saya telah pun buta kerana selalu menangis
terkenangkan ‘Uzair. Kalaulah tuan ini ‘Uzair maka cubalah tuan doakan kepada Tuhan suaya
mata saya terang kembali dan dapat melihat tuan.”
“Uzair pun mendaha kedua belah tangannya ke langit lalu berdoa ke hadrat Tuhan. Tiba-tiba
mata orang rua itupun terbuka dan dapat melihat dengan lebih terang lagi. Tubuhnya yang tua
dan lemah itu kembali kuat seakan-akan kembali muda. Setelah merenung wajah ‘Uzair dia pun
berkata, “Benar, tuanlah ‘Uzair. Saya masih ingat.” Hambanya itu terus mencium tangan ‘Uzair
lalu keduanya pergi mendapatkan orang ramai, bangsa Israil. ‘Uzair memperkenalkan dirinya
bahwa dialah ‘Uzair yang pernah hidup di kampung itu lebih seratus tahun yang lalu.
Berita itu bukan saja mengejutkan bangsa Israil, tetapi ada juga meragukan dan ada yang tidak
percaya kepadanya. Walau bagaimanapun berita itu menarik perhatian semua orang yang hidup
ketika itu. Kerana itu mereka ingin menguji kebenaran ‘Uzair. Kemudian datanglah anak
kandungnya sendiri seraya bertanya, “Saya masih ingat bahwa bapa saya mempunyai tanda di
punggungnya. Cubalah periksa tanda itu. Kalau ada benarlah dia ‘Uzair.”
Tanda itu memang ada pada ‘Uzair, lalu percayalah sebahagian daripada mereka. Akan tetapi
sebahagian lagi mahukan bukti yang lebih nyata, maka mereka berkata kepada ‘Uzair, “Bahwa
sejak penyerbuan Nebukadnezar ke atas bangsa dan negara Israil dan setelah tentera tersebut
membakar kitab suci Taurat, maka tiadalah seorang pun bani Israil yang hafal isi Taurat kecuali
‘Uzair saja. Kalau benarlah tuan Uzair, cubalah tuan sebutkan isi Taurat yang betul.”
‘Uzair pun membaca isi Taurat itu satu persatu dengan fasih dan lancar serta tidak salah
walaupun sedikit. Mendengarkan itu barulah mereka percaya bahwa sungguh benar itulah
‘Uzair. Ketika itu, semua bangsa Israil punpercaya bahwa dialah ‘Uzair yang telah mati dan
dihidupkan semual oleh Tuhan. Banyak di antara mereka yang bersalam dan mencium tangan
‘Uzair serta meminta nasihat dan panduan daripadanya. Tetapi sebahagian daripada kaum
Yahudi yang bodoh menganggap ‘Uzair sebagai anak Tuhan pula. Maha Suci Allah tidak
mempunyai anak samada ‘Uzair mahupun Isa kerana semua makhluk adalah kepunyaan-Nya
belaka. Janganlah kita was-was tentang kekuasaan Allah, maka hendaklah dia fikir siapakah
yang menciptakan dirinya itu. Adalah mustahil sesuatu benda itu terjadi dengan sendirinya
tanpa ada yang menciptakan. Kalau masih ada orang yang ragu-ragu tentang kekuasaan Allah,
ubatnya hanya satu saja, hendaklah dia membaca dan memahami al-Qur’an, was-was terhadap
kekuasaan Allah itu hanya datangnya dari syaitan.
Allah S.W.T telah meletakkan komputer dalam kepala kita untuk berfikir, oleh itu gunakanlah
akal kita untuk berfikir.
Tanda-Tanda Kiamat
Hudzaifah bin As-yad al-Ghifary berkata, sewaktu kami sedang berbincang, tiba-tiba datang
Nabi Muhammad S.A.W kepada kami lalu bertanya, “Apakah yang kamu semua sedang
bincangkan.?”
Lalu kami menjawab, “Kami sedang membincangkan tentang hari Kiamat.”
Sabda Rasulullah S.A.W. “Sesungguhnya kiamat itu tidak akan terjadi sebelum kamu melihat
sepuluh tanda :-
� Asap
� Dajjal
� Binatang melata di bumi
� Terbitnya matahari sebelah barat
� Turunnya Nabi Isa A.S
� Keluarnya Yakjuj dan Makjuj
� Gerhana di timur
� Gerhana di barat
� Gerhana di jazirah Arab
� Keluarnya api dari kota Yaman menghalau manusia ke tempat pengiringan mereka.
Dajjal maksudnya ialah bahaya besar yang tidak ada bahaya sepertinya sejak Nabi Adam A.S
sampai hari kiamat. Dajjal boleh membuat apa saja perkara-perkara yang luar biasa. Dia akan
mendakwa dirinya Tuhan, sebelah matanya buta dan di antara kedua matanya tertulis
perkataan ‘Ini adalah orang kafir’.
Asap akan memenuhi timur dan barat, ia akan berlaku selama 40 hari. Apabila orang yang
beriman terkena asap itu, ia akan bersin seperti terkena selsema, sementara orang kafir pula
keadaannya seperti orang mabuk, asap akan keluar dari hidung, telinga dan dubur mereka.
Binatang melata yang dikenali sebagai Dabatul Ard ini akan keluar di kota Mekah dekat gunung
Shafa, ia akan berbicara dengan kata-kata yang fasih dan jelas. Dabatul Ard ini akan membawa
tongkat Nabi Musa A.S dan cincin Nabi Sulaiman A.S.
Apabila binatang ini memukulkan tongkatnya ke dahi orang yang beriman, maka akan
tertulislah di dahi orang itu ‘Ini adalah orang yang beriman’. Apabila tongkat itu dipukul ke dahi
orang yang kafir, maka akan tertulislah ‘Ini adalah orang kafir’.
Turunnya Nabi Isa. A.S di negeri Syam di menara putih, beliau akan membunuh dajjal.
Kemudian Nabi Isa A.S akan menjalankan syariat Nabi Muhammad S.A.W.
Yakjuj dan Makjuj pula akan keluar, mereka ini merupakan dua golongan. Satu golongan kecil
dan satu lagi golongan besar. Yakjuj dan Makjuj itu kini berada di belakang bendungan yang
dibangunkan oleh Iskandar Zulqarnain. Apabila keluarnya mereka ini, bilangannya tidak
terhitung banyaknya, sehingga kalau air laut Thahatiah diminum nescaya tidak akan tinggal
walau pun setitik.
Rasulullah S.A.W telah bersabda, ” Hari kiamat itu mempunyai tanda, bermulanya dengan tidak
laris jualan di pasar, sedikit saja hujan dan begitu juga dengan tumbuh-tumbuhan. Ghibah
menjadi-jadi di merata-rata, memakan riba, banyaknya anak-anak zina, orang kaya diagungagungkan,
orang-orang fasik akan bersuara lantang di masjid, para ahli mungkar lebih banyak
menonjol dari ahli haq”
Berkata Ali bin Abi Talib, Akan datag di suatu masa di mana Islam itu hanya akan tinggal
namanya saja, agama hanya bentuk saja, Al-Qur’an hanya dijadikan bacaan saja, mereka
mendirikan masjid, sedangkan masjid itu sunyi dari zikir menyebut Asma Allah. Orang-orang
yang paling buruk pada zaman itu ialah para ulama, dari mereka akan timbul fitnah dan fitnah
itu akan kembali kepada mereka juga. Dan kesemua yang tersebut adalah tanda-tanda hari
kiamat.”
Sabda Rasulullah S.A.W, “Apabila harta orang kafir yang dihalalkan tanpa perang yang dijadikan
pembahagian bergilir, amanat dijadikan seperti harta rampasan, zakat dijadikan seperti
pinjaman, belajar lain daripada agama, orang lelaki taat kepada isterinya, menderhakai
ibunya, lebih rapat dengan teman dan menjauhkan ayahnya, suara-suara lantang dalam masjid,
pemimpin kaum dipilih dari orang yang fasik, oarng dimuliakan kerana ditakuti akan tindakan
jahat dan aniayanya dan bukan kerana takutkan Allah, maka kesemua itu adalah tanda-tanda
kiamata.”
Riak Memusnahkan Pahala
Syidad bin Ausi berkata, “Suatu hari saya melihat Rasulullah S.A.W sedang menangis, lalu saya
pun bertanya beliau, Ya Rasulullah, mengapa anda menangis?”
Sabda Rasulullah S.A.W, “Ya Syidad, aku menangis kerana khuatir terhadap umatku akan
perbuatan syirik, ketahuilah bahwa mereka itu tidak menyembah berhala tetapi mereka
berlaku riak dengan amalan perbuatan mereka.”
Rasulullah bersabda lagi, “Para malaikat penjaga akan naik membawa amal perbuatan para
hamba dari puasanya, solatnya, dermanya dan sebagainya. Para malaikat itu mempunyai suara
seperti suara lebah dan mempunyai sinar matahari dan bersama mereka itu 3,000 malaikat dan
mereka membawa ke langit ketujuh.”
Malaikat yang diserahi ke langit berkata kepada para malaikat penjaga, “Berdirilah kamu semua
dan pukulkanlah amal perbuatan ini ke muka pemiliknya dan semua anggotanya dan tutuplah
hatinya, sungguh saya menghalangi sampainya kepada Tuhan saya setiap amal perbuatan yang
tidak dikehendaki untuk Tuhan selain daripada Allah (membuat sesuatu amal bukan kerana
Allah).”
“Berlaku riak di kalangan ahli fiqh adalah kerana inginkan ketinggian supaya mereka menjadi
sebutan. Di kalangan para ulama pula untuk menjadi popular di kota dan di kalangan umum.
Allah S.W.T telah memerintahkan agar saya tidak membiarkan amalnya melewati saya akan
sampai selain kepada saya.”
Malaikat penjaga membawa amal orang-orang soleh dan kemudian dibawa oleh malaikat di
langit sehingga terbuka semua aling-aling dan sampai kepada Allah S.W.T. Mereka berhenti di
hariban Allah dan memberikan persaksian terhadap amal orang tersebut yang betul-betul soleh
dan ikhlas kerana Allah.
Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud, “Kamu semua adalah para malaikat Hafazdah
(malaikat penjaga) pada amal-amal perbuatan hamba-Ku, sedang Aku-lah yang mengawasi dan
mengetahui hatinya, bahwa sesungguhnya dia menghendaki amal ini bukan untuk-Ku, laknat
para malaikat dan laknat segala sesuatu di langit.”
Kisah Pendeta Yang Insaf
Ibrahim al-Khawas ialah seorang wali Allah yang terkenal keramat dan dimakbulkan segala
doanya oleh Tuhan. Beliau pernah menceritakan suatu peristiwa yang pernah dialaminya.
Katanya, “Menurut kebiasaanku, aku keluar menziarahi Mekah tanpa kenderaan dan kafilah.
Pada suatu kali, tiba-tiba aku tersesat jalan dan kemudian aku berhadapan dengan seorang
rahib Nasrani (Pendita Kristian).”
Bila dia melihat aku dia pun berkata, “Wahai rahib Muslim, bolehkah aku bersahabat
denganmu?”
Ibrahim segera menjawab, “Ya, tidaklah aku akan menghalangi kehendakmu itu.”
Maka berjalanlah Ibrahim bersama dengannya selama tiga hari tanpa meminta makanan
sehinggalah rahib itu menyatakan rasa laparnya kepadaku, katanya, “Tiadalah ingin aku
memberitakan kepadamu bahwa aku telah menderita kelaparan. Kerana itu berilah aku sesuatu
makanan yang ada padamu.”
Mendengar permintaan rahib itu, lantas Ibrahim pun bermohon kepada Allah dengan berkata,
“Wahai Tuhanku, Pemimpinku, Pemerintahku, janganlah engkau memalukan aku di hadapan
seteru engkau ini.”
Belum pun habis Ibrahim berdoa, tiba-tiba turunlah setalam hidangan dari langit berisi dua
keping roti, air minuman, daging masak dan tamar. Maka mereka pun makan dan minum
bersama dengan seronok sekali.
“Sesudah itu aku pun meneruskan perjalananku. Sesudah tiga hari tiada makanan dan minuman,
maka di kala pagi, aku pun berkata kepada rahib itu, “Hai rahib Nasrani, berikanlah ke mari
sesuatu makanan yang ada kamu. Rahib itu menghadap kepada Allah, tiba-tiba turun setalam
hidangan dari langit seperti yang diturunkan kepadaku dulu.”
Sambung Ibrahim lagi, “Tatkala aku melihat yang demikian, maka aku pun berkata kepada rahib
itu – Demi kemuliaan dan ketinggian Allah, tiadalah aku makan sehingga engkau
memberitahukan (hal ini) kepadaku.”
Jawab rahib itu, “Hai Ibrahim, tatkala aku bersahabat denganmu, maka jatuhlah telekan
makrifah (pengenalan) engkau kepadaku, lalu aku memeluk agama engkau. Sesungguhnya aku
telah membuang-buang masa di dalam kesesatan dan sekarang aku telah mendekati Allah dan
berpegang kepada-Nya. Dengan kemuliaan engkau, tiadalah dia memalukan aku. Maka
terjadilah kejadian yang engkau lihat sekarang ini. Aku telah mengucapkan seperti ucapanmu
(kalimah syahadah).”
“Maka sucitalah aku setelah mendengar jawapan rahib itu. Kemudian aku pun meneruskan
perjalanan sehingga sampai ke Mekah yang mulia. Setelah kami mengerjakan haji, maka kami
tinggal dua tiga hari lagi di tanah suci itu. Suatu ketika, rahib itu tiada kelihatan olehku, lalu
aku mencarinya di masjidil haram, tiba-tiba aku mendapati dia sedang bersembahyang di sisi
Kaabah.”
Setelah selesai rahib itu bersembahyang maka dia pun berkata, “Hai Ibrahim, sesungguhnya
telah hampir perjumpaanku dengan Allah, maka peliharalah kamu akan persahabatan dan
persausaraanku denganmu.”
Sebaik saja dia berkata begitu, tiba-tiba dia menghembuskan nafasnya yang terakhir iaitu
pulang ke rahmatullah. Seterusnya Ibrahim menceritakan, “Maka aku berasa amat dukacita di
atas pemergiannya itu. Aku segera menguruskan hal-hal pemandian, kapan dan
pengebumiannya. Apabila malam aku bermimpi melihat rahib itu dalam keadaan yang begitu
cantik sekali tubuhnya dihiasi dengan pakaian sutera yang indah.”
Melihatkan itu, Ibrahim pun terus bertanya, “Bukankah engkau ini sahabat aku kelmarin, apakah
yang telah dilakukan oleh Allah terhadap engkau?”
Dia menjawab, “Aku berjumpa dengan Allah dengan dosa yang banyak, tetapi dimaafkan dan
diampunkan-Nya semua itu kerana aku bersangka baik (zanku) kepada-Nya dan Dia menjadikan
aku seolah-olah bersahabat dengan engkau di dunia dan berhampiran dengan engkau di
akhirat.”
Begitulah persahabatan di antara dua orang yang berpengetahuan dan beragama itu akan
memperolehi hasil yang baik dan memuaskan. Walaupun salah seorang dahulunya beragama
lain, tetapi berkat keikhlasan dan kebaktian kepada Allah, maka dia ditarik kepada Islam dan
mengalami ajaran-ajarannya.”
Kisah Si Pemalas Dengan Abu Hanifah
Suatu hari ketika Imam Abu Hanifah sedang berjalan-jalan melalui sebuah rumah yang
jendelanya masih terbuka, terdengar oleh beliau suara orang yang mengeluh dan menangis
tersedu-sedu. Keluhannya mengandungi kata-kata, “Aduhai, alangkah malangnya nasibku ini,
agaknya tiada seorang pun yang lebih malang dari nasibku yang celaka ini. Sejak dari pagi lagi
belum datang sesuap nasi atau makanan pun di kerongkongku sehingga seluruh badanku
menjadi lemah longlai. Oh, manakah hati yang belas ikhsan yang sudi memberi curahan air
walaupun setitik.”
Mendengar keluhan itu, Abu Hanifah berasa kasihan lalu beliau pun balik ke rumahnya dan
mengambil bungkusan hendak diberikan kepada orang itu. Sebaik saja dia sampai ke rumah
orang itu, dia terus melemparkan bungkusan yang berisi wang kepada si malang tadi lalu
meneruskan perjalanannya. Dalam pada itu, si malang berasa terkejut setelah mendapati
sebuah bungkusan yang tidak diketahui dari mana datangnya, lantas beliau tergesa-gesa
membukanya. Setelah dibuka, nyatalah bungkusan itu berisi wang dan secebis kertas yang
bertulis, ” Hai manusia, sungguh tidak wajar kamu mengeluh sedemikian itu, kamu tidak pernah
atau perlu mengeluh diperuntungkan nasibmu. Ingatlah kepada kemurahan Allah dan cubalah
bermohon kepada-Nya dengan bersungguh-sungguh. Jangan suka berputus asa, hai kawan,
tetapi berusahalah terus.”
Pada keesokan harinya, Imam Abu Hanifah melalui lagi rumah itu dan suara keluhan itu
kedengaran lagi, “Ya Allah Tuhan Yang Maha Belas Kasihan dan Pemurah, sudilah kiranya
memberikan bungkusan lain seperti kelmarin,sekadar untuk menyenangkan hidupku yang
melarat ini. Sungguh jika Tuhan tidak beri, akan lebih sengsaralah hidupku, wahai untung
nasibku.”
Mendengar keluhan itu lagi, maka Abu Hanifah pun lalu melemparkan lagi bungkusan berisi
wang dan secebis kertas dari luar jendela itu, lalu dia pun meneruskan perjalanannya. Orang
itu terlalu riang sebaik saja mendapat bungkusan itu. Lantas terus membukanya.
Seperti dahulu juga, di dalam bungkusan itu tetap ada cebisan kertas lalu dibacanya, “Hai
kawan, bukan begitu cara bermohon, bukan demikian cara berikhtiar dan berusaha. Perbuatan
demikian ‘malas’ namanya. Putus asa kepada kebenaran dan kekuasaan Allah. Sungguh tidak
redha Tuhan melihat orang pemalas dan putus asa, enggan bekerja untuk keselamatan dirinya.
Jangan�.jangan berbuat demikian. Hendak senang mesti suka pada bekerja dan berusaha
kerana kesenangan itu tidak mungkin datang sendiri tanpa dicari atau diusahakan. Orang hidup
tidak perlu atau disuruh duduk diam tetapi harus bekerja dan berusaha. Allah tidak akan
perkenankan permohonan orang yang malas bekerja. Allah tidak akan mengkabulkan doa orang
yang berputus asa. Sebab itu, carilah pekerjaan yang halal untuk kesenangan dirimu.
Berikhtiarlah sedapat mungkin dengan pertolongan Allah. Insya Allah, akan dapat juga
pekerjaan itu selama kamu tidak berputus asa. Nah�carilah segera pekerjaan, saya doakan
lekas berjaya.”
Sebaik saja dia selesai membaca surat itu, dia termenung, dia insaf dan sedar akan
kemalasannya yang selama ini dia tidak suka berikhtiar dan berusaha.
Pada keesokan harinya, dia pun keluar dari rumahnya untuk mencari pekerjaan. Sejak dari hari
itu, sikapnya pun berubah mengikut peraturan-peraturan hidup (Sunnah Tuhan) dan tidak lagi
melupai nasihat orang yang memberikan nasihat itu.
Dalam Islam tiada istilah pengangguran, istilah ini hanya digunakan oleh orang yang berakal
sempit. Islam mengajar kita untuk maju ke hadapan dan bukan mengajar kita tersadai di tepi
jalan.
Pahala Membantu Tetangga Dan Anak Yatim
Pada suatu masa ketika Abdullah bin Mubarak berhaji, tertidur di Masjidil Haram. Dia telah
bermimpi melihat dua malaikat turun dari langit lalu yang satu berkata kepada yang lain,
“Berapa banyak orang-orang yang berhaji pada tahun ini?”
Jawab yang lain, “Enam ratus ribu.”
Lalu ia bertanya lagi, “Berapa banyak yang diterima ?”
Jawabnya, “Tidak seorang pun yang diterima, hanya ada seorang tukang sepatu dari Damsyik
bernama Muwaffaq, dia tidak dapat berhaji, tetapi diterima hajinya sehingga semua yang haji
pada tahun itu diterima dengan berkat hajinya Muwaffaq.”
Ketika Abdullah bin Mubarak mendengar percakapannya itu, maka terbangunlah ia dari
tidurnya, dan langsung berangkat ke Damsyik mencari orang yang bernama Muwaffaq itu
sehingga ia sampailah ke rumahnya. Dan ketika diketuknya pintunya, keluarlah seorang lelaki
dan segera ia bertanya namanya.
Jawab orang itu, “Muwaffaq.”
Lalu abdullah bin Mubarak bertanya padanya, “Kebaikan apakah yang telah engkau lakukan
sehingga mencapai darjat yang sedemikian itu?”
Jawab Muwaffaq, “Tadinya aku ingin berhaji tetapi tidak dapat kerana keadaanku, tetapi
mendadak aku mendapat wang tiga ratus diirham dari pekerjaanku membuat dan menampal
sepatu, lalau aku berniat haji pada tahun ini sedang isteriku pula hamil, maka suatu hari dia
tercium bau makanan dari rumah jiranku dan ingin makanan itu, maka aku pergi ke rumah
jiranku dan menyampaikan tujuan sebenarku kepada wanita jiranku itu.
Jawab jiranku, “Aku terpaksa membuka rahsiaku, sebenarnya anak-anak yatimku sudah tiga hari
tanpa makanan, kerana itu aku keluar mencari makanan untuk mereka. Tiba-tiba bertemulah
aku dengan bangkai himar di suatu tempat, lalu aku potong sebahagiannya dan bawa pulang
untuk masak, maka makanan ini halal bagi kami dan haram untuk makanan kamu.”
Ketika aku mendegar jawapan itu, aku segera kembali ke rumah dan mengambil wang tiga
ratus dirham dan keserahkan kepada jiranku tadi seraya menyuruhnya membelanjakan wang itu
untuk keperluan anak-anak yatim yang ada dalam jagaannya itu.
“Sebenarnya hajiku adalah di depan pintu rumahku.” Kata Muwaffaq lagi.
Demikianlah cerita yang sangat berkesan bahwa membantu jiran tetangga yang dalam
kelaparan amat besar pahalanya apalagi di dalamnya terdapat anak-anak yatim.
Rasulullah ada ditanya, “Ya Rasullah tunjukkan padaku amal perbuatan yang bila kuamalkan
akan masuk syurga.”
Jawab Rasulullah, “Jadilah kamu orang yang baik.”
Orang itu bertanya lagi, “Ya Rasulullah, bagaimanakah akan aku ketahui bahwa aku telah
berbuat baik?”
Jawab Rasulullah, “Tanyakan pada tetanggamu, maka bila mereka berkata engkau baik maka
engkau benar-benar baik dan bila mereka berkata engkau jahat, maka engkau sebenarnya
jahat.”
Makanan Dari Hasil Tilik
Abu Bakar mempunyai seorang hamba yang menyerahkan sebahagian daripada pendapatan
hariannya kepadanya sebagai tuan. Pada suatu hari hambanya telah membawa makanan yang
dimakannya sedikit oleh Abu Bakar. Hambanya berkata, “Kamu selalu bertanya tentang sumber
makanan yang aku bawa, tetapi hari ini kamu tidak berbuat demikian ?”
Abu Bakar menjawab, “Aku terlalu lapar sehingga aku lupa bertanya. Terangkanlah kepada aku
di mana kamu mendapat makanan ini ?”
Hamba menjawab, “Sebelum aku memeluk Islam, aku menjadi tukang tilik. Orang-orang yang
aku tilik nasibnya kadang-kadang tidak boleh membayar wang kepadaku. Mereka berjanji
membayarnya apabila saja memperolehi. Aku berjumpa dengan mereka hari ini. Merekalah
yang memberikan aku makanan ini.”
Mendengar kata-kata hambanya, Abu Bakar memekik, “Ah! Nyaris-nyaris kau bunuh aku.”
Kemudian dia cuba mengeluarkan makanan yang telah ditelannya. Ada orang yang
mencadangkan supaya dia mengisi perutnya dengan air dan kemudian memuntahkan makanan
yang ditelannya tadi. Cadangan ini diterima dan dilaksanakannya sehingga makanan itu
dimuntahkan keluar.
Kata seorang pemerhati, “Semoga Allah mencucuri rahmat ke atasmu. Kamu telah bersusahpayah
kerana makanan yang sedikit.”
“Aku sudah pasti memaksanya keluar walaupun dengan berbuat demikian aku mungkin
kehilangan jiwaku sendiri. Aku mendengar Nabi berkata, “Badan yang tumbuh subur dengan
makanan haram akan merasai api neraka. Oleh kerana itulah maka aku memaksa makanan itu
keluar takut kalau-kalau ia menyuburkan badanku.”
Kisah Wali Allah Yang Solat Di Atas Air
Sebuah kapal yang sarat dengan muatan dan bersama 200 orang temasuk ahli perniagaan
berlepas dari sebuah pelabuhan di Mesir. Apabila kapal itu berada di tengah lautan maka
datanglah ribut petir dengan ombak yang kuat membuat kapal itu terumbang-ambing dan
hampir tenggelam. Berbagai usaha dibuat untuk mengelakkan kapal itu dipukul ombak ribut,
namun semua usaha mereka sia-sia saja. Kesemua orang yang berada di atas kapal itu sangat
cemas dan menunggu apa yang akan terjadi pada kapal dan diri mereka.
Ketika semua orang berada dalam keadaan cemas, terdapat seorang lelaki yang sedikitpun
tidak merasa cemas. Dia kelihatan tenang sambil berzikir kepada Allah S.W.T. Kemudian lelaki
itu turun dari kapal yang sedang terunbang-ambing dan berjalanlah dia di atas air dan
mengerjakan solat di atas air.
Beberapa orang peniaga yang bersama-sama dia dalam kapal itu melihat lelaki yang berjalan di
atas air dan dia berkata, “Wahai wali Allah, tolonglah kami. Janganlah tinggalkan kami!” Lelaki
itu tidak memandang ke arah orang yang memanggilnya. Para peniaga itu memanggil lagi,
“Wahai wali Allah, tolonglah kami. Jangan tinggalkan kami!”
Kemudian lelaki itu menoleh ke arah orang yang memanggilnya dengan berkata, “Apa hal?”
Seolah-olah lelaki itu tidak mengetahui apa-apa. Peniaga itu berkata, “Wahai wali Allah,
tidakkah kamu hendak mengambil berat tentang kapal yang hampir tenggelam ini?”
Wali itu berkata, “Dekatkan dirimu kepada Allah.”
Para penumpang itu berkata, “Apa yang mesti kami buat?”
Wali Allah itu berkata, “Tinggalkan semua hartamu, jiwamu akan selamat.”
Kesemua mereka sanggup meninggalkan harta mereka. Asalkan jiwa mereka selamat. Kemudian
mereka berkata, “Wahai wali Allah, kami akan membuang semua harta kami asalkan jiwa kami
semua selamat.”
Wali Allah itu berkata lagi, “Turunlah kamu semua ke atas air dengan membaca Bismillah.”
Dengan membaca Bismillah, maka turunlah seorang demi seorang ke atas air dan berjalan meng
hampiri wali Allah yang sedang duduk di atas air sambil berzikir. Tidak berapa lama kemudian,
kapal yang mengandungi muatan beratus ribu ringgit itu pun tenggelam ke dasar laut.
Habislah kesemua barang-barang perniagaan yang mahal-mahal terbenam ke laut. Para
penumpang tidak tahu apa yang hendak dibuat, mereka berdiri di atas air sambil melihat kapal
yang tenggelam itu.
Salah seorang daripada peniaga itu berkata lagi, “Siapakah kamu wahai wali Allah?”
Wali Allah itu berkata, “Saya ialah Awais Al-Qarni.”
Peniaga itu berkata lagi, “Wahai wali Allah, sesungguhnya di dalam kapal yang tenggelam itu
terdapat harta fakir-miskin Madinah yang dihantar oleh seorang jutawan Mesir.”
WaliAllah berkata, “Sekiranya Allah kembalikan semua harta kamu, adakah kamu betul-betul
akan membahagikannya kepada orang-orang miskin di Madinah?”
Peniaga itu berkata, “Betul, saya tidak akan menipu, ya wali Allah.”
Setelah wali itu mendengar pengakuan dari peniaga itu, maka dia pun mengerjakan solat dua
rakaat di atas air, kemudian dia memohon kepada Allah S.W>T agar kapal itu ditimbulkan
semula bersama-sama hartanya.
Tidak berapa lama kemudian, kapal itu timbul sedikit demi sedikit sehingga terapung di atas
air. Kesemua barang perniagaan dan lain-lain tetap seperti asal. Tiada yang kurang.
Setelah itu dinaikkan kesemua penumpang ke atas kapal itu dan meneruskan pelayaran ke
tempat yang dituju. Apabila sampai di Madinah, peniaga yang berjanji dengan wali Allah itu
terus menunaikan janjinya dengan membahagi-bahagikan harta kepada semua fakir miskin di
Madinah sehingga tiada seorang pun yang tertinggal. Wallahu a’alam.
Rasulullah S.A.W Dan Uang 8 Dirham
Suatu hari Rasulullah SAW bermaksud belanja. Dengan bekal uang 8 dirham, beliau hendak
membeli pakaian dan peralatan rumah tangga. Belum juga sampai di pasar, beliau mendapati
seorang wanita yang sedang menangis. Beliau sempatkan bertanya kenapa menangis. Apakah
sedang ditimpa musibah ? Perempuan itu menyampaikan bahwa ia adalah seorang budak yang
sedang kehilangan uang sebesar 2 dirham. Ia menangis sangat takut didera oleh majikannya.
Dua dirham dikeluarkan dari saku Rasulullah untuk menghibur perempuan malang tersebut. Kini
tinggal 6 dirham. Beliau bergegas membeli gamis, pakaian kesukaanya. Akan tetapi baru
beberapa langkah dari pasar, seorang tua lagi miskin setengah teriak berkata, “Barang siapa
yang memberiku pakaian, Allah akan mendandaninya kelak.” Rasulullah memeriksa laki-laki
tersebut. Pakaiannya lusuh, tak pantas lagi dipakai. Gamis yang baru dibelinya dilepas dan
diberikan dengan sukarela kepadanya. Beliau tak jadi memakai baju baru.
Dengan langkah ringan beliau hendak segera pulang. Akan tetapi lagi-lagi beliau harus
bersabar. Kali ini beliau menjumpai perempuan yang diberi dua dirham tersebut mengadukan
persoalan, bahwa ia takut pulang. Ia khawatir akan dihukum oleh majikannya karena
terlambat. Sebagai budak saat itu nilainya tidak lebih dari seekor binatang. Hukuman fisik
sudah sangat lazim diterima. Rasulullah diutus di dunia untuk mengadakan pembelaan terhadap
rakyat jelata. Dengan senang hati beliau antarkan perempuan tersebut ke rumah majikannya.
Sesampainya di rumah, beliau ucapkan salam. Sekali, dua kali belum ada jawaban. Baru salam
yang ketiga dijawab oleh penghuni rumah. Nampaknya semua penghuni rumah tersebut adalah
perempuan. Ketika ditanya kenapa salam beliau tidak dijawab, pemilik rumah itu mengatakan
sengaja melakukannya dengan maksud didoakan Rasulullah dengan salam tiga kali. Selanjutnya
Rasulullah menyampaikan maksud kedatangannya. Beliau mengantar perempuan yang menjadi
budak tersebut karena takut mendapat hukuman. Rasulullah kemudian menyampaikan, “Jika
perempuan budak ini salah dan perlu dihukum, biarlah aku yang menerima hukumannya.”
Mendengar ucapan Rasulullah in penghuni rumah terkesima. Mereka merasa mendapat
pelajaran yang sangat berharga dari baginda Rasulullah. Karena secara refleks mereka
menyampaikan, “Budak belian ini merdeka karena Allah.” Betapa bahagianya Rasulullah
mendengar pernyataan itu. Beliau sangat bersyukur dengan uang 8 dirham mendapat
keuntungan ribuan dirham, yakni harga budak itu sendiri. Beliau berkata, “Tiadalah aku melihat
delapan dirham demikian besar berkatnya dari pada delapan dirham yang ini. Allah telah
memberi ketenteraman bagi orang yang ketakutan, memberi pakaian orang yang telanjang, dan
membebaskan seorang budak belian.”
Akhirnya, rahmat dan kasih sayang, bantuan dan pertolongan kepada masyarakat bawah akan
mendatangkan kesejahteraan dan kemajuan. Allah berfirman dalam sebuah hadits Qudsyi.
“Bahwanya Allah menolong hanba-Nya, selama ia menolong saudaranya.”
Kurma Madinah
Ketika Rasulullah SAW memerintahkan para sahabatnya untuk segera berangkat ke Tabuk
menghadapi kaum kafir, mereka semua bersegera menyambutnya. Hanya beberapa orang
sahabat yang tidak mengikuti peperangan tersebut, selain orang tua, para wanita dan anakanak
serta orang-orang munafik. Panen korma hampir tiba dan masa itu musim panas yang terik
sedang melanda, sementara perbekalan dan persenjataan yang dimiliki sangat minim, akan
tetapi Rasulullah SAW dan para sahabatnya r.ahum. tetap berangkat. Diwaktu itulah keimanan
dan pengorbanan para sahabat diuji. Orang-orang munafik mulai menyebarkan desas-desus dan
menghasut para sahabat r.ahum. agar tidak meninggalkan kebun kurma mereka dan tidak
menyertai peperangan tersebut. Hasutan para munafiqin itu tidak hanya kepada para sahabat
r.ahum. tetapi istri para sahabat r.huma. pun tidak luput dari hasutan mereka. Mereka para
munafiqin itu berkata, “suami-suami kalian pergi ke Tabuk sementara kurma di kebun-kebun
kalian sebentar lagi ranum, siapakah yang akan mengurusnya. Mereka meninggalkan
kesempatan yang bagus ini dan pergi meninggalkannya begitu saja”. Istri-istri para sahabat itu
menjawab dengan keimanan mereka, “pencari rezeki telah pergi dan pemberi rezeki telah
datang”. Pada masa itu Rasulullah SAW dan para sahabat r.ahum. dengan pertolongan Allah
SWT kembali dari peperangan dalam waktu yang sangat singkat. Allah SWT menjaga kebunkebun
kurma dan keluarga mereka. Tidak satupun buah kurma yang telah masak itu jatuh dari
tangkainya, panen mereka berlipat ganda hasilnya dan walaupun demikian harga kurma
Madinah saat itu mencapai harga tertinggi sehingga para sahabat r.ahum. tidak mendapatkan
kerugian sedikit pun. Sampai saat ini kurma Madinah adalah yang paling digemari dan terkenal
di mana-mana.
Jibril AS, Kerbau, Kelelawar, Dan Cacing
Suatu hari Allah SWT memerintahkan malaikat Jibri AS untuk pergi menemui salah satu
makhluk-Nya yaitu kerbau dan menanyakan pada si kerbau apakah dia senang telah diciptakan
Allah SWT sebagai seekor kerbau. Malaikat Jibril AS segera pergi menemui si Kerbau.
Di siang yang panas itu si kerbau sedang berendam di sungai. Malaikat Jibril AS mendatanginya
kemudian mulai bertanya kepada si kerbau, “hai kerbau apakah kamu senang telah dijadikan
oleh Allah SWT sebagai seekor kerbau”. Si kerbau menjawab, “Masya Allah, alhamdulillah, aku
bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor kerbau, dari pada aku
dijadikan-Nya sebagai seekor kelelawar yang ia mandi dengan kencingnya sendiri”. Mendengar
jawaban itu Malaikat Jibril AS segera pergi menemui seekor kelelawar.
Malaikat Jibril AS mendatanginya seekor kelelawar yang siang itu sedang tidur bergantungan di
dalam sebuah goa. Kemudian mulai bertanya kepada si kelelawar, “hai kelelawar apakah kamu
senang telah dijadikan oleh Allah SWT sebagai seekor kelelawar”. “Masya Allah, alhamdulillah,
aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor kelelawar dari pada
aku dijadikan-Nya seekor cacing. Tubuhnya kecil, tinggal di dalam tanah, berjalannya saja
menggunakan perutnya”, jawab si kelelawar. Mendengar jawaban itu pun Malaikat Jibril AS
segera pergi menemui seekor cacing yang sedang merayap di atas tanah.
Malaikat Jibril AS bertanya kepada si cacing, “Wahai cacing kecil apakah kamu senang telah
dijadikan Allah SWT sebagai seekor cacing”. Si cacing menjawab, ” Masya Allah, alhamdulillah,
aku bersyukur kepada Allah SWT yang telah menjadikan aku sebagai seekor cacing, dari pada
dijadikaan-Nya aku sebagai seorang manusia. Apabila mereka tidak memiliki iman yang
sempurna dan tidak beramal sholih ketika mereka mati mereka akan disiksa selama-lamanya”.
Pahala Sebanyak Bintang Di Langit
Suatu malam Baginda Rasulullah SAW dan istrinya Sayidatina Aisyah r.ha. berdiri di depan
rumahnya sambil memandang keindahan langit ciptaan Allah SWT. Sayidatina Aisyah r.ha.
bertanya kepada Rasulullah SAW, “Ya Rasulullah SAW, pahala siapakah sebanyak bintangbintang
di langit itu. Di dalam hatinya sayidatina Aisyah r.ha. menebak pahala sebanyak ini
pasti pahala bapaknya. “Pahala sebanyak ini adalah pahala sahabatku Umar (r.a.)”, jawab
Rasulullah SAW. Sayidatina Aisyah r.ha. terkejut, lalu ia bertanya, “ya Rasulullah SAW bagai
mana dengan bapakku?”. Rasulullah SAW tersenyum kepada istrinya sambil Beliau SAW berkata,
ketahuilah istriku, satu hari penghijrahan Abubakar (r.a.) bersamaku pahalanya lebih banyak
dari pahala Umar (r.a.) dan keluarganya sampai hari kiamat.
Mangkuk Yang Cantik, Madu Dan Sehelai Rambut
Rasulullah SAW, dengan sahabat-sahabatnya Abakar r.a., Umar r.a., Utsman r.a., dan ‘Ali r.a.,
bertamu ke rumah Ali r.a. Di rumah Ali r.a. istrinya Sayidatina Fathimah r.ha. putri Rasulullah
SAW menghidangkan untuk mereka madu yang diletakkan di dalam sebuah mangkuk yang
cantik, dan ketika semangkuk madu itu dihidangkan sehelai rambut terikut di dalam mangkuk
itu. Baginda Rasulullah SAW kemudian meminta kesemua sahabatnya untuk membuat suatu
perbandingan terhadap ketiga benda tersebut (Mangkuk yang cantik, madu, dan sehelai
rambut).
Abubakar r.a. berkata, “iman itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang beriman
itu lebih manis dari madu, dan mempertahankan iman itu lebih susah dari meniti sehelai
rambut”.
Umar r.a. berkata, “kerajaan itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, seorang raja itu
lebih manis dari madu, dan memerintah dengan adil itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut”.
Utsman r.a. berkata, “ilmu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang menuntut
ilmu itu lebih manis dari madu, dan ber’amal dengan ilmu yang dimiliki itu lebih sulit dari
meniti sehelai rambut”.
‘Ali r.a. berkata, “tamu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, menjamu tamu itu lebih
manis dari madu, dan membuat tamu senang sampai kembali pulang ke rumanya adalah lebih
sulit dari meniti sehelai rambut”.
Fatimah r.ha.berkata, “seorang wanita itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik,
wanita yang ber-purdah itu lebih manis dari madu, dan mendapatkan seorang wanita yangtak
pernah dilihat orang lain kecuali muhrimnya lebih sulit dari meniti sehelai rambut”.
Rasulullah SAW berkata, “seorang yang mendapat taufiq untuk ber’amal adalah lebih cantik dari
mangkuk yang cantik ini, ber’amal dengan ‘amal yang baik itu lebih manis dari madu, dan
berbuat ‘amal dengan ikhlas adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut”.
Malaikat Jibril AS berkata, “menegakkan pilar-pilar agama itu lebih cantik dari sebuah mangkuk
yang cantik, menyerahkan diri; harta; dan waktu untuk usaha agama lebih manis dari madu,
dan mempertahankan usaha agama sampai akhir hayat lebih sulit dari meniti sehelai rambut”.
Allah SWT berfirman, ” Sorga-Ku itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik itu, nikmat sorga-Ku
itu lebih manis dari madu, dan jalan menuju sorga-Ku adalah lebih sulit dari meniti sehelai
rambut”.
Rela Dimasukkan Ke Dalam Neraka
Nabi Musa AS suatu hari sedang berjalan-jalan melihat keadaan ummatnya. Nabi Musa AS
melihat seseorang sedang beribadah. Umur orang itu lebih dari 500 tahun. Orang itu adalah
seorang yang ahli ibadah. Nabi Musa AS kemudian menyapa dan mendekatinya. Setelah
berbicara sejenak ahli ibadah itu bertanya kepada Nabi Musa AS, Wahai Musa AS aku telah
beribadah kepada Allah SWT selama 350 tahun tanpa melakukan perbuatan dosa. Di manakah
Allah SWT akan meletakkanku di Sorga-Nya?. Tolong sampaikan pertanyaanku ini kepada Allah.
Nabi Musa AS mengabulkan permintaan orang itu. Nabi Musa AS kemudian bermunajat
memohon kepada Allah SWT agar Allah SWT memberitahukan kepadanya di mana ummatnya ini
akan ditempatkan di akhirat kelak. Allah SWT berfirman, “Wahai Musa (AS) sampaikanlah
kepadanya bahwa Aku akan meletakkannya di dasar Neraka-Ku yang paling dalam”. Nabi Musa
AS kemudian mengabarkan kepada orang tersebut apa yang telah difirmankan Allah SWT
kepadanya. Ahli ibadah itu terkejut. Dengan perasaan sedih ia beranjak dari hadapan Nabi Musa
AS. Malamnya ahli ibadah itu terus berfikir mengenai keadaan dirinya. Ia juga mulai terfikir
bagai mana dengan keadaan saudara-saudaranya, temannya, dan orang lain yang mereka baru
beribadah selama 200 tahun, 300 tahun, dan mereka yang belum beribadah sebanyak dirinya,
di mana lagi tempat mereka kelak di akhirat. Keesokan harinya ia menjumpai Nabi Musa AS
kembali. Ia kemudian berkata kepada Nabi Musa AS, “Wahai Musa AS, aku rela Allah SWT
memasukkan aku ke dalam Neraka-Nya, akan tetapi aku meminta satu permohonan. Aku mohon
agar setelah tubuhku ini dimasukkan ke dalam Neraka maka jadikanlah tubuhku ini sebesarbesarnya
sehingga seluruh pintu Neraka tertutup oleh tubuhku jadi tidak akan ada seorang pun
akan masuk ke dalamnya”. Nabi Musa AS menyampaikan permohonan orang itu kepada Allah
SWT. Setelah mendengar apa yang disampaikan oleh Nabi Musa AS maka Allah SWT berfirman,
“Wahai Musa (AS) sampaikanlah kepada ummatmu itu bahwa sekarang Aku akan
menempatkannya di Surga-Ku yang paling tinggi”.
Fathimah Az-Zahra Rha Dan Gilingan Gandum
Suatu hari masuklah Rasulullah SAW menemui anandanya Fathimah az-zahra rha. Didapatinya
anandanya sedang menggiling syair (sejenis padi-padian) dengan menggunakan sebuah
penggilingan tangan dari batu sambil menangis. Rasulullah SAW bertanya pada anandanya, “apa
yang menyebabkan engkau menangis wahai Fathimah?, semoga Allah SWT tidak menyebabkan
matamu menangis”. Fathimah rha. berkata, “ayahanda, penggilingan dan urusan-urusan
rumahtanggalah yang menyebabkan ananda menangis”. Lalu duduklah Rasulullah SAW di sisi
anandanya. Fathimah rha. melanjutkan perkataannya, “ayahanda sudikah kiranya ayahanda
meminta ‘aliy (suaminya) mencarikan ananda seorang jariah untuk menolong ananda menggiling
gandum dan mengerjakan pekerjaan-pekerjaan di rumah”. Mendengar perkataan anandanya ini
maka bangunlah Rasulullah SAW mendekati penggilingan itu. Beliau mengambil syair dengan
tangannya yang diberkati lagi mulia dan diletakkannya di dalam penggilingan tangan itu seraya
diucapkannya “Bismillaahirrahmaanirrahiim”. Penggilingan tersebut berputar dengan sendirinya
dengan izin Allah SWT. Rasulullah SAW meletakkan syair ke dalam penggilingan tangan itu
untuk anandanya dengan tangannya sedangkan penggilingan itu berputar dengan sendirinya
seraya bertasbih kepada Allah SWT dalam berbagai bahasa sehingga habislah butir-butir syair
itu digilingnya.
Rasulullah SAW berkata kepada gilingan tersebut, “berhentilah berputar dengan izin Allah SWT”,
maka penggilingan itu berhenti berputar lalu penggilingan itu berkata-kata dengan izin Allah
SWT yang berkuasa menjadikan segala sesuatu dapat bertutur kata. Maka katanya dalam
bahasa Arab yang fasih, “ya Rasulullah SAW, demi Allah Tuhan yang telah menjadikan baginda
dengan kebenaran sebagai Nabi dan Rasul-Nya, kalaulah baginda menyuruh hamba menggiling
syair dari Masyriq dan Maghrib pun niscaya hamba gilingkan semuanya. Sesungguhnya hamba
telah mendengar dalam kitab Allah SWT suatu ayat yang berbunyi : (artinya)
“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan
bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya para malaikat yang kasar, yang keras, yang
tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang dititahkan-Nya kepada mereka dan mereka
mengerjakan apa yang dititahkan”.
Maka hamba takut, ya Rasulullah kelak hamba menjadi batu yang masuk ke dalam neraka.
Rasulullah SAW kemudian bersabda kepada batu penggilingan itu, “bergembiralah karena
engkau adalah salah satu dari batu mahligai Fathimah az-zahra di dalam sorga”. Maka
bergembiralah penggilingan batu itu mendengar berita itu kemudian diamlah ia.
Rasulullah SAW bersabda kepada anandanya, “jika Allah SWT menghendaki wahai Fathimah,
niscaya penggilingan itu berputar dengan sendirinya untukmu. Akan tetapi Allah SWT
menghendaki dituliskan-Nya untukmu beberapa kebaikan dan dihapuskan oleh Nya beberapa
kesalahanmu dan diangkat-Nya untukmu beberapa derajat. Ya Fathimah, perempuan mana
yang menggiling tepung untuk suaminya dan anak-anaknya, maka Allah SWT menuliskan
untuknya dari setiap biji gandum yang digilingnya suatu kebaikan dan mengangkatnya satu
derajat.
Ya Fathimah perempuan mana yang berkeringat ketika ia menggiling gandum untuk suaminya
maka Allah SWT menjadikan antara dirinya dan neraka tujuh buah parit. Ya Fathimah,
perempuan mana yang meminyaki rambut anak-anaknya dan menyisir rambut mereka dan
mencuci pakaian mereka maka Allah SWT akan mencatatkan baginya ganjaran pahala orang
yang memberi makan kepada seribu orang yang lapar dan memberi pakaian kepada seribu
orang yang bertelanjang. Ya Fathimah, perempuan mana yang menghalangi hajat tetanggatetangganya
maka Allah SWT akan menghalanginya dari meminum air telaga Kautshar pada hari
kiamat.
Ya Fathimah, yang lebih utama dari itu semua adalah keridhaan suami terhadap istrinya.
Jikalau suamimu tidak ridha denganmu tidaklah akan aku do’akan kamu. Tidaklah engkau
ketahui wahai Fathimah bahwa ridha suami itu daripada Allah SWT dan kemarahannya itu dari
kemarahan Allah SWT?. Ya Fathimah, apabil seseorang perempuan mengandung janin dalam
rahimnya maka beristighfarlah para malaikat untuknya dan Allah SWT akan mencatatkan
baginya tiap-tiap hari seribu kebaikan dan menghapuskan darinya seribu kejahatan. Apabila ia
mulai sakit hendak melahirkan maka Allah SWT mencatatkan untuknya pahala orang-orang yang
berjihad pada jalan Allah yakni berperang sabil. Apabila ia melahirkan anak maka keluarlah ia
dari dosa-dosanya seperti keadaannya pada hari ibunya melahirkannya dan apabila ia meninggal
tiadalah ia meninggalkan dunia ini dalam keadaan berdosa sedikitpun, dan akan didapatinya
kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman sorga, dan Allah SWT akan
mengkaruniakannya pahala seribu haji dan seribu umrah serta beristighfarlah untuknya seribu
malaikat hingga hari kiamat.
Perempuan mana yang melayani suaminya dalam sehari semalam dengan baik hati dan ikhlas
serta niat yang benar maka Allah SWT akan mengampuni dosa-dosanya semua dan Allah SWT
akan memakaikannya sepersalinan pakaian yang hijau dan dicatatkan untuknya dari setiap helai
bulu dan rambut yang ada pada tubuhnya seribu kebaikan dan dikaruniakan Allah untuknya
seribu pahala haji dan umrah. Ya Fathimah, perempuan mana yang tersenyum dihadapan
suaminya maka Allah SWT akan memandangnya dengan pandangan rahmat. Ya Fathimah
perempuan mana yang menghamparkan hamparan atau tempat untuk berbaring atau menata
rumah untuk suaminya dengan baik hati maka berserulah untuknya penyeru dari langit
(malaikat), “teruskanlah ‘amalmu maka Allah SWT telah mengampunimu akan sesuatu yang
telah lalu dari dosamu dan sesuatu yang akan datang”. Ya Fathimah, perempuan mana yang
meminyak-kan rambut suaminya dan janggutnya dan memotongkan kumisnya serta
menggunting kukunya maka Allah SWT akan memberinya minuman dari sungai-sungai sorga dan
Allah SWT akan meringankan sakarotulmaut-nya, dan akan didapatinya kuburnya menjadi
sebuah taman dari taman-taman sorga seta Allah SWT akan menyelamatkannya dari api neraka
dan selamatlah ia melintas di atas titian Shirat”.
Gurau Dan Canda Rasulullah SAW
Rasulullah SAW bergaul dengan semua orang. Baginda menerima hamba, orang buta, dan anakanak.
Baginda bergurau dengan anak kecil, bermain-main dengan mereka, bersenda gurau
dengan orang tua. Akan tetapi Baginda tidak berkata kecuali yang benar saja.
Suatu hari seorang perempuan datang kepada beliau lalu berkata,
“Ya Rasulullah! Naikkan saya ke atas unta”, katanya.
“Aku akan naikkan engkau ke atas anak unta”, kata Rasulullah SAW.
“Ia tidak mampu”, kata perempuan itu.
“Tidak, aku akan naikkan engkau ke atas anak unta”.
“Ia tidak mampu”.
Para sahabat yang berada di situ berkata,
“bukankah unta itu juga anak unta?”
Datang seorang perempuan lain, dia memberitahu Rasulullah SAW,
“Ya Rasulullah, suamiku jatuh sakit. Dia memanggilmu”.
“Semoga suamimu yang dalam matanya putih”, kata Rasulullah SAW.
Perempuan itu kembali ke rumahnya. Dan dia pun membuka mata suaminya. Suaminya
bertanya dengan keheranan, “kenapa kamu ini?”.
“Rasulullah memberitahu bahwa dalam matamu putih”, kata istrinya menerangkan. “Bukankah
semua mata ada warna putih?” kata suaminya.
Seorang perempuan lain berkata kepada Rasulullah SAW,
“Ya Rasulullah, doakanlah kepada Allah agar aku dimasukkan ke dalam syurga”. “Wahai ummi
fulan, syurga tidak dimasuki oleh orang tua”.
Perempuan itu lalu menangis.
Rasulullah menjelaskan, “tidakkah kamu membaca firman Allah ini,
Serta kami telah menciptakan istri-istri mereka dengan ciptaan istimewa, serta kami jadikan
mereka senantiasa perawan (yang tidak pernah disentuh), yang tetap mencintai jodohnya,
serta yang sebaya umurnya”.
Para sahabat Rasulullah SAW suka tertawa tapi iman di dalam hati mereka bagai gunung yang
teguh. Na’im adalah seorang sahabat yang paling suka bergurau dan tertawa. Mendengar katakata
dan melihat gelagatnya, Rasulullah turut tersenyum.
Pahlawan Neraka
Suatu hari satu pertempuran telah berlaku di antara pihak Islam dengan pihak Musyrik. Keduadua
belah pihak berjuang dengan hebat untuk mengalahkan antara satu sama lain. Tiba saat
pertempuran itu diberhentikan seketika dan kedua-dua pihak pulang ke markas masing-masing.
Di sana Nabi Muhammad S.A.W dan para sahabat telah berkumpul membincangkan tentang
pertempuran yang telah berlaku itu. Peristiwa yang baru mereka alami itu masih terbayangbayang
di ruang mata. Dalam perbincangan itu, mereka begitu kagum dengan salah seorang
dari sahabat mereka iaitu, Qotzman. Semasa bertempur dengan musuh, dia kelihatan seperti
seekor singa yang lapar membaham mangsanya. Dengan keberaniannya itu, dia telah menjadi
buah mulut ketika itu.
“Tidak seorang pun di antara kita yang dapat menandingi kehebatan Qotzman,” kata salah
seorang sahabat.
Mendengar perkataan itu, Rasulullah pun menjawab, “Sebenarnya dia itu adalah golongan
penduduk neraka.”
Para sahabat menjadi heran mendengar jawapan Rasulullah itu. Bagaimana seorang yang telah
berjuang dengan begitu gagah menegakkan Islam boleh masuk dalam neraka. Para sahabat
berpandangan antara satu sama lain apabila mendengar jawapan Rasulullah itu.
Rasulullah sedar para sahabatnya tidak begitu percaya dengan ceritanya, lantas baginda
berkata, “Semasa Qotzman dan Aktsam keluar ke medan perang bersama-sama, Qotzman telah
mengalami luka parah akibat ditikam oleh pihak musuh. Badannya dipenuhi dengan darah.
Dengan segera Qotzman meletakkan pedangnya ke atas tanah, manakala mata pedang itu pula
dihadapkan ke dadanya. Lalu dia terus membenamkan mata pedang itu ke dalam dadanya.”
“Dia melakukan perbuatan itu adalah kerana dia tidak tahan menanggung kesakitan akibat dari
luka yang dialaminya. Akhirnya dia mati bukan kerana berlawan dengan musuhnya, tetapi
membunuh dirinya sendiri. Melihatkan keadaannya yang parah, ramai orang menyangka yang
dia akan masuk syurga. Tetapi dia telah menunjukkan dirinya sebagai penduduk neraka.”
Menurut Rasulullah S.A.W lagi, sebelum dia mati, Qotzman ada mengatakan, katanya, “Demi
Allah aku berperang bukan kerana agama tetapi hanya sekadar menjaga kehormatan kota
Madinah supaya tidak dihancurkan oleh kaum Quraisy. Aku berperang hanyalah untuk membela
kehormatan kaumku. Kalau tidak kerana itu, aku tidak akan berperang.”
Riwayat ini telah dirawikan oleh Luqman Hakim.
Tidak Akan Masuk Neraka Orang Yang Menangis Kerana Takutkan Allah
Rasulullah S.A.W telah bersabda, “Bahwa tidak akan masuk neraka orang menangis kerana takut
kepada Allah sehingga ada air susu kembali ke tempat asalnya.”
Dalam sebuah kitab Daqa’iqul Akhbar menerangkan bahwa akan didatangkan seorang hamba
pada hari kiamat nanti, dan sangat beratlah timbangan kejahatannya, dan telah diperintahkan
untuk dimasukkan ke dalam neraka.
Maka salah satu daripada rambut-rambut matanya berkata, “Wahai Tuhanku, Rasul Engkau Nabi
Muhammad S.A.W telah bersabda, sesiapa yang menangis kerana takut kepada Allah S.W.T,
maka Allah mengharamkan matanya itu ke neraka dan sesungguhnya aku menangis kerana amat
takut kepada-Mu.”
Akhirnya Allah S.W.T mengampuni hamba itu dan menyelamatkannya dari api neraka dengan
berkat sehelai rambut yang pernah menangis kerana takut kepada Allah S.W.T. Malaikat Jibril
A.S mengumumkan, telah selamat Fulan bin Fulan sebab sehelai rambut.”
Dalam sebuah kitab lain, Bidayatul-Hidayah, diceritakan bahwa pada hari kiamat nanti, akan
didatangkan neraka jahanam dengan mengeluarkan suaranya, suara nyalaan api yang sangat
menggerunkan, semua umat menjadi berlutut kerana kesusahan menghadapinya. Allah S.W.T
berfirman yang bermaksud, “Kamu lihat (pada hari itu) setiap umat berlutut (yakni merangkak
pada lututnya). Tiap-tiap umat diseru kepada buku amalannya. (Dikatakan kepadanya) Pada
hari ini kamu dibalasi menurut apa-apa yang telah kau kerjakan.” (Surah al-Jatsiyah ayat 28)
Sebaik saja mereka menghampiri neraka, mereka mendengar kegeraman api neraka dengan
nyalaan apinya, dan diterangkan dalam kitab tersebut bahwa suara nyalaan api neraka itu
dapat didengar sejauh 500 tahun perjalanan. Pada waktu itu, akan berkata setiap orang hingga
Nabi-nabi dengan ucapan, “Diriku, diriku (selamatkanlah diriku Ya Allah) kecuali hanya seorang
nabi saja yang akan berkata, “Umatku, umatku.”
Beliau ialah junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W. Pada masa itu akan keluarlah api
neraka jahim seperti gunung-gunung, umat Nabi Muhammad berusaha menghalanginya dengan
berkata, “Wahai api! Demi hak orang-orang yang solat, demi hak orang-orang yang ahli
sedekah, demi hak orang-orang yang khusyuk, demi hak orang-orang yang berpuasa, supaya
engkau kembali.”
Walaupun dikata demikian, api neraka itu tetap tidak mahu kembali, lalu malaikat Jibril
berkata, “Sesungguhnya api neraka itu menuju kepada umat Muhammad S.A.W”
Kemudian Jibril membawa semangkuk air dan Rasulullah meraihnya. Berkata Jibril A.S. “Wahai
Rasulullah, ambillah air ini dan siramkanlah kepadanya.” Lalu Baginda mengambil dan
menyiramkannya pada api itu, maka padamlah api itu.
Setelah itu Rasulullah S.A.W pun bertanya kepada Jibril A.S. “Wahai Jibril, Apakah air itu?”
Maka Jibril berkata, “Itulah air mata orang derhaka di kalangan umatmu yang menangis kerana
takut kepada Allah S.W.T. Sekarang aku diperintahkan untuk memberikannya kepadamu agar
engkau menyiramkan pada api itu.” Maka padamlah api itu dengan izin Allah S.W.T.
Telah bersabda Rasulullah S.A.W, ” Ya Allah anugerahilah kepada kami dua buah mata yang
menangis kerana takut kepada-Mu, sebelum tidak ditemunya air mata.”
Kisah Luqman Al-Hakim Dengan Telatah Manusia
Dalam sebuah riwayat menceritakan, pada suatu hari Luqman Hakim telah masuk ke dalam
pasar dengan menaiki seekor himar, manakala anaknya mengikut dari belakang. Melihat tingkah
laku Luqman itu, setengah orang pun berkata, ‘Lihat itu orang tua yang tidak bertimbang rasa,
sedangkan anaknya dibiarkan berjalan kaki.”
Setelah mendengarkan desas-desus dari orang ramai maka Luqman pun turun dari himarnya itu
lalu diletakkan anaknya di atas himar itu. Melihat yang demikian, maka orang di passar itu
berkata pula, “Lihat orang tuanya berjalan kaki sedangkan anaknya sedap menaiki himar itu,
sungguh kurang adab anak itu.”
Sebaik saja mendengar kata-kata itu, Luqman pun terus naik ke atas belakang himar itu
bersama-sama dengan anaknya. Kemudian orang ramai pula berkata lagi, “Lihat itu dua orang
menaiki seekor himar, adalah sungguh menyiksakan himar itu.”
Oleh kerana tidak suka mendengar percakapan orang, maka Luqman dan anaknya turun dari
himar itu, kemudian terdengar lagi suara orang berkata, “Dua orang berjalan kaki, sedangkan
himar itu tidak dikenderai.”
Dalam perjalanan mereka kedua beranak itu pulang ke rumah, Luqman Hakim telah
menasihatai anaknya tentang sikap manusia dan telatah mereka, katanya, “Sesungguhnya tiada
terlepas seseorang itu dari percakapan manusia. Maka orang yang berakal tiadalah dia
mengambil pertimbangan melainkan kepada Allah S.W.T saja. Barang siapa mengenal
kebenaran, itulah yang menjadi pertimbangannya dalam tiap-tiap satu.”
Kemudian Luqman Hakim berpesan kepada anaknya, katanya, “Wahai anakku, tuntutlah rezeki
yang halal supaya kamu tidak menjadi fakir. Sesungguhnya tiadalah orang fakir itu melainkan
tertimpa kepadanya tiga perkara, iaitu tipis keyakinannya (iman) tentang agamanya, lemah
akalnya (mudah tertipu dan diperdayai orang) dan hilang kemuliaan hatinya (keperibadiannya),
dan lebih celaka lagi daripada tiga perkara itu ialah orang-orang yang suka merendahrendahkan
dan meringan-ringankannya.”
Kisah Malaikat Jibril Dan Malaikat Mikail Menangis
Dalam sebuah kitab karangan Imam al-Ghazali menyebutkan bahwa iblis itu sesungguhnya
namanya disebut sebagai al-Abid (ahli ibadah) pada langit yang pertama, pada langit yang
keduanya disebut az-Zahid. Pada langit ketiga, namanya disebut al-Arif. Pada langit keempat,
namanya adalah al-Wali. Pada langit kelima, namanya disebut at-Taqi. Pada langit keenam
namanya disebut al-Kazin. Pada langit ketujuh namanya disebut Azazil manakala dalam Luh
Mahfudz, namanya ialah iblis.
Dia (iblis) lupa akibat urusannya. Maka Allah S.W.T telah memerintahkannya sujud kepada
Adam. Lalu iblis berkata, “Adakah Engkau mengutamakannya daripada aku, sedangkan aku lebih
baik daripadanya. Engkau jadikan aku daripada api dan Engkau jadikan Adam daripada tanah.”
Lalu Allah S.W.T berfirman yang maksudnya, “Aku membuat apa yang aku kehendaki.” Oleh
kerana iblis memandang dirinya penuh keagungan, maka dia enggan sujud kepada Adam A.S
kerana bangga dan sombong.
Dia berdiri tegak sampai saatnya malaikat bersujud dalam waktu yang berlalu. Ketika para
malaikat mengangkat kepala mereka, mereka mendapati iblis tidak sujud sedang mereka telah
selesai sujud. Maka para malaikat bersujud lagi bagi kali kedua kerana bersyukur, tetapi iblis
tetap angkuh dan enggan sujud. Dia berdiri tegak dan memaling dari para malaikat yang sedang
bersujud. Dia tidak ingin mengikut mereka dan tidak pula dia merasa menyesal atas
keengganannya.
Kemudian Allah S.W.T merubahkan mukanya pada asalnya yang sangat indah cemerlangan
kepada bentuk seperti babi hutan. Allah S.W.T membentukkan kepalanya seperti kepala unta,
dadanya seperti daging yang menonjol di atas punggung, wajah yang ada di antara dada dan
kepala itu seperti wajah kera, kedua matanya terbelah pada sepanjang permukaan wajahnya.
Lubang hidungnya terbuka seperti cerek tukang bekam, kedua bibirnya seperti bibir lembu,
taringnya keluar seperti taring babi hutan dan janggut terdapat sebanyak tujuh helai.
Setelah itu, lalu Allah mengusirnya dari syurga, bahkan dari langit, dari bumi dan ke beberapa
jazirah. Dia tidak akan masuk ke bumi melainkan dengan cara sembunyi. Allah S.W.T
melaknatinya sehingga ke hari kiamat kerana dia menjadi kafir. Walaupun iblis itu pada
sebelumnya sangat indah cemerlang rupanya, mempunyai sayap emapt, banyak ilmu, banyak
ibadah serta menjadi kebanggan para malaikat dan pemukanya, dan dia juga pemimpin para
malaikat karubiyin dan banyak lagi, tetapi semua itu tidak menjadi jaminan sama sekali
baginya.
Ketika Allah S.W.T membalas tipu daya iblis, maka menangislah Jibril A.S dan Mikail. Lalu Allah
S.W.T berfirman yang bermaksud, “Apakah yang membuat kamu menangis?” Lalu mereka
menjawab, “Ya Allah! Kami tidaklah aman dari tipu dayamu.”
Firman Allah bagi bermaksud, “Begitulah aku. Jadilah engkau berdua tidak aman dari tipu
dayaku.”
Setelah diusir, maka iblis pun berkata, “Ya Tuhanku, Engkau telah mengusir aku dari Syurga
disebabkan Adam, dan aku tidak menguasainya melainkan dengan penguasaan-Mu.”
Lalu Allah berfirman yang bermaksud, “Engkau dikuasakan atas dia, yakni atas anak cucunya,
sebab para nabi adalah maksum.”
Berkata lagi iblis, “Tambahkanlah lagi untukku.” Allah berfirman yang maksudnya, “Tidak akan
dilahirkan seorang anak baginya kecuali tentu dilahirkan untukmu dua padanya.”
Berkata iblis lagi, “Tambahkanlah lagi untukku.” Lalu Allah berfirman dengan maksud, “Dadadada
mereka adalah rumahmu, engkau berjalan di sana sejalan dengan peredaran darah.”
Berkata iblis lagi, “Tambahkanlah lagi untukku.” Maka Allah berfirman lagi yang bermaksud,
“Dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukan yang berjalan kaki, ertinya
mintalah tolong menghadapi mereka dengan pembantu-pembantumu, baik yang naik kuda
mahupun yang berjalan kaki. Dan berserikatlah dengan mereka pada harta, iaitu mendorong
mereka mengusahakannya dan mengarahkannya ke dalam haram.”
“Dan pada anak-anak, iaitu dengan menganjurkan mereka dalam membuat perantara mendapat
anak dengan cara yang dilarang, seperti melakukan senggama dalam masa haid, berbuat
perkara-perkara syirik mengenai anak-anak itu dengan memberi nama mereka Abdul Uzza,
menyesatkan mereka dengan cara mendorong ke arah agama yang batil, mata pencarian yang
tercela dan perbuatan-perbuatan yang jahat dan berjanjilah mereka.” (Hal ini ada disebutkan
dalamsurah al-Isra ayat 64 yang bermaksud : “Gerakkanlah orang yang engkau kuasai di antara
mereka dengan suara engkau dan kerahkanlah kepada mereka tentera engkau yang berkuda
dan yang berjalan kaki dan serikanlah mereka pada harta dan anak-anak dan berjanjilah
kepada mereka. Tak ada yang dijanjikan iblis kepada mereka melainkan (semata-mata) tipuan.”
Nabi Ilyas A.S Dan Malaikat
Ketika sedang berehat datanglah malaikat kepada Nabi Ilyas A.S. Malaikat itu datang untuk
menjemput ruhnya. Mendengar berita itu, Ilyas menjadi sedih dan menangis.
“Mengapa engkau bersedih?” tanya malaikat maut.
“Tidak tahulah.” Jawab Ilyas.
“Apakah engkau bersedih kerana akan meninggalkan dunia dan takut menghadapi maut?” tanya
malaikat.
“Tidak. Tiada sesuatu yang aku sesali kecuali kerana aku menyesal tidak boleh lagi berzikir
kepada Allah, sementara yang masih hidup boleh terus berxikir memuji Allah,” jawab Ilyas.
Saat itu Allah lantas menurunkan wahyu kepada malaikat agar menunda pencabutan nyawa itu
dan memberi kesempatan kepada Nabi Ilyas berzikir sesuai dengan permintaannya. Nabi Ilyas
ingin terus hdup semata-mata kerana ingin berzikir kepada Allah. Maka berzikirlah Nabi Ilyas
sepanjang hidupnya.
“Biarlah dia hidup di taman untuk berbisik dan mengadu serta berzikir kepada-Ku sampai akhir
nanti.” Kata Allah.
BANGUNAN YANG TIDAK ROSAK DAN PEMILIK YANG TIDAK BOLEH MATI
Diriwayatkan seorang raja berhasil membangunkan kota dengan segala keperluannya yang
cukup megah. Kemudian raja itu mengundang rakyatnya untuk berpesta ria menyaksikan kota
itu. Pada setiap pintu, penjaga diperintahkan untuk menanyai setiap pengunjung adakah cela
dan kekurangan kota yang dibangunnya itu.
Hampir seluruh orang yang ditanyai tidak ada cacat dan celanya. Tetapi ada sebahagian
pengunjung yang menjawabnya bahwa kota itu mengandungi dua cacat celanya. Sesuai dengan
perintah raja, mereka ditahan untuk dihadapkan kepada raja.
“Apa lagi cacat dan cela kota ini?” tanya raja.
“Kota itu akan rosak dan pemiliknya akan mati.” Jawab orang itu. Tanya raja, “Apakah ada kota
yang tidak akan rosak dan pemiliknya tidak akan mati?”
“Ada. Bangunan yang tidak boleh rosak selamanya dan pemiliknya tidak akan mati.” Jawab
mereka.
“Segera katakan apakah itu.” Desak raja.
“Syurga dan Allah pemiliknya,” jawabnya tegas.
Mendengar cerita tentang syurga dan segala keindahannya itu, sang raja menjadi tertarik dan
merinduinya. Apa lagi ketika mereka menceritakan tentang keadaan neraka dan azabnya bagi
manusia yang sombong dan ingin menandingi Tuhan. Ketika mereka mengajak raja kembali ke
jalan Allah, raja itu pun ikhlas mengikutinya. Ditinggalkan segala kemegahan kerajaannya dan
jadilah ia hamba yang taat dan beribadah kepada Allah.
Kelebihan Ayat Kursi
Dari Anas bin Malik r.a. berkata, “Rasulullah S.A.W bersabda : Apabila seseorang dari umatku
membaca ayat Kursi 12 kali, kemudian dia berwuduk dan mengerjakan solat subuh, nescaya
Allah akan menjaganya dari kejahatan syaitan dan darjatnya sama dengan orang yang membaca
seluruh al-Qur’an sebanyak tiga kali, dan pada hari kiamat ia akan diberi mahkota dari cahaya
yang menyinari semua penghuni dunia.”
Berkata Anas bin Malik, “Ya Rasulullah, apakah hendak dibaca setiap hari?”
Sabda Rasulullah S.A.W, ” Tidak, cukuplah membacanya pada setiap hari Jumaat.”
Umat-umat dahulu hanya sedikit saja yang mempercayai rasul-rasul mereka dan itu pun apabila
mereka melihat mukjizat secara langsung. Kita sebagai umat Islam tidak boleh ragu-ragu
tentang apa yang diterangkan oleh Allah dan Rasul. Janganlah kita ragu-ragu tentang al-Qur’an,
hadis dan sunnah Rasul kita. Janganlah kita menjadi seperti umat yang terdahulu yang mana
mereka itu lebih suka banyak bertanya dan hendak melihat bukti-bukti terlebih dahulu sebelum
mereka beriman.
Setiap satu yang dianjurkan oleh Rasulullah S.A.W kepada kita adalah untuk kebaikan kita
sendiri. Rasulullah S.A.W menyuruh kita mengamalkan membaca surah Kursi. Kehebatan ayat
ini telah ditearngkan dalam banyak hadis. Kehebatan ayat Kursi ini adalah untuk kita juga,
yakni untuk menangkis gangguan syaitan dan kuncu-kuncunya di samping itu kita diberi pahala.
Begitu juga dengan surah al-Falaq, surah Yasin dan banyak lagi ayat-ayat al-Qur’an yang
mempunyai keistimewaannya. Setiap isi al-Qur’an itu mempunyai kelebihan yang tersendiri.
Oleh itu kita umat Islam, janganlah ada sedikit pun keraguan tentang ayat-ayat al-Qur’an, hadis
Nabi dan sunnah Baginda S.A.W. Keraguan dan was-was itu datangnya dari syaitan.
Kisah Berpisahnya Roh Dari Jasad
Dalam sebuah hadith daripada Aisyah r.a katanya, “Aku sedang duduk bersila di dalam rumah.
Tiba-tiba Rasulullah S.A.W datang dan masuk sambil memberi salam kepadaku. Aku segera
bangun kerana menghormati dan memuliakannya sebagaimana kebiasaanku di waktu baginda
masuk ke dalam rumah. Nabi S.A.W bersabda, “Duduklah di tempat duduk, tidak usahlah
berdiri, wahai Ummul Mukminin.” Maka Rasulullah S.A.W duduk sambil meletakkan kepalanya di
pangkuanku, lalu baginda berbaring dan tertidur.
Maka aku hilangkan uban pada janggutnya, dan aku dapat 19 rambut yang sudah putih. Maka
terfikirlah dalam hatiku dan aku berkata, “Sesungguhnya baginda akan meninggalkan dunia ini
sebelum aku sehingga tetaplah satu umat yang ditinggalkan olehnya nabinya.” Maka aku
menangis sehingga mengalir air mataku jatuh menitis pada wajah baginda.
Baginda terbangun dari tidurnya seraya bertanya, “Apakah sebabnya sehingga engkau menangis
wahai Ummul Mukminin?” Masa aku ceritakan kisah tadi kepadanya, lalu Rasulullah S.A.W
bertanya, “Keadaan bagaimanakah yang hebat bagi mayat?” Kataku, “Tunjukkan wahai
Rasulullah!”
Rasulullah S.A.W berkata, “Engkaulah katakan!,” Jawab Aisyah r.a : “Tidak ada keadaan lebih
hebat bagi mayat ketika keluarnya mayat dari rumahnya di mana anak-anaknya sama-sama
bersedih hati di belakangnya. Mereka sama-sama berkata, “Aduhai ayah, aduhai ibu! Ayahnya
pula mengatakan: “Aduhai anak!”
Rasulullah S.A.W bertanya lagi: “Itu juga termasuk hebat. Maka, manakah lagi yang lebih hebat
daripada itu?” Jawab Aisyah r.a : “Tidak ada hal yang lebih hebat daripada mayat ketika ia
diletakkan ke dalam liang lahad dan ditimbuni tanah ke atasnya. Kaum kerabat semuanya
kembali. Begitu pula dengan anak-anak dan para kekasihnya semuanya kembali, mereka
menyerahkan kepada Allah berserta dengan segala amal perbuatannya.” Rasulullah S.A.W
bertanya lagi, “Adakah lagi yang lebih hebat daripada itu?” Jawab Aisyah, “Hanya Allah dan
Rasul-Nya saja yang lebih tahu.”
Maka bersabda Rasulullah S.A.W : “Wahai Aisyah, sesungguhnya sehebat-hebat keadaan mayat
ialah ketika orang yang memandikan masuk ke rumahnya untuk emmandikannya. Maka
keluarlah cincin di masa remaja dari jari-jarinya dan ia melepaskan pakaian pengantin dari
badannya. Bagi para pemimpin dan fuqaha, sama melepaskan serban dari kepalanya untuk
dimandikan.
Di kala itu rohnya memanggil, ketika ia melihat mayat dalam keadaan telanjang dengan suara
yang seluruh makhluk mendengar kecuali jin dan manusia yang tidak mendengar. Maka berkata
roh, “Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah, lepaskanlah pakaianku
dengan perlahan-lahan sebab di saat ini aku berehat dari kesakitan sakaratul maut.” Dan
apabila air disiram maka akan berkata mayat, “Wahai orang yang memandikan akan roh Allah,
janganlah engkau menyiram air dalam keadaan yang panas dan janganlah pula dalam keadaan
sejuk kerana tubuhku terbakar dari sebab lepasnya roh,” Dan jika merea memandikan, maka
berkata roh: “Demi Allah, wahai orang yang memandikan, janganlah engkau gosok tubuhku
dengan kuat sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh.”
Apabila telah selesai dari dimandikan dan diletakkan pada kafan serta tempat kedua
telapaknya sudah diikat, maka mayat memanggil, “Wahai orang yang memandikanku, janganlah
engkau kuat-kuatkan dalam mengafani kepalaku sehingga aku dapat melihat wajah anakanakku
dan kaum keluargaku sebab ini adalah penglihatan terakhirku pada mereka. Adapun
pada hari ini aku dipisahkan dari mereka dan aku tidakakan dapat berjumpa lagi sehingga hari
kiamat.”
Apabila mayat dikeluarkan dari rumah, maka mayat akan menyeru, “Demi Allah, wahai
jemaahku, aku telah meninggalkan isteriku menjadi janda, maka janganlah kamu
menyakitinya. Anak-anakku telah menjadi yatim, janganlah menyakiti mereka. Sesungguhnya
pada hari ini aku akan dikeluarkan dari rumahku dan meninggalkan segala yang kucintai dan
aku tidak lagi akan kembali untuk selama-lamanya.”
Apabila mayat diletakkan ke dalam keranda, maka berkata lagi mayat, “Demi Allah, wahai
jemaahku, janganlah kamu percepatkan aku sehingga aku mendengar suara ahliku, anakanakku
dan kaum keluargaku. Sesungguhnya hari ini ialah hari perpisahanku dengan mereka
sehingga hari kiamat.”
Anak Kecil Yang Takut Api Neraka
Dalam sebuah riwayat menyatakan bahwa ada seorang lelaki tua sedang berjalan-jalan di tepi
sungai, sedang dia berjalan-jalan dia terpandang seorang anak kecil sedang mengambil wudhu’
sambil menangis.
Apabila orang tua itu melihat anak kecil tadi menangis, dia pun berkata, “Wahai anak kecil
kenapa kamu menangis?”
Maka berkata anak kecil itu, “Wahai pakcik saya telah membaca ayat al-Qur’an sehingga sampai
kepada ayat yang berbunyi, “Yaa ayyuhal ladziina aamanuu quu anfusakum” yang bermaksud, ”
Wahai orang-orang yang beriman, jagalah olehmu sekalian akan dirimu.” Saya menangis sebab
saya takut akan dimasukkan ke dalam api neraka.”
Berkata orang tua itu, “Wahai anak, janganlah kamu takut, sesungguhnya kamu terpelihara dan
kamu tidak akan dimasukkan ke dalm api neraka.”
Berkata anak kecil itu, “Wahai pakcik, pakcik adalah orang yang berakal, tidakkah pakcik lihat
kalau orang menyalakan api maka yang pertama sekali yang mereka akan letakkan ialah
ranting-ranting kayu yang kecil dahulu kemudian baru mereka letakkan yang besar. Jadi
tentulah saya yang kecil ini akan dibakar dahulu sebelum dibakar orang dewasa.”
Berkata orang tua itu, sambil menangis, “Sesungguh anak kecil ini lebih takut kepada neraka
daripada orang yang dewasa maka bagaimanakah keadaan kami nanti?”
Kisah Seorang Kristian Masuk Islam Berkat Memuliakan Asyura
Alkisah disebutkan bahwa di kota Array terdapat Qadhi yang kaya-raya. Suatu hari kebetulan
hari Asyura’ datanglah seorang miskin meminta sedekah. Berkatalah si miskin tadi, “Wahai tuan
Qadhi, adalah saya seorang miskin yang mempunyai tanggungan keluarga. Demi kehormatan
dan kemuliaan hari ini, saya meminta pertolongan daripada tuan, maka berilah saya sedekah
sekadarnya berupa sepuluh keping roti, lima potong daging dan duit dua dirham.”
Qadhi menjawab, “Datanglah selepas waktu zohor!”
Selepas sembahyang zohor orang miskin itu pun datang demi memenuhi janjinya. Sayangnya si
Qadhi kaya itu tidak menepati janjinya dan menyuruh si miskin datang lagi selepas sembahyang
Asar. Apabila dia datang selepas waktu yang dijanjikan untuk kali keduanya itu, ternyata si
Qadhi tidak memberikan apa-apa. Maka beredarlah simiskin dari rumah si Qadhi dengan penuh
kecewa.
Di waktu si miskin jalan mencari-cari, ia melintas di depan seorang kristian sedang dudukduduk
di hadapan rumahnya. Kepada orang Kristian itu si miskin minta sedekah, “Tuan, demi
keagungan dan kebesaran hari ini berilah saya sedekah untuk menyara keluarga saya.”
Si Kristian bertanya, “Hari apakah hari ini?”
“Hari ini hari Asyura”, kata si miskin, sambil menerangkan keutamaan dan kisah-kisah hari
Asyura’. Rupanya orang Kristian itu sangat tertarik mendengar cerita si peminta sedekah dan
hatinya berkenan untuk memberi sedekah.
Berkata si Kristian, “Katakan apa hajatmu padaku!”
Berkata si peminta sedekah, “Saya memerlukan sepuluh keping roti, lima ketul daging dan wang
dua dirham saja.”
Dengan segera ia memberi si peminta sedekah semua keperluan yang dimintanya. Si peminta
sedekah pun balik dengan gembira kepada keluarganya. Adapun Qadhi yang kedekut telah
bermimpi di dalam tidurnya.
“Angkat kepalamu!” kata suara dalam mimpinya. Sebaik saja ia mengangkat kepala, tiba-tiba
tersergam di hadapan matanya dua buah bangunan yang cantik. Sebuah bangunan diperbuat
dari batu-bata bersalut emas dan sebuah lagi diperbuat daripada yaqut yang berkilau-kilauan
warnanya. Ia bertanya, “Ya Tuhan, untuk siapa bangunan yang sangat cantik ini?”
Terdengar jawapan, “Semua bangunan ini adalah untuk kamu andaikan saja kamu mahu
memenuhi hajat si peminta sedekah itu. Kini bangunan itu dimiliki oleh seorang Kristian.”
Apabila Qadhi bangun dari tidurnya, iapun pergi kepada Kristian yang dimaksudkan dalam
mimpinya.
Qadhi bertanya kepada si Kristian, “Amal apakah gerangan yang kau buat semalam hingga kau
dapat pahala dua buah bangunan yang sangat cantik?”
Orang Kristian itu pun menceritakan tentang amal yang diperbuatnya bahwa ia telah
bersedekah kepada fakir miskin yang memerlukannya pada hari Asyura’ itu.
Kata Qadhi, “Juallah amal itu kepadaku dengan harga seratus ribu dirham.”
Kata si Kristian, “Ketahuilah wahai Qadhi, sesungguhnya amal baik yang diterima oleh Allah
tidak dapat diperjual-belikan sekalipun dengan harga bumi serta seisinya.”
Kata Qadhi, “Mengapa anda begitu kedekut, sedangkan anda bukan seorang Islam?”
Ketika itu juga orang Kristian itu membuang tanda salibnya dan mengucapkan dua kalimah
syahadat serta mengakui kebenaran agama yang dibawa oleh Nabi Muhammad S.A.W.
Balasan Meninggalkan Solat
Diriwayatkan bahwa pada suatu hari Rasulullah S.A.W sedang duduk bersama para sahabat,
kemudian datang pemuda Arab masuk ke dalam masjid dengan menangis.
Apabila Rasulullah S..A.W melihat pemuda itu menangis maka baginda pun berkata, “Wahai
orang muda kenapa kamu menangis?”
Maka berkata orang muda itu, “Ya Rasulullah S.A.W, ayah saya telah meninggal dunia dan tidak
ada kain kafan dan tidak ada orang yang hendak memandikannya.”
Lalu Rasulullah S.A.W memerintahkan Abu Bakar r.a. dan Umar r.a. ikut orang muda itu untuk
melihat masalahnya. Setelah mengikut orang itu, maka Abu Bakar r.a dan Umar r.s. mendapati
ayah orang mudah itu telah bertukar rupa menjadi babi hitam, maka mereka pun kembali dan
memberitahu kepada Rasulullah S.A.W, “Ya Rasulullah S.A.W, kami lihat mayat ayah orang ini
bertukar menjadi babi hutan yang hitam.”
Kemudian Rasulullah S.A.W dan para sahabat pun pergi ke rumah orang muda dan baginda pun
berdoa kepada Allah S.W.T, kemudian mayat itu pun bertukar kepada bentuk manusia semula.
Lalu Rasulullah S.A.W dan para sahabat menyembahyangkan mayat tersebut.
Apabila mayat itu hendak dikebumikan, maka sekali lagi mayat itu berubah menjadi seperti
babi hutan yang hitam, maka Rasulullah S.A.W pun bertanya kepada pemuda itu, “Wahai orang
muda, apakah yang telah dilakukan oleh ayahmu sewaktu dia di dunia dulu?”
Berkata orang muda itu, “Sebenarnya ayahku ini tidak mahu mengerjakan solat.” Kemudian
Rasulullah S.A.W bersabda, “Wahai para sahabatku, lihatlah keadaan orang yang meninggalkan
sembahyang. Di hari kiamat nanti akan dibangkitkan oleh Allah S.W.T seperti babi hutan yang
hitam.”
Di zaman Abu Bakar r.a ada seorang lelaki yang meninggal dunia dan sewaktu mereka
menyembahyanginya tiba-tiba kain kafan itu bergerak. Apabila mereka membuka kain kafan itu
mereka melihat ada seekor ular sedang membelit leher mayat tersebut serta memakan daging
dan menghisap darah mayat. Lalu mereka cuba membunuh ular itu.
Apabila mereka cuba untuk membunuh ular itu, maka berkata ular tersebut, “Laa ilaaha
illallahu Muhammadu Rasulullah, menagapakah kamu semua hendak membunuh aku? Aku tidak
berdosa dan aku tidak bersalah. Allah S.W.T yang memerintahkan kepadaku supaya
menyeksanya sehingga sampai hari kiamat.”
Lalu para sahabat bertanya, “Apakah kesalahan yang telah dilakukan oleh mayat ini?”
Berkata ular, “Dia telah melakukan tiga kesalahan, di antaranya :”
1. Apabila dia mendengar azan, dia tidak mahu datang untuk sembahyang berjamaah.
2. Dia tidak mahu keluarkan zakat hartanya.
3. Dia tidak mahu mendengar nasihat para ulama.
Maka inilah balasannya.
Kisah Unta Mematahkan Rancangan Abu Jahal Untuk Membunuh Rasulullah
S.A.W
Setelah pelbagai usaha oleh kaum Quraisy untuk menyekat dan menghapuskan penyebaran
agama Islam menemui kegagalan, maka Abu Jahal semakin benci terhadap Rasulullah S.A.W.
Kebencian Abu Jahal ini tidak ada tolok bandingnya, malah melebihi kebencian Abu Lahab
terhadap Rasulullah S.A.W.
Melihatkan agama Islam semakin tersebar, Abu Jahal pun berkata kepada kaum Quraisy di
dalam suatu perhimpunan, “Hai kaumku! Janganlah sekali-kali membiarkan Muhammad
menyebarkan ajaran barunya dengan sesuka hatinya. Ini adalah kerana dia telah menghina
agama nenek moyang kita, dia mencela tuhan yang kita sembah. Demi Tuhan, aku berjanji
kepada kamu sekalian, bahwa esok aku akan membawa batu ke Masjidil Haram untuk
dibalingkan ke kepala Muhammad ketika dia sujud. Selepas itu, terserahlah kepada kamu
semua samada mahu menyerahkan aku kepada keluarganya atau kamu membela aku dari
ancaman kaum kerabatnya. Biarlah orang-orang Bani Hasyim bertindak apa yang mereka sukai.”
Tatkala mendengar jaminan daripada Abu Jahal, maka orang ramai yang menghadiri
perhimpunan itu berkata secara serentak kepadanya, “Demi Tuhan, kami tidak akan sekali-kali
menyerahkan engkau kepada keluarga Muhammad. Teruskan niatmu.”
Orang ramai yang menghadiri perhimpunan itu merasa bangga mendengar kata-kata yang
diucapkan oleh Abu Jahal bahwa dia akan menghapuskan Muhammad kerana jika Abu Jahal
berjaya menghapuskan Nabi Muhammad S.A.W bererti akan terhapuslah segala keresahan dan
kesusahan mereka selama ini yang disebabkan oleh kegiatan Rasulullah S.A.W menyebarkan
agama Islam di kalangan mereka.
Dalam pada itu, terdapat juga para hadirin di situ telah mengira-ngira perbelanjaan untuk
mengadakan pesta sekiranya Nabi Muhammad S.A.W berjaya dihapuskan. Pada pandangan
mereka adalah mudah untuk membunuh Nabi Muhammad S.A.W yang dikasihi oleh Tuhan Yang
Maha Esa serta sekalian penghuni langit. Padahal Allah tidak akan sekali-kali membiarkan
kekasih-Nya diancam dan diperlakukan seperti binatang.
Dengan perasaan bangga, keesokan harinya di sebelah pagi, Abu Jahal pun terus pergi ke
Kaabah iaitu tempat biasa Nabi Muhammad S.A.W bersembahyang. Dengan langkahnya seperti
seorang satria, dia berjalan dengan membawa seketul batu besar di tangan sambil diiringi oleh
beberapa orang Quraisy yang rapat dengannya. Tujuan dia mengajak kawan-kawannya ialah
untuk menyaksikan bagaimana nanti dia akan menghempapkan batu itu di atas kepala Nabi
Muhammad S.A.W.
Sepanjang perjalanan itu dia membayangkan bagaimana keadaan Nabi Muhammad nanti setelah
kepalanya dihentak oleh batu itu. Dia tersenyum sendirian apabila membayangkan kepala Nabi
Muhammad S.A.W pecah dan tidak bergerak lagi. Dan juga membayangkan bagaimana kaum
QUraisy akanmenyambutnya sebagai pahlawan yang telah berjaya membunuh musuh nombor
satu mereka.
Sebaik saja Abu Jahal tiba di perkarangan Masjidil Haram, dilihatnya Rasulullah S.A.W baru saja
sampai dan hendak mengerjakan sembahyang. Dalam pada itu, Nabi Muhammad S.A.W tidak
menyedari akan kehadiran Abu Jahal dan kawan-kawannya di situ. Baginda tidak pernah terfikir
apa yang hendak dilakukan oleh Abu Jahal terhadap dirinya pada hari itu.
Sebaik-baik saja Abu Jahal melihat Rasulullah S.A.W telah mula bersembahyang, dia berjalan
perlahan-lahan dari arah belakang menuju ke arah Nabi Muhammad S.A.W. Abu Jahal
melangkah dengan berhati-hati, setiap pergerakannya dijaga, takut disadari oleh baginda.
Dari jauh kawan-kawan Abu Jahal memerhatikan dengan perasaan cemas bercampur gembira.
Dalam hati mereka berkata, “Kali ini akan musnahlah engkau hai Muhammad.”
Sebaik saja Abu Jahal hendak menghampiri Nabi Muhammad S.A.W dan menghayun batu yang
dipegangnya itu, tiba-tiba secepat kilat dia berundur ke belakang. Batu yang dipegangnya juga
jatuh ke tanah. Mukanya yang tadi merah kini menjadi pucat lesi seolah-olah tiada berdarah
lagi. Rakan-rakannya yang amat ghairah untuk melihat Nabi Muhammad S.A.W terbunuh,
tercengang dan saling berpandangan.
Kaki Abu Jahal seolah-olah terpaku ke bumi. Dia tidak dapat melangkahkan kaki walaupun
setapak. Melihatkan keadaan itu, rakan-rakannya segera menarik Abu Jahal dari situ sebelum
disadari oleh baginda. Abu Jahal masih terpinga-pinga dengan kejadian yang dialaminya.
Sebaik saja dia sedar dari kejutan peristiwa tadi, rakan-rakannya tidak sabar untuk mengetahui
apakah sebenarnya yang telah berlaku. Kawannya bertanya, “Apakah sebenarnya yang terjadi
kepada engkau, Abu Jahal? Mengapa engkau tidak menghempapkan batu itu ke kepala
Muhammad ketika dia sedang sujud tadi?”
Akan tetapi Abu Jahal tetap membisu, rakan-rakannya semakin keheranan. Abu Jahal yang
mereka kenali selama ini seorang yang lantang berpidato dan menyumpah seranah Nabi S.A.W,
tiba-tiba saja diam membisu.
Dalam pada itu, Abu Jahal masih terbayang-bayang akan kejadian yang baru menimpanya tadi.
Dia seolah-olah tidak percaya dengan apa yang dilihatnya, malah dia sendiri tidak menyangka
perkara yang sama akan berulang menimpa dirinya.
Perkara yang sama pernah menimpa Abu Jahal sewaktu Rasulullah S.A.W pergi ke rumah Abu
Jahal apabila seorang Nasrani mengadu kepada baginda bahwa Abu Jahal telah merampas
hartanya. Pada masa itu Abu Jahal tidak berani berkata apa-apa pada baginda apabila dia
terpandang dua ekor harimau menjadi pengawal peribadi Rasulullah S.A.W.
Kemudian setelah habis mereka menghujani Abu Jahal dengan pelbagai soalan, maka Abu Jahal
pun mula bersuara, “Wahai sahabatku! Untuk pengetahuan kamu semua, sebaik saja aku
menghampiri Muhammad hendak menghempapkan batu itu ke kepalanya, tiba-tiba muncul
seekor unta yang besar hendak menendang aku. Aku amat terkejut kerana belum pernah
melihat unta yang sebegitu besar seumur hidupku. Sekiranya aku teruskan niatku, nescaya akan
matilah aku ditendang oleh unta itu, sebab itulah aku berundur dan membatalkan niatku.”
Rakan-rakan Abu Jahal berasa amat kecewa mendengar penjelasan itu, mereka tidak
menyangka orang yang selama ini gagah dan beria-ia hendak membunuh Nabi Muhammad S.A.W
hanya tinggal kata-kata saja. Orang yang selama ini diharapkan boleh menghapuskan Nabi
Muhammad S.A.W dan pengaruhnya hanya berupaya bercakap seperti tin kosong saja.
Setelah mendengar penjelasan dari Abu Jahal yang tidak memuaskan hati itu, maka mereka
pun berkata kepada Abu Jahal dengan perasaan keheranan, “Ya Abu Jahal, semasa kau
menghampiri Muhammad tadi, kami memerhatikan engkau dari jauh tetapi kai tidak napak
akan unta yang engkau katakan itu. Malah bayangnya pun kami tidak nampak.”
Rakan-rakan Abu Jahal mula sangsi dengan segala keterangan yang diberikan oleh Abu Jahal.
Mereka menyangka Abu Jahal sentiasa mereka-reka cerita yang karut itu, mereka mula hilang
kepercayaan terhadapnya. Akhirnya segala kata-kata Abu Jahal mereka tidak berapa endahkan
lagi.
Penderitaan Yang Dialami Oleh Abu Hurairah
Pada suatu hari Abu Hurairah sedang membersihkan hidungnya dengan sehelai sapu tangan yang
cantik. Kemudian dia bercakap seorang diri. “Ah, lihat akan Abu Hurairah, dia membersihkan
hidungnya dengan sehelai sapu tangan yang cantik. Teringat aku semasa aku biasanya berbaring
di antara mimbar dengan rumah Nabi. Orang menyangka aku menghidap penyakit sawan. Tetapi
sebenarnya aku sedang menderita kelaparan.”
Abu Hurairah mengalami kelaparan selama beberapa hari. Kadang-kadang kelaparan yang
dihadapinya begitu dahsyat hingga ia jatuh pengsan. Orang yang melihat keadaannya
menyangka ia terkena penyakit sawan.
Pada masa itu penderita-penderita penyakit sawan diubati dengan meletakkan kaki di lehernya.
Penderitaan Abu Hurairah ini berlaku semasa Islam mula bertapak di Tanah Arab. Apabila Islam
telah tersebar dengan luasnya, keadaan hidupnya agak mewah sedikit.
Dia merupakan seorang yang sangat warak dan suka menunaikan sembahyang-sembahyang
nafilah. Dia mempunyai sebuah uncang yang penuh dengan biji-biji buah tamar yang digunakan
untuk berzikir. Di rumahnya sentiasa terdapat orang yang sibuk bersembahyang.
Saudara Mara, Kekayaan Dan Amal Perbuatan
Kata Kumail, “Saya bersama-sama Ali telah berjalan ke arah padang pasir pada suatu hari. Dia
telah mendekati tanah perkuburan yang terdapat di situ sambil berkata, “Ya ahli-ahli kubur !
Wahai kamu yang telah menghuni di tempat sunyi ini ! Bagaimanakah keadaan kamu di dunia
sana ?Setahu kami segala harta peninggalan kamu telah habis dibahagi-bahagikan, anak-anak
kamu telah menjadi yatim dan janda-janda yang kamu tinggalkan telahpun berkahwin semula.
Sekarang ceritakan sedikit perihal diri kamu.”
Kemudian sambil menoleh kepada saya, dia berkata, “Ya Kumail! Seandainya mereka boleh
bercakap sudah tentu mereka akan mengatakan sebaik-baik bekalan ialah taqwa.” Airmata
berhamburan dari kedua-dua belah matanya. Katanya lagi, “Ya Kumail, perkuburan merupakan
tempat menyimpan segala perbuatan manusia. Tetapi kita menyedari hakikat ini hanya selepas
memasukinya.”
Mengikut sebuah hadith tiap-tiap manusia akan menemui perbuatan-perbuatannya yang baik.
Perbuatan-perbuatan baiknya itu akan berupa seorang manusia yang akan menjadi sahabat dan
penawar hatinya. Sebaliknya kejahatan-kejahatannya akan berupa seekor binatang yang hodoh
yang mengeluarkan bau yang busuk dan yang menambahkan kesengsaraannya. Nabi s.a.w telah
bersabda dalam sebuah hadith, “Hanya tiga benda saja yang mengikuti seseorang ke kuburnya;
harta-bendanya, kaum kerabatnya dan amal perbuatannya. Harta benda dan akrib kerabatnya
akan kembali selepas upacara pengkebumiannya. Yang tinggal bersama-samanya hanyalah
amalannya saja.”
Pada suatu hari Nabi s.a.w telah bertanya kepada para sahabatnya, “Tahukah kamu tentang
perhubunganmu dengan saudara-maramu, kekayaan dan amal perbuatanmu ?”
Sahabat-sahabat semua ingin mendengar penjelasan baginda. Nabi pun berkata, “Perhubungan
itu bolehlah diumpamakan dengan perhubungan seorang manusia dengan tiga orang adikberadiknya.
Apbila manusia hampir-hampir hendak mati dia pun memanggil salah seorang
daripada saudara-saudaranya tadi lalu berkata, “Saudara, engkau tahu keadaan aku bukan ?
Apakah pertolongan yang dapat engkau berikan aku ?” Saudaranya menjawab, “Aku akan
memanggil doktor untuk merawati kamu dan aku akanmenjaga kamu. Kalau engkau mati, aku
akan mandikan kamu, mengkafankan kamu serta mengusung jenazahmu ke perkuburan.
Kemudian aku akan mendoakan kamu. Saudaranya ini ialah kaum kerabatnya. Soalan yang sama
dikemukakan kepada saudaranya yang kedua. Jawapannya begini, “Aku akan berada bersamasama
dengan engkau selama engkau masih bernyawa. Sebaik-baik saja engkau meninggal, aku
akan pergi kepada orang lain.” Saudaranya yang kedua ini ialah harta kekayaannya. Apabila
soalan itu dihadapkan kepada saudaranya yang ketiga, dia menjawab, “Aku tidak akan
meninggalkan kamu walaupun di dalam kubur. Aku akan bersama-sama kamu ke tempat itu.
Ketika amal perbuatanmu dipertimbangkan, aku akan memberatkan perbuatanmu yang baik.”
Saudara yang terakhir ini ialah kebaktian yang telah diperbuatkan. Sekarang yang mana satu
yang menjadi pilihanmu ?” Jawab para sahabat, “Ya Rasulullah tidak syak lagi yang saudaranya
yang terakhir ialah yang paling berguna untuk dirinya.”
Orang Yang Paling Berani
Al Bazzar meriwayatkan dalam kitab Masnadnya dari Muhammad bin Aqil katanya, “Pada suatu
hari Ali bin Abi Talib pernah berkhutbah di hadapan kaum Muslimin dan beliau berkata, “Hai
kaum Muslimin, siapakah orang yang paling berani ?”
Jawab mereka, “Orang yang paling berani adalah engkau sendiri, hai Amirul Mukminin.”
Kata Ali, “Orang yang paling berani bukan aku tapi adalah Abu Bakar. Ketika kami membuatkan
Nabi gubuk di medan Badar, kami tanyakan siapakah yang berani menemankan Rasulullah s.a.w
dalam gubuk itu dan menjaganya dari serangan kaum Musyrik ? Di saat itu tiada seorang pun
yang bersedia melainkan Abu Bakar sendiri. Dan beliau menghunus pedangnya di hadapan Nabi
untuk membunuh siapa saja yang mendekati gubuk Nabi s.a.w. Itulah orang yang paling berani.”
“Pada suatu hari juga pernah aku menyaksikan ketika Nabi sedang berjalan kaki di kota Mekah,
datanglah orang Musyrik sambil menghalau beliau dan menyakiti beliau dan mereka berkata,
“Apakah kamu menjadikan beberapa tuhan menjadi satu tuhan ?” Di saat itu tidak ada seorang
pun yang berani mendekat dan membela Nabi selain Abu Bakar. Beliau maju ke depan dan
memukul mereka sambil berkata, “Apakah kamu hendak membunuhorang yang bertuhankan
Allah ?”
Kemudian sambil mengangkat kain selendangnya beliau mengusap air matanya. Kemudian Ali
berkata, “Adakah orang yang beriman dari kaum Firaun yang lebih baik daripada Abu Bakar ?”
Semua jamaah diam saja tidak ada yang menjawab. Jawab Ali selanjutnya, “Sesaat dengan Abu
Bakar lebih baik daripada orang yang beriman dari kaum Firaun walaupun mereka sepuluh
dunia, kerana orang beriman dari kaum Firaun hanya menyembunyikan imannya sedang Abu
Bakar menyiarkan imannya.”
Mabuk Dalam Cinta Terhadap Allah
Dikisahkan dalam sebuah kitab karangan Imam Al-Ghazali bahwa pada suatu hari Nabi Isa a.s
berjalan di hadapan seorang pemuda yang sedang menyiram air di kebun. Bila pemuda yang
sedang menyiram air itu melihat kepada Nabi Isa a.s berada di hadapannya maka dia pun
berkata, “Wahai Nabi Isa a.s, kamu mintalah dari Tuhanmu agar Dia memberi kepadaku seberat
semut Jarrah cintaku kepada-Nya.”
Berkata Nabi Isa a.s, “Wahai saudaraku, kamu tidak akan terdaya untuk seberat Jarrah itu.”
Berkata pemuda itu lagi, “Wahai Isa a.s, kalau aku tidak terdaya untuk satu Jarrah, maka kamu
mintalah untukku setengah berat Jarrah.”
Oleh kerana keinginan pemuda itu untuk mendapatkan kecintaannya kepada Allah, maka Nabi
Isa a.s pun berdoa, “Ya Tuhanku, berikanlah dia setengah berat Jarrah cintanya kepada-Mu.”
Setelah Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun berlalu dari situ.
Selang beberapa lama Nabi Isa a.s datang lagi ke tempat pemuda yang memintanya berdoa,
tetapi Nabi Isa a.s tidak dapat berjumpa dengan pemuda itu. Maka Nabi Isa a.s pun bertanya
kepada orang yang lalu-lalang di tempat tersebut, dan berkata kepada salah seorang yang
berada di situ bahwa pemuda itu telah gila dan kini berada di atas gunung.
Setelah Nabi Isa a.s mendengat penjelasan orang-orang itu maka beliau pun berdoa kepada
Allah S.W.T, “Wahai Tuhanku, tunjukkanlah kepadaku tentang pemuda itu.” Selesai saja Nabi
Isa a.s berdoa maka beliau pun dapat melihat pemuda itu yang berada di antara gunung-ganang
dan sedang duduk di atas sebuah batu besar, matanya memandang ke langit.
Nabi Isa a.s pun menghampiri pemuda itu dengan memberi salam, tetapi pemuda itu tidak
menjawab salam Nabi Isa a.s, lalu Nabi Isa berkata, “Aku ini Isa a.s.”Kemudian Allah S.W.T
menurunkan wahyu yang berbunyi, “Wahai Isa, bagaimana dia dapat mendengar perbicaraan
manusia, sebab dalam hatinya itu terdapat kadar setengah berat Jarrah cintanya kepada-Ku.
Demi Keagungan dan Keluhuran-Ku, kalau engkau memotongnya dengan gergaji sekalipun tentu
dia tidak mengetahuinya.”
Barangsiapa yang mengakui tiga perkara tetapi tidak menyucikan diri dari tiga perkara yang lain
maka dia adalah orang yang tertipu.
1. Orang yang mengaku kemanisan berzikir kepada Allah, tetapi dia mencintai dunia. 2. Orang
yang mengaku cinta ikhlas di dalam beramal, tetapi dia inginmendapat sanjungan dari manusia.
3. Orang yang mengaku cinta kepada Tuhan yang menciptakannya, tetapi tidak berani
merendahkan dirinya.
Rasulullah S.A.W telah bersabda, “Akan datang waktunya umatku akan mencintai lima lupa
kepada yang lima :
1. Mereka cinta kepada dunia. Tetapi mereka lupa kepada akhirat.
2. Mereka cinta kepada harta benda. Tetapi mereka lupa kepada hisab.
3. Mereka cinta kepada makhluk. Tetapi mereka lupa kepada al-Khaliq.
4. Mereka cinta kepada dosa. Tetapi mereka lupa untuk bertaubat.
5. Mereka cinta kepada gedung-gedung mewah. Tetapi mereka lupa kepada kubur.”
Juru Dakwah Yang Tidak Gentar
Kekalahan umat Islam dalam perang Uhud menyebabkan bangkitnya kemarahan orang-orang
badwi di sekitar Madinah untuk mencemuh dan mengungkit-ngungkit dendam lama yang
sebelumnya sudah terpendam. Namun tanpa curiga sedikit pun Rasulullah memberikan
sambutan baik atas kedatangan sekelompok pedagang Arab yang menyatakan keinginan sukunya
hendak mendengar dan memeluk Islam. Untuk itu mereka meminta para jurudakwah dikirimkan
ke kampung suku itu. Rasulullah s.a.w meluluskan. Enam orang sahabat yang alim diutus untuk
melaksanakan tugas tersebut. Mereka berangkat bersama para pedagang Arab itu.
Di kampung Ar-Raji, dalam wilayah kekuasaan suku Huzail, para pedagang itu tiba-tiba
melakukan pengurangan atas keenam sahabat Rasulullah s.a.w, sambil berseru meminta
bantuan kaum Huzail. Keenam pendakwah itu dengan pantas menghunus senjata masing-masing
dan siap mengadakan perlawanan, setelah insaf bahwa mereka tengah dijebak.
Para pedagang yang licik tadi berteriak, “Sabar saudara-saudara. Kami tidak bermaksud
membunuh atau menganiayai kalian. Kami cuma mahu menangkap kalian untuk kami jual ke
Makkah sebagai budak belian. Keenam sahabat Rasulullah s.a.w itu tahu nasib mereka bahkan
lebih buruk daripada terbunuh dalam pertarungan tidak berimbang itu. Kerana mereka segera
bertakbir seraya menyerang dengan tangkas.
Terjadilah pertempuran seru antara enam pendakwah berhati tulus dengan orang-orang yang
beringas yang jumlanya jauh lebih besar. Pedang mereka ternyata cukup tajam. Beberapa
orang lawan telah menjadi korban. Akhirnya tiga sahabat tertusuk musuh dan langsung gugur.
Seorang lagi dibaling batu beramai-ramai hingga tewas. Bakinya tinggal dua orang; Zaid bin
Addutsunah dan Khusaib bin Adi.
Apalah daya dua orang pejuang, betapa pun lincahnya perlawanan merek, menghadapi begitu
banyak musuh yang tangguh ? Selang beberapa saat sesudah jatuhnya empat sahabat tadi,
kedua orang itu dapat dilumpuhkan dan belenggu. Lalu mereka diangkut menuju pasar budak di
Makkah. Zaid dibeli oleh Shafwan bin Umayyah. Ayah Shafwan, Umayyah bin Khalaf, adalah
majikan Bilal dan Amir bin Fuhairah. Umayyah terkenal sangat kejam kepada budak-budaknya.
Bilal pernah disalib di atas pasir dan dijemur di tengah teik matahari dengan badan ditindihi
batu. Untung Bilal ditebus oleh Saiyidina Abu Bakar Assidiq dan dimerdekakan. Orang Habsyi ini
kemudian terkenal sebagai sahabat dekat Rasulullah s.a.w. dan diangkat sebagai Muazin,
tukang azan.
Dalam perang Badar, Umayyah bin Khalaf berhadap-hadapan dengan bekas budaknya itu. Dan
Bilal berhasil membunuhnya dalam pertempuran yang sengit satu lawan satu. Adapun Khubaib
bin Adi diambil oleh Uqbah bin Al-Harits dengan tujuan yang sama seperti maksud Shafwan
membeli Zaid bin Abdutsunah. Iaitu untuk membalas dendam kebencian mereka kepada umat
Islam.
Maka oleh orang-orang Quraisy, Zaid diseret menuju Tan’im, salah satu tempat untuk miqat
umrah. DI sanalah Zaid akan dijalani hukuman pancung, buatkan sesuatu yang ia tidak pernah
melakukannya, iaitu terbunuhnya Umayyah bin Khalaf, ayahanda Shafwan. Menjelang algojo
menetak parangnya, pemimpin kaum Musyrikin Abu Sufyan bertanya garang, “Zaid bedebah,
apakah engkau senang seandainya di tempatmu ini Muhammad, sedangkan engkau hidup
tenteram bersama keluargamu di rumah ?”
“Janganlah begitu,” bantah Zaid dengan keras. “Dalam keadaan begini pun aku tidak rela
Rasulullah tertusuk duri kecil di rumahnya.”
Abu Sufyan menjadi marah. “Bereskan,” teriaknya kepada algojo. Dalam sekelip mata, sebilah
parang berkilat di tengah terik matahari dan darah segar menyembur keluar. Zaid bin
Abdutsunah gugur setelah kepalanya dipotong, menambah jumlah penghuni syurga dengan
seorang syuhada’ lagi. Di hati Abu Sufyan dan orang-orang Quraisy lainnya timbul keheranan
akan kesetiaan para sahabat kepada Muhammad. Sampai tergamam di bibir Abu Sufyan ucapan
kagum, “Aku tidak perna menemukan seorang yang begitu dicintai para sahabat seperti
Muhammad.”
Sesudah selesai pemancungan Zaid, datang pula rombongan lain yang menyeret Khubaib bin
Adi. Sesuai dengan hukum yang berlaku di seluruh Tanah Arab, kepada pesalah yang dijatuhi
qisas mati diberikan hak untuk menyampaikan permintaan terakhir. Demikian juga Khubaib.
Juru dakwah yang bestari ini meminta izin untuk solat sunnah dua rakaat. Permohonan tersebut
dikabulkan. Dengan khusyuk dan tenang, seolah-olah dalam suasana aman tenteram tanpa
ancaman kematian, Khubaib melaksanakan ibadahnya sampai selesai. Setelah salam dan
mengangkat dua tangan, ia berkata, “Demi Allah. Andaikata bukan kerana takut disangka aku
gentar menghadapi maut, maka solatku akan kulakukan lebih panjang.”
Khubaib disalib dahulu lalu dihabisi sepertimana dilaksanakan ke atas Zaid bin Abdutsunah.
Jasadnya telah lebur sebagaimana jenazah lima sahabatnya yang lain. Namun semangat dakwah
mereka yang dilandasi keikhlasan untuk menyebarkan ajaran kebenaran takkan pernah padam
dari permukaan bumi. Semangat itu terus bergema sehingga makin banyak jumlah pendakwah
yang dengan kekuatan sendiri, atas biaya peribadi, menyelusup keluar-masuk pedalaman
berbatu-batu karang atau berhutan-hutan belantara buat menyampaikan firman Tuhan menuju
keselamatan
Kubur Berkata Sewaktu Sewaktu Jenazah Fatimah Az-Zahra Hendak
Dikebumikan
Dikisahkan bahwa sewaktu Fatimah r.a. meninggal dunia maka jenazahnya telah diusung oleh 4
orang, antara :-
1. Ali bin Abi Talib (suami Fatimah r.a)
2. Hasan (anak Fatima r.a)
3. Husin (anak Faimah r.a)
4. Abu Dzafrrin Al-Ghifary r.a
Sewaktu jenazah Fatimah r.a diletakkan di tepi kubur maka Abu Dzafrrin Al-Ghifary r.a berkata
kepada kubur, “Wahai kubur, tahukah kamu jenazah siapakah yang kami bawakan kepada kamu
? Jenazah yang kami bawa ini adalah Siti Fatimah az-Zahra, anak Rasulullah S.A.W.”
Maka berkata kubur, “Aku bukannya tempat bagi mereka yang berdarjat atau orang yang
bernasab, adapun aku adalah tempat amal soleh, orang yang banyak amalnya maka dia akan
selamat dariku, tetapi kalau orang itu tidak beramal soleh maka dia tidak akan terlepas dari
aku (akan aku layan dia dengan seburuk-buruknya).”
Abu Laits as-Samarqandi berkata kalau seseorang itu hendak selamat dari siksa kubur hendaklah
melazimkan empat perkara semuanya :-
1. Hendaklah ia menjaga solatnya
2. Hendaklah dia bersedekah
3. Hendaklah dia membaca al-Qur’an
4. Hendaklah dia memperbanyakkan membaca tasbih kerana dengan memperbanyakkan
membaca tasbih, ia akan dapat menyinari kubur dan melapangkannya.
Adapun empat perkara yang harus dijauhi ialah :-
1. Jangan berdusta
2. Jangan mengkhianat
3. Jangan mengadu-domba (jangan suka mencucuk sana cucuk sini)
4. Jangan kencing sambil berdiri
Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud, “Bersucilah kamu semua dari kencing, kerana
sesungguhnya kebanyakan siksa kubur itu berpunca dari kencing.”
Seseorang itu tidak dijamin akan terlepas dari segala macam siksaan dalam kubur, walaupun ia
seorang alim ulama’ atau seorang anak yang bapanya sangat dekat dengan Allah. Sebaliknya
kubur itu tidak memandang adakah orang itu orang miskin, orang kaya, orang berkedudukan
tinggi atau sebagainya, kubur akan melayan seseorang itu mengikut amal soleh yang telah
dilakukan sewaktu hidupnya di dunia ini.
Jangan sekali-kali kita berfikir bahwa kita akan dapat menjawab setiap soalan yang
dikemukakan oleh dua malaikat Mungkar dan Nakir dengan cara kita menghafal. Pada hari ini
kalau kita berkata kepada saudara kita yang jahil takutlah kamu kepada Allah dan takutlah
kamu kepada soalan yang akan dikemukakan ke atas kamu oleh malaikat Mungkar dan Nakir,
maka mereka mungkin akan menjawab, “Ah mudah saja, aku boleh menghafal untuk
menjawabnya.”
Itu adalah kata-kata orang yang tidak berfikiran. Seseorang itu tidak akan dapat menjawab
setiap soalan di alam kubur jikalau dia tidak mengamalkannya sebab yang akan menjawab ialah
amalnya sendiri. Sekiranya dia rajin membaca al-Qur’an, maka al-Qur’an itu akan membelanya
dan begitu juga seterusnya.
KISAH ASAL USUL HAJAR ASWAD
Ketika Nabi Ibrahim a.s bersama anaknya membina Kaabah banyak kekurangan yang
dialaminya. Pada mulanya Kaabah itu tidak ada bumbung dan pintu masuk. Nabi Ibrahim a.s
bersama Nabi Ismail bertungkus kumus untuk menjayakan pembinaannya dengan mengangkut
batu dari berbagai gunung.
Dalam sebuah kisah disebutkan apabila pembinaan Kaabah itu selesai, ternyata Nabi Ibrahim
masih merasakan kekurangan sebuah batu lagi untuk diletakkan di Kaabah.
Nabi Ibrahim berkata Nabi Ismail berkata, “Pergilah engkau mencari sebuah batu yang akan aku
letakkan sebagai penanda bagi manusia.”
Kemudian Nabi Ismail a.s pun pergi dari satu bukit ke satu bukit untuk mencari batu yang baik
dan sesuai. Ketika Nabi Ismail a.s sedang mencari batu di sebuah bukit, tiba-tiba datang
malaikat Jibril a.s memberikan sebuah batu yang cantik. Nabi Ismail dengan segera membawa
batu itu kepada Nabi Ibrahim a.s. Nabi Ibrahim a.s. merasa gembira melihat batu yang sungguh
cantik itu, beliau menciumnya beberapa kali. Kemudian Nabi Ibrahim a.s bertanya, “Dari mana
kamu dapat batu ini?”
Nabi Ismail berkata, “Batu ini kuterima daripada yang tidak memberatkan cucuku dan cucumu
(Jibril).”
Nabi Ibrahim mencium lagi batu itu dan diikuti oleh Nabi Ismail a.s. Sehingga sekarang Hajar
Aswad itu dicium oleh orang-orang yang pergi ke Baitullah. Siapa saja yang bertawaf di Kaabah
disunnahkan mencium Hajar Aswad. Beratus ribu kaum muslimin berebut ingin mencium Hajar
Aswad itu, yang tidak mencium cukuplah dengan memberikan isyarat lambaian tangan saja.
Ada riwayat menyatakan bahwa dulunya batu Hajar Aswad itu putih bersih, tetapi akibat
dicium oleh setiap orang yang datang menziarahi Kaabah, ia menjadi hitam seperti terdapat
sekarang. Wallahu a’alam.
Apabila manusia mencium batu itu maka timbullah perasaan seolah-olah mencium ciuman Nabi
Ibrahim dan Nabi Ismail. Ingatlah wahai saudara-saudaraku, Hajar Aswad itu merupakan tempat
diperkenan doa. Bagi yang ada kelapangan, berdoalah di sana, Insya Allah doanya akan
dikabulkan oleh Allah. Jagalah hati kita sewaktu mencium Hajar Aswad supaya tidak
menyengutukan Allah, sebab tipu daya syaitan kuat di Tanah Suci Mekah.
Ingatlah kata-kata Khalifah Umar bin Al-Khattab apabila beliau mencium batu itu (Hajar Aswad)
: “Aku tahu, sesungguhnya engkau hanyalah batu biasa. Andaikan aku tidak melihat Rasulullah
S.A.W menciummu, sudah tentu aku tidak akan melakukan (mencium Hajar Aswad).”
Unta Menjadi Hakim
Pada zaman Rasulullah s.a.w, ada seorang Yahudi yang menuduh orang Muslim mencuri
untanya. Maka dia datangkan empat orang saksi palsu dari golongan munafik. Nabi s.a.w lalu
memutuskan hukum unta itu milik orang Yahudi dan memotong tangan Muslim itu sehingga
orang Muslim itu kebingungan. Maka ia pun mengangkatkan kepalanya menengadah ke langit
seraya berkata, “Tuhanku, Engkau Maha Mengetahui bahwa sesungguhnya aku tidak mencuri
unta itu.”
Selanjutnya orang Muslim itu berkata kepada Nabi s.a.w, “Wahai Rasulullah, sungguh
keputusanmu itu adalah benar, akan tetapi mintalah keterangan dari unta ini.”
Kemudian Nabi s.a.w bertanya kepada unta itu, “Hai unta, milik siapakah engkau ini ?”
Unta itu menjawab dengan kata-kata yang fasih dan terang, “Wahai Rasulullah, aku adalah
milik orang Muslim ini dan sesungguhnya para saksi itu adalah dusta.”
Akhirnya Rasulullah s.a.w berkata kepada orang Muslim itu, “Hai orang Muslim, beritahukan
kepadaku, apakah yang engkau perbuat, sehingga Allah Taala menjadikan unta ini dapat
bercakap perkara yang benar.”
Jawab orang Muslim itu, “Wahai Rasulullah, aku tidak tidur di waktu malam sehingga lebih
dahulu aku membaca selawat ke atas engkau sepuluh kali.”
Rasulullah s.a.w bersabda,
“Engkau telah selamat dari hukum potong tanganmu di dunia dan selamat juga dari seksaan di
akhirat nantinya dengan sebab berkatnya engkau membaca selawat untukku.”
Memang membaca selawat itu sangat digalakkan oleh agama sebab pahala-pahalanya sangat
tinggi di sisi Allah. Lagi pula boleh melindungi diri dari segala macam bencana yang menimpa,
baik di dunia dan di akhirat nanti. Sebagaimana dalam kisah tadi, orang Muslim yang dituduh
mencuri itu mendapat perlindungan daripada Allah melalui seekor unta yang
menghakimkannya.
Kejujuran Seorang Saudagar Permata
Pada suatu hari, seorang saudagar perhiasan di zaman Tabiin bernama Yunus bin Ubaid,
menyuruh saudaranya menjaga kedainya kerana ia akan keluar solat. Ketika itu datanglah
seorang badwi yang hendak membeli perhiasan di kedai itu. Maka terjadilah jual beli di antara
badwi itu dan penjaga kedai yang diamanahkan tuannya tadi.
Satu barang perhiasan permata yang hendak dibeli harganya empat ratus dirham. Saudara
kepada Yunus menunjukkan suatu barang yang sebetulnya harga dua ratus dirham. Barang
tersebut dibeli oleh badwi tadi tanpa diminta mengurangkan harganya tadi. Ditengah jalan, dia
terserempak dengan Yunus bin Ubaid. Yunus bin Ubaid lalu bertanya kepada si badwi yang
membawa barang perhiasan yang dibeli dari kedainya tadi. Sememangnya dia mengenali barang
tersebut adalah dari kedainya. Saudagar Yunus bertanya kepada badwi itu, “Berapakah harga
barang ini kamu beli?”
Badwi itu menjawab, “Empat ratus dirham.”
“Tetapi harga sebenarnya cuma dua ratus dirham saja. Mari ke kedai saya supaya saya dapat
kembalikan wang selebihnya kepada saudara.” Kata saudagar Yunus lagi.
“Biarlah, ia tidak perlu. Aku telah merasa senang dan beruntung dengan harga yang empat ratus
dirham itu, sebab di kampungku harga barang ini paling murah lima ratus dirham.”
Tetapi saudagar Yunus itu tidak mahu melepaskan badwi itu pergi. Didesaknya juga agar badwi
tersebut balik ke kedainya dan bila tiba dikembalikan wang baki kepada badwi itu. Setelah
badwi itu beredar, berkatalah saudagar Yunus kepada saudaranya, “Apakah kamu tidak merasa
malu dan takut kepada Allah atas perbuatanmu menjual barang tadi dengan dua kali ganda?”
Marah saudagar Yunus lagi.
“Tetapi dia sendiri yang mahu membelinya dengan harga empat ratus dirham.” Saudaranya cuba
mempertahankan bahwa dia dipihak yang benar.
Kata saudagar Yunus lagi, “Ya, tetapi di atas belakang kita terpikul satu amanah untuk
memperlakukan saudara kita seperti memperlakukan terhadap diri kita sendiri.”
Jika kisah ini dapat dijadikan tauladan bagi peniaga-peniaga kita yang beriman, amatlah tepat.
Kerana ini menunjukkan peribadi seorang peniaga yang jujur dan amanah di jalan mencari
rezeki yang halal. Jika semuanya berjalan dengan aman dan tenteram kerana tidak ada
penipuan dalam perniagaan.
Dalam hal ini Rasulullah S.A.W bersabda, “Sesungguhnya Allah itu penetap harga, yang
menahan, yang melepas dan memberi rezeki dan sesungguhnya aku harap bertemu Allah di
dalam keadaan tidak seorang pun dari kamu menuntut aku lantaran menzalimi di jiwa atau
diharga.” (Diriwayat lima imam kecuali imam Nasa’i)
Auj Bin Unuq Dibinasakan Oleh Burung Hud-Hud
‘Auj bin Unuq adalah manusia yang berumur sehingga 4,500 tahun. Tinggi tubuh badannya di
waktu berdiri adalah seperti ketinggian air yang dapat menenggelamkan negeri pada zaman
Nabi Nuh a.s. Ketinggian air tersebut tidak dapat melebihi lututnya.
Ada yang mengatakan bahwa dia tinggal di gunung. Apabila dia merasa lapar, dia akan
menghulurkan tangannya ke dasar laut untuk menangkap ikan kemudian memanggangnya
dengan panas matahari. Apabila dia marah atas sesebuah negeri, maka dia akan mengencingi
negeri tersebut hinggalah penduduk negeri itu tenggelam di dalam air kencingnya.
Apabila Nabi Musa bersama kaumnya tersesat di kebun teh, maka ‘Auj bermaksud untuk
membinasakan Nabi Musa bersama kaumnya itu. Kemudian ‘Auj datang untuk memeriksa
tempat kediaman askar Nabi Musa a.s., maka dia mendapati beberapa tempat kediaman askar
Nabi Musa itu tidak jauh dari tempatnya. Kemudian dia mencabut gunung-gunung yang ada di
sekitarnya dan diletakkan di atas kepalanya supaya mudah untuk dicampakkan kepada askaraskar
Nabi Musa a.s.
Sebelum sempat ‘Auj mencampakkan gunung-gunung yang diunjung di atas kepalanya kepada
askar Nabi Musa a.s, Allah telah mengutuskan burung hud-hud dengan membawa batu berlian
dan meletakkannya di atas gunung yang dijunjung oleh ‘Auj. Dengan kekuasaan Allah, berlian
tersebut menembusi gunung yang dijunjung oleh ‘Auj sehinggalah sampai ke tengkuknya. ‘Auj
tidak sanggup menghilangkan berlian itu, akhirnya ‘Auj binasa disebabkan batu berlian itu.
Dikatakan bahwa ketinggian Nabi Musa a.s adalah empat puluh hasta dan panjang tongkatnya
juga empat puluh hasta dan memukulkan tongkatnya kepada ‘Auj tepat mengenai mata dan
kakinya. Ketika itu jatuhlah ‘Auj dengan kehendak Allah S.W.T dan akhirnya tidak dapat lari
daripada kematian sekalipun badannya tinggi serta memiliki kekuatan yang hebat.
Cinta Sejati Seorang Ibu Terhadap Anak-Anaknya
Wanita itu sudah tua, namun semangat perjuangannya tetap menyala seperti wanita yang
masih muda. Setiap tutur kata yang dikeluarkannya selalu menjadi pendorong dan bualan orang
disekitarnya. Maklumlah, ia memang seorang penyair dua zaman, maka tidak kurang pula
bercakap dalam bentuk syair. Al-Khansa bin Amru, demikianlah nama wanita itu. Dia
merupakan wanita yang terkenal cantik dan pandai di kalangan orang Arab. Dia pernah bersyair
mengenang kematian saudaranya yang bernama Sakhr :
“Setiap mega terbit, dia mengingatkan aku pada Sakhr, malang. Aku pula masih teringatkan dia
setiap mega hilang dii ufuk barat Kalaulah tidak kerana terlalu ramai orang menangis di
sampingku ke atas mayat-mayat mereka, nescaya aku bunuh diriku.”
Setelah Khansa memeluk Islam, keberanian dan kepandaiannya bersyair telah digunakan untuk
menyemarakkan semangat para pejuang Islam. Ia mempunyai empat orang putera yang
kesemuanya diajar ilmu bersyair dna dididik berjuang dengan berani. Kemudian puteranya itu
telah diserahkan untuk berjuang demi kemenangan dan kepentingan Islam. Khansa telah
mengajar anaknya sejak kecil lagi agar jangan takut menghadapi peperangan dan cabaran.
Pada tahun 14 Hijrah, Khalifah Umar Ibnul Khattab menyediakan satu pasukan tempur untuk
menentang Farsi. Semua Islam dari berbagai kabilah telah dikerahkan untuk menuju ke medan
perang, maka terkumpullah seramai 41,000 orang tentera. Khansa telah mengerahkan
keempat-empat puteranya agar ikut mengangkat senjata dalam perang suci itu. Khansa sendiri
juga ikut ke medan perang dalam kumpulan pasukan wanita yang bertugas merawat dan
menaikkan semangat pejuan tentera Islam.
Dengarlah nasihat Khansa kepada putera-puteranya yang sebentar lagi akan ke medan perang,
“Wahai anak-anakku! Kamu telah memilih Islam dengan rela hati. Kemudian kamu berhijrah
dengan sukarela pula. Demi Allah, yang tiada tuhan selain Dia, sesungguhnya kamu sekalian
adalah putera-putera dari seorang lelaki dan seorang wanita. Aku tidak pernah mengkhianati
ayahmu, aku tidak pernah memburuk-burukkan saudara-maramu, aku tidak pernah
merendahkan keturuna kamu, dan aku tidak pernah mengubah perhubungan kamu. Kamu telah
tahu pahala yang disediakan oleh Allah kepada kaum muslimin dalam memerangi kaum kafir
itu. Ketahuilah bahwasaya kampung yang kekal itu lebih baik daripada kampung yang binasa.”
Kemudian Khansa membacakan satu ayat dari surah Ali Imran yang bermaksud, “Wahai orang
yang beriman! Sabarlah, dan sempurnakanlah kesabaran itu, dan teguhkanlah kedudukan kamu,
dan patuhlah kepada Allah, moga-moga menjadi orang yang beruntung.” Putera-putera Khansa
tertunduk khusyuk mendengar nasihat bonda yang disayanginya.
Seterusnya Khansa berkata, “Jika kalian bangun esok pagi, insya Allah dalam keadaan selamat,
maka keluarlah untuk berperang dengan musuh kamu. Gunakanlah semua pengalamanmu dan
mohonlah pertolongan dari Allah. Jika kamu melihat api pertempuran semakin hebat dan kamu
dikelilingi oleh api peperangan yang sedang bergejolak, masuklah akmu ke dalamnya. Dan
dapatkanlah puncanya ketika terjadi perlagaan pertempurannya, semoga kamu akan berjaya
mendapat balasan di kampung yang abadi, dan tempat tinggal yang kekal.”
Subuh esoknya semua tentera Islam sudah berada di tikar sembahyang masing-masing untuk
mengerjakan perintah Allah iaitu solat Subuh, kemudian berdoa moga-moga Allah memberikan
mereka kemenangan atau syurga. Kemudian Saad bin Abu Waqas panglima besar Islam telah
memberikan arahan agar bersiap-sedia sebaik saja semboyan perang berbunyi. Perang satu
lawan satu pun bermula dua hari. Pada hari ketiga bermulalah pertempuran besar-besaran.
41,000 orang tentera Islam melawan tentera Farsi yang berjumlah 200,000 orang. Pasukan
Islam mendapat tentangan hebat, namun mereka tetap yakin akan pertolongan Allah .
Putera-putera Khansa maju untuk merebut peluang memasuki syurga. Berkat dorongan dan
nasihat dari bondanya, mereka tidak sedikit pun berasa takut. Sambil mengibas-ngibaskan
pedang, salah seorang dari mereka bersyair,
“Hai saudara-saudaraku! Ibu tua kita yang banyak pengalaman itu, telah memanggil kita
semalam dan membekalkan nasihat. Semua mutiara yang keluar dari mulutnya bernas dan
berfaedah. Insya Allah akan kita buktikan sedikit masa lagi.”
Kemudian ia maju menetak setiap musuh yang datang. Seterusnya disusul pula oleh anak kedua
maju dan menentang setiap musuh yang mencabar. Dengan semangat yang berapi-api ia
bersyair,
“Demi Allah! Kami tidak akan melanggar nasihat dari ibu tua kami Nasihatnya wajib ditaati
dengan ikhlas dan rela hati Segeralah bertempur, segeralah bertarung dan menggempur mushmusuh
bersama-sama Sehingga kau lihat keluarga Kaisar musnah.”
Anak Khansa yang ketiga pula segera melompat dengan beraninya dan bersyair,
“Sungguh ibu tua kami kuat keazamannya, tetap tegas tidak goncang Beliau telah menggalakkan
kita agar bertindak cekap dan berakal cemerlang Itulah nasihat seorang ibu tua yang
mengambil berat terhadap anak-anaknya sendiri Mari! Segera memasuki medan tempur dan
segeralah untuk mempertahankan diri Dapatkan kemenangan yang bakal membawakegembiraan
di dalam hati Atau tempuhlah kematian yang bakal mewarisi kehidupan yang abadi.”
Akhir sekali anak keempat menghunus pedang dan melompat menyusul abang-abangnya. Untuk
menaikkan semangatnya ia pun bersyair,
“Bukanlah aku putera Khansa’, bukanlah aku anak jantan Dan bukanlah pula kerana ‘Amru yang
pujiannya sudah lama terkenal Kalau aku tidak membuat tentera asing yang berkelompokkelompok
itu terjunam ke jurang bahay, dan musnah mangsa oleh senjataku.”
Bergelutlah keempat-empat putera Khansa dengan tekad bulat untuk mendapatkan syurga
diiringi oleh doa munajat bondanya yang berada di garis belakang. Pertempuran terus hebat.
Tentera Islam pada mulanya kebingungan dan kacau kerana pada mulanya tentera Farsi
menggunakan tentera bergajah di barisan hadapan, sementara tentera berjalan kaki berlindung
di belakang binatang tahan lasak itu. Namun tentera Islam dapat mencederakan gajah-gajah itu
dengan memanah mata dan bahagian-bahagian lainnya. Gajah yang cedera itu marah dengan
menghempaskan tuan yang menungganginya, memijak-mijak tentera Farsi yang lannya.
Kesempatan ini digunakan oleh pihak Islam untuk memusnahkan mereka. Panglima perang
bermahkota Farsi dapat dipenggal kepalanya, akhirnya mereka lari lintang-pukang
menyeberangi sungai dan dipanah oleh pasukan Islam hingga air sungai menjadi merah. Pasukan
Farsi kalah teruk, dari 200,000 tenteranya hanya sebahagian kecil saja yang dapat
menyelamatkan diri.
Umat Islam lega. Kini mereka mengumpul dan mengira tentera Islam yang gugur. Ternyata yang
beruntung menemui syahid di medan Kadisia itu berjumlah lebih kurang 7,000 orang. Dan
daripada 7,000 orang syuhada itu terbujur empat orang adik-beradik Khansa. Seketika itu juga
ramailah tentera Islam yang datang menemui Khansa memberitahukan bahwa keempat-empat
anaknya telah menemui syahid. Al-Khansa menerima berita itu dengan tenang, gembira dan
hati tidak bergoncang. Al-Khansa terus memuji Allah dengan ucapan,
“Segala puji bagi Allah, yang telah memuliakanku dengan mensyahidkan mereka, dan aku
mengahrapkan darii Tuhanku, agar Dia mengumpulkan aku dengan mereka di tempat tinggal
yang kekal dengan rahmat-Nya!”
Al-Khansa kembali semula ke Madinah bersama para perajurit yang masih hidup dengan
meninggalkan mayat-mayat puteranya di medan pertempuran Kadisia. Dari peristiwa peperanan
itu pula wanita penyair ini mendapat gelaran kehormatan ‘Ummu syuhada yang ertinya ibu
kepada orang-orang yang mati syahid.”
Nabi Idris Dan Pedoman Hidup
Nabi Idris a.s adalah keturunan keenam Nabi Adam, putera dari Yazid bin Mihla’iel bin Qoinan
bin Anusy bin Syith bin Adam a.s dan dia adalah keturunan pertama yang dikurniakan kenabian
setelah Adam dan Syith.
Nabi Idris a.s mengikut sementara riwayat bermukim di Mesir, di mana ia berdakwah untuk
agama Allah mengajarkan tauhid dan beribadah menyembah Allah serta memberi beberapa
pedoman hidup bagi pengikut-pengikut agar menyelamatkan diri dari siksaan di akhirat dan
kehancuran serta kebinasaan di dunia. Ia hidup sampai berusia 82 tahun.
Di antara beberapa nasihat dan kata-kata mutiaranya ialah :-
1. Kesabaran yang disertai iman kepada Allah memebawa kemenangan.
2. Orang yang bahagia adalah orang yang merendah diri dan mengharapkan syafaat dari
Tuhannya dengan amal-amal solehnya.
3. Bila kamu memohon sesuatu daripada Allah dan berdoa, maka ikhlaskanlah niatmu.
Demikian pula puasa dan sembahnyangmu.
4. Janganlah bersumpah dengan keadaan kamu berdusta dan janganlah menuntut sumpah
dari orang yang berdusta agar kamu tidak menyekutui mereka dalam dosa.
5. Bertaatlah kepada raja-rajamu dan tunduklah kepada pembesar-pembesarmu serta
penuhilah selalu mulut-mulutmu dengan ucapan syukur dan puji kepada Allah.
6. Janganlah mengiri orang yang mujur nasibnya kerana mereka tidak akan banyak dan
lama menikmati kemujuran nasibnya.
7. Barangsiapa melampaui kesederhanaan, tidak suatupun akan memuaskannya.
8. Tanpa membahagi-bahagikan nikmat yang diperolehi, seseorang tidak dapat bersyukur
kepada Allah atau nikmat-nikmat yang diperolehinya itu.
Lima Belas Bukti Keimanan
Al-Hakim meriwayatkan Alqamah bin Haris r.a berkata, aku datang kepada Rasulullah s.a.w
dengan tujuh orang dari kaumku. Kemudian setelah kami beri salam dan beliau tertarik
sehingga beliau bertanya, “Siapakah kamu ini ?”
Jawab kami, “Kami adalah orang beriman.” Kemudian baginda bertanya, “Setiap perkataan ada
buktinya, apakah bukti keimanan kamu ?” Jawab kami, “Buktinya ada lima belas perkara. Lima
perkara yang engkau perintahkan kepada kami, lima perkara yang diperintahkan oleh utusanmu
kepada kami dan lima perkara yang kami terbiasakan sejak zaman jahiliyyah ?”
Tanya Nabi s.a.w, “Apakah lima perkara yang aku perintahkan kepada kamu itu ?”
Jawab mereka, “Kamu telah perintahkan kami untuk beriman kepada Allah, percaya kepada
Malaikat-Nya, Kitab-kitab-Nya, Rasul-rasul-Nya, percaya kepada takdir Allah yang baik mahupun
yang buruk.”
Selanjutnya tanya Nabi s.a.w, “Apakah lima perkara yang diperintahkan oleh para utusanku itu
?”
Jawab mereka, “Kami diperintahkan oleh para utusanmu untuk bersaksi bahwa tidak ada Tuhan
selain Allah dan engkau adalah utusan Allah, hendaknya kami mendirikan solat wajib,
mengerjakan puasa di bulan Ramadhan, menunaikan zakat dan berhaji bila mampu.”
Tanya Nabi s.a.w selanjutnya, “Apakah lima perkara yang kamu masih terbiasakan sejak zaman
jahiliyyah ?” Jawab mereka, “Bersyukur di waktu senang, bersabar di waktu kesusahan, berani
di waktu perang, redha pada waktu kena ujian dan tidak merasa gembira dengan sesuatu
musibah yang menimpa pada musuh.” Mendengar ucapan mereka yang amat menarik ini, maka
Nabi s.a.w berkata, “Sungguh kamu ini termasuk di dalam kaum yang amat pandai sekali dalam
agama mahupun dalam tatacara berbicara, hampir saja kamu ini serupa dengan para Nabi
dengan segala macam yang kamu katakan tadi.”
Kemudian Nabi s.a.w selanjutnya, “Mahukah kamu aku tunjukkan kepada lima perkara amalan
yang akan menyempurnakan dari yang kamu punyai ? Janganlah kamu mengumpulkan sesuatu
yang tidak akan kamu makan. Janganlah kamu mendirikan rumah yang tidak akan kamu
tempati, janganlah kamu berlumba-lumba dalam sesuatu yang bakal kamu tinggalkan,,
berusahalah untuk mencari bekal ke dalam akhirat.”
Kain Kafan Rasulullah S.A.W
Seorang wanita datang kepada Rasulullah S.A.W. Ia menyerahkan kain yang ditenunnya sendiri
dan diserahkan kepada Nabi S.A.W sebagai rasa cintanya kepada Rasul. Dengan senang hati
rasulullah menerima pemberian itu dan memakainya. Dengan memakai kain pemberian wanita
itu, Nai keluar menemui sahabatnya. Salah seorang daripada sahabat melihat begitu indahnya
kain yang dipakai Nabi, lau berkata, “Wahai Rasulullah, alangkah indahnya kain yang engkau
pakai itu. Betapa senangnya jika aku memakainya,” ujarnya.
“Baiklah,” jawab Nabi S.A.W ringkas.
Setelah keluar dari suatu majlis, Rasulullah S.A.W datang lagi ke tempat itu, tetapi tidak lagi
menggunakan kain tenun yang baru dipakai itu. Kain pemberian wanita itu berlipat di
tangannya, dan kemudian diserahkan kepada sahabat yang memujinya tadi.
“Terimalah kain ini dan pakailah,” ujar Rasululah S.A.W.
Melihat peristiwa itu, ramai sahabat yang mencela lelaki itu. Kain pemberian wanita itu sangat
disenangi Nabi kerana itu dipakainya, tetapi Nabi tidak pernah menolak permintaan seseorang.
“Mengapa engkau masih memintanya ?” sungut para sahabat.
Apa jawab sahabat yang meminta kain kepada Rasulullah S.A.W, “Saya minta kain itu bukan
untuk saya pakai, melainkan untuk saya gunakan untuk kain kafanku.”
RAHSIA KHUSYUK DALAM SEMBAHYANG
Seorang ahli ibadah bernama Isam bin Yusuf, dia sangat warak dan sangat khusyuk solatnya.
Namun dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk dan selalu bertanya kepada
orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu
dirasakan kurang khusyuk.
Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim Al-Isam dan bertanya :
“Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan solat?”
Hatim berkata : “Apabila masuk waktu solat aku berwudhu’ zahir dan batin.”
Isam bertanya, “Bagaimana wudhu’ zahir dan batin itu?”
Hatim berkata, “Wudhu’ zahir sebagaimana biasa, iaitu membasuh semua anggota wudhu’
dengan air. Sementara wudhu’ batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :-
1. bertaubat
2. menyesali dosa yang dilakukan
3. tidak tergila-gilakan dunia
4. tidak mencari / mengharap pujian orang (riya’)
5. tinggalkan sifat berbangga
6. tinggalkan sifat khianat dan menipu
7. meninggalkan sifat dengki
Seterusnya Hatim berkata, “Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan
menghadap kiblat. Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku bayangkan Allah ada di
hadapanku, syurga di sebelah kananku, neraka di sebelah kiriku, malaikat maut berada di
belakangku, dan aku bayangkan pula bahwa aku seolah-olah berdiri di atas titian ‘Sirratul
Mustaqim’ dan aku menganggap bahwa solatku kali ini adalah solat terakhirku, kemudian aku
berniat dan bertakbir dengan baik.
Setiap bacaan dan doa dalam solat kufaham maknanya, kemudian aku ruku’ dan sujud dengan
tawadhu’, aku bertasyahhud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas.
Beginilah aku bersolat selama 30 tahun.”
Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya yang kurang baik
bila dibandingkan dengan Hatim.
Kisah Dari Kitab Allah Yang Dahulu
Suatu ketika Rasulullah s.a.w telah ditanya tentang suhuf yang diturunkan kepada suhuf Nabi
Allah Musa a.s.
Rasulullah s.a.w berkata, “Sebahagian daripada kandungan suhuf Nabi Musa a.s :-
1. Aku heran pada orang yang telah meyakinkan akan datangnya kematian (yakin dirinya
akan mati dan ditanya tentang amalannya), tetapi mengapa mereka merasa seronok
dan gembira di dunia (tidak membuat persediaan).
2. Aku heran kepada orang yang telah meyakini akan adanya qadar (ketentuan) Allah,
tetapi mengapa mereka marah-marah (bila sesuatu musibah menimpa dirinya).
3. Aku heran pada orang yang telah meyakini akan adanya hisab (hari pengiraan amal baik
dan buruk), tetapi mengapa mereka tidak berbuat kebaikan?”
Rasulullah s.a.w ditanya pula tentang sebahagian daripada kitab Taurat, Nabi berkata, “Antara
kandungannya ialah :-
1. Wahai anak Adam, janganlah kau merasa khuatir akan kekuasaan (pangkat), selagi
kekuasaanKu kekal abadi iaitu tidak akan hilang selamanya.
2. Wahai anak Adam, sesungguhnya Kami menciptakan kamu adalah untuk beribadah
kepadaKu, maka dari itu janganlah kamu mensia-siakan (menghabiskan masamu untuk
berhibur saja).
3. Wahai anak Adam, Kami tidak mengira akan amalanmu yang akan dilakukan esok, oleh
itu janganlah kamu cemas akan rezekimu untuk esok.
4. Wahai anak Adam, sesungguhnya bagi kamu ada kewajipan dan ketentuan rezeki,
sekalipun kamu mengabaikan kewajipanmu terhadapKu, namun Aku tidak akan
mengabaikan rezeki yang telah ditentukan untukmu.
5. Wahai anak Adam, sesungguhnya jika kamu redha pada apa-apa yang telah aku berikan
kepadamu, maka kamu akan merasakan bahagia zahir dan batin. Tetapi jika kamu tidak
redha dengan apa-apa yang telah Aku berikan itu, maka kamu akan dikuasai oleh dunia
sehingga kamu akan melompat-lompat dan melenting kepanasan di padang pasir yang
panas. Demi Keagungan dan KemuliaanKu, ketika itu pun kau tidak akan memperolehi
apa-apa selain yang telah aku tetapkan, malahan engkau termasuk di dalam golongan
orang yang tercela di sisiKu.”
Kisah Perlawanan Antara Seorang Lelaki Dan Iblis
Suami isteri itu hidup tenteram mula-mula. Meskipun melarat, mereka taat kepada perintah
Tuhan. Segala yang dilarang Allah dihindari, dan ibadah mereka tekun sekali. Si Suami adalah
seorang yang alim yang taqwa dan tawakkal. Tetapi sudah beberapa lama isterinya mengeluh
terhadap kemiskinan yang tiada habis-habisnya itu. Ia memaksa suaminya agar mencari jalan
keluar. Ia membayangkan alangkah senangnya hidup jika segala-galanya serba cukup.
Pada suatu hari, lelaki yang alim itu berangkat ke ibu kota, mahu mencari pekerjaan. Di tengah
perjalanan is melihat sebatang pohon besar yang tengah dikerumuni orang. Is mendekat.
Ternyata orang-orang itu sedang memuja-muja pohon yang konon keramat dan sakti itu.
Banyak juga kaum wanita dan pedagang-pedagang yang meminta-minta agar suami mereka
setia atau dagangnya laris.
“Ini syirik,” fikir lelaki yang alim tadi. “Ini harus dibanteras habis. Masyarakat tidak boleh
dibiarkan menyembah serta meminta selain Allah.” Maka pulanglah dia terburu. Isterinya heran,
mengapa secepat itu suaminya kembali. Lebih heran lagi waktu dilihatnya si suami mengambil
sebilah kapak yang diasahnya tajam. Lantas lelaki alim tadi bergegas keluar. Isterinya bertanya
tetapi ia tidak menjawab. Segera dinaiki keldainya dan dipacu cepat-cepat ke pohon itu.
Sebelum sampai di tempat pohon itu berdiri, tiba-tiba melompat sesusuk tubuh tinggi besar dan
hitam. Dia adalah iblis yang menyerupai sebagi manusia.
“Hai, mahu ke mana kamu?” tanya si iblis.
Orang alim tersebut menjawab, “Saya mahu menuju ke pohon yang disembah-sembah orang
bagaikan menyembah Allah. Saya sudah berjanji kepada Allah akan menebang roboh pohon
syirik itu.”
“Kamu tidak ada apa-apa hubungan dengan pohon itu. Yang penting kamu tidak ikut-ikutan
syirik seperti mereka. Sudah pulang saja.”
“Tidak boleh, kemungkaran mesti dibanteras,” jawab si alim bersikap tegas.
“Berhenti, jangan teruskan!” bentak iblis marah.
“Akan saya teruskan!”
Kerana masing-masing tegas pada pendirian, akhirnya terjadilah perkelahian antara orang alim
tadi dengan iblis. Kalau melihat perbezaan badannya, seharusnya orang alim itu dengan mudah
boleh dibinasakan. Namun ternyata iblis menyerah kalah, meminta-minta ampun. Kemudian
dengan berdiri menahan kesakita dia berkata, “Tuan, maafkanlah kekasaran saya. Saya tak
akan berani lagi mengganggu tuan. Sekarang pulanglah. Saya berjanji, setiap pagi, apabila
Tuan selesai menunaikan sembahyang Subuh, di bawah tikar sembahyang Tuan saya sediakan
wang emas empat dinar. Pulang saja berburu, jangan teruskan niat Tuan itu dulu,”
Mendengar janji iblis dengan wang emas empat dinar itu, lunturlah kekerasan tekad si alim
tadi. Ia teringatkan isterinya yang hidup berkecukupan. Ia teringat akan saban hari rungutan
isterinya. Setiap pagi empat dinar, dalam sebulan saja dia sudah boleh menjadi orang kaya.
Mengingatkan desakan-desakan isterinya itu maka pulanglah dia. Patah niatnya semula hendak
membanteras kemungkaran.
Demikianlah, semnejak pagi itu isterinya tidak pernah marah lagi. Hari pertama, ketika si alim
selesai sembahyang, dibukanya tikar sembahyangnya. Betul di situ tergolek empat benda
berkilat, empat dinar wang emas. Dia meloncat riang, isterinya gembira. Begitu juga hari yang
kedua. Empat dinar emas. Ketika pada hari yang ketiga, matahari mulai terbit dan dia
membuka tikar sembahyang, masih didapatinya wang itu. Tapi pada hari keempat dia mulai
kecewa. Di bawah tikar sembahyangnya tidak ada apa-apa lagi keculai tikar pandan yang
rapuh. Isterinya mulai marah kerana wang yang kelmarin sudah dihabiskan sama sekali.
Si alim dengan lesu menjawab, “Jangan khuatir, esok barangkali kita bakal dapat lapan dinar
sekaligus.”
Keesokkan harinya, harap-harap cemas suami-isteri itu bangun pagi-pagi. Selesai sembahyang
dibuka tikar sejadahnya kosong.
“Kurang ajar. Penipu,” teriak si isteri. “Ambil kapak, tebanglah pohon itu.”
“Ya, memang dia telah menipuku. Akan aku habiskan pohon itu semuanya hingga ke ranting dan
daun-daunnya,” sahut si alim itu.
Maka segera ia mengeluarkan keldainya. Sambil membawa kapak yang tajam dia memacu
keldainya menuju ke arah pohon yang syirik itu. Di tengah jalan iblis yang berbadan tinggi
besar tersebut sudah menghalang. Katanya menyorot tajam, “Mahu ke mana kamu?” herdiknya
menggegar.
“Mahu menebang pohon,” jawab si alim dengan gagah berani.
“Berhenti, jangan lanjutkan.”
“Bagaimanapun juga tidak boleh, sebelum pohon itu tumbang.”
Maka terjadilah kembali perkelahian yang hebat. Tetapi kali ini bukan iblis yang kalah, tapi si
alim yang terkulai. Dalam kesakitan, si alim tadi bertanya penuh heran, “Dengan kekuatan apa
engkau dapat mengalahkan saya, padahal dulu engkau tidak berdaya sama sekali?”
Iblis itu dengan angkuh menjawab, “Tentu saja engkau dahulu boleh menang, kerana waktu itu
engkau keluar rumah untuk Allah, demi Allah. Andaikata kukumpulkan seluruh belantaraku
menyerangmu sekalipun, aku takkan mampu mengalahkanmu. Sekarang kamu keluar dari
rumah hanya kerana tidak ada wang di bawah tikar sejadahmu. Maka biarpun kau keluarkan
seluruh kebolehanmu, tidak mungkin kamu mampun menjatuhkan aku. Pulang saja. Kalau
tidak, kupatahkan nanti batang lehermu.”
Mendengar penjelasan iblis ini si alim tadi termangu-mangu. Ia merasa bersalah, dan niatnya
memang sudah tidak ikhlas kerana Allah lagi. Dengan terhuyung-hayang ia pulang ke rumahnya.
Dibatalkan niat semula untuk menebang pohon itu. Ia sedar bahwa perjuangannya yang
sekarang adalah tanpa keikhlasan kerana Allah, dan ia sedar perjuangan yang semacam itu
tidak akan menghasilkan apa-apa selain dari kesiaan yang berlanjutan . Sebab tujuannya adalah
kerana harta benda, mengatasi keutamaan Allah dan agama. Bukankah bererti ia
menyalahgunakan agama untuk kepentingan hawa nafsu semata-mata ?
“Barangsiapa di antaramu melihat sesuatu kemungkaran, hendaklah (berusaha) memperbaikinya
dengan tangannya (kekuasaan), bila tidak mungkin hendaklah berusaha memperbaikinya
dengan lidahnya (nasihat), bila tidak mungkin pula, hendaklah mengingkari dengan hatinya
(tinggalkan). Itulah selemah-lemah iman.”
Hadith Riwayat Muslim
KISAH ASAL USUL BEKAS TAPAK KAKI NABI IBRAHIM A.S (MAQAM)
Setelah Nabi Ismail bersetuju untuk membantu Nabi Ibrahim membangunkan Kaabah, maka
Nabi Ibrahim bersama dengan anaknya pun mula membina Kaabah setelah Allah S.W.T
menunjukkan kepada mereka tempat yang harus dibina Baitullah itu.
Ada dua riwayat yang mengatakan bahwa Allah S.W.T meninggikan tapak Baitullah sebelum
dibina oleh Nabi Ibrahim dan anaknya, tapak Baitullah tidak terkena bala bencana taufan
sewaktu taufan besar melanda.
Satu riwayat lagi mengatakan bahwa tapak Baitullah itu telah runtuh dalam taufan besar
sepertimana runtuhnya binaan-binaan besar yang lain. Setelah peristiwa taufan besar melanda
maka sesungguhnya tidak ada orang lain yang mulakan pembinaannya semula kecuali Nabi
Ibrahim dan anaknya.
Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail memulakan pembinaan Baitullah. Nabi Ibrahim menyusun naik
batu sementara Nabi Ismail pula mengutip batu-batu besar seperti yang difirman oleh Allah
S.W.T yang bermaksud, “Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim bersama-sama anaknya Nabi Ismail
meninggikan binaan (tapak) Baitullah (Kaabah) sambil keduanya berdoa dengan berkata, Wahai
Tuhan kami! Terimalah, daripada kami amal kami sesungguhnya Engkau amat mendengar lagi
Amat Mengetahui.” (surah al-Baqarah ayat 127).
Apabila binaan sudah meninggi, Nabi Ismail, menghulurkan batu besar yang cukup tinggi dan
diambil oleh Nabi Ibrahim dan membina Baitullah sehingga ia siap pembinaannya. Maka dengan
kehendak Allah S.W.T sebaik saja Nabi Ibrahim meletakkan kakinya di batu besar itu, maka
terlekatlah tapak kaki Nabi Ibrahim sepertimana dapat kita melihatnya sehingga hari ini dekat
Baitullah. Dan ini adalah suatu tanda kebesaran Allah S.W.T.
Apabila agama Islam datang, Allah S.W.T mensyariatkan untuk bersembahyang di belakang
maqam Ibrahim sepertimana firman Allah yang bermaksud, “Dan jadikanlah oleh kamu maqam
Ibrahim itu tempat sembahyang.” (surah al-Baqarah ayat 125).
Yang dikatakan maqam Nabi Ibrahim itu adalah kedua belah bekas tapak kaki beliau dan bukan
kubur Nabi Ibrahim.
Setelah selesai pembinaan Baitullah, maka Allah S.W.T memerintahkan Nabi Ibrahim memberi
kebenaran kepada umat manusia menunaikan haji di Baitullah. Firman Allah S.W.T yang
bermaksud, “Dan serulah umat manusia untuk datang mengerjakan haji, nescaya mereka akan
datang ke (Rumah Allah)mu dengan berjalan kaki, dengan berkenderaan berjenis-jenis unta
yang kurus, yang datangnya dari berbagai jalan (ceruk rantau) yang jauh.” (surah al-Haj ayat
27).
Setelah itu Nabi Ibrahim naik ke gunung (Jabal) Abi Qubais satu gunung yang paling dekat
dengan baitullah dan di sana beliau memanggil dengan nama Allah, “Wahai sekalian manusia,
sesungguhnya Tuhan kamu telah membina satu rumah-Nya bagi kamu, oleh itu hendaklah kamu
semua tunaikan haji di sana.”
Nabi Ibrahim menyeru ke kanan dan ke kiri seolah-olah orang melaungkan azan. Allah S.W>T
menyampaika seruan Nabi Ibrahim a.s pada setiap orang yang diciptakan dalam bacaan talbiah
dan itulah pernyataan semua orang yang mengerjakan fardhu haji, kerana haji itu tidak akan
sah tanpa talbiah.
Bacaan talbiah antara lainnya, “Labbaikallahhummalabbaik” yang bermakna, aku datang untuk
menunaikan panggilan-Mu ya Allah.
Menunaikan haji adalah salah satu rukun Islam, oleh itu hendaklah kita menunaikannya apabila
kita sudah mampu melaksanakannya. Banyak orang menunaikan haji, tetapi sekembali mereka
dari menunaikan haji yang sangat menyedihkan ialah terdapat juga orang yang melakukan
maksiat lebih teruk dari masa sebelum menunaikan haji. Oleh itu, hendaklah kita mulakan
dengan sembahyang, puasa, zakat dan seterusnya menunaikan haji.
Kalau kita menunaikan haji tanpa mengerjakan sembahyang lima waktu maka sia-sia saja haji
yang kita lakukan sebab ia tidak akan diterima oleh Allah S.W.T. Dan ini adalah salah satu
punca mereka yang kembali dari menunaikan haji melakukan bermacam-macam maksiat.
Bagi mereka yang mendapat kenikmatan haji mereka ini tidak akan berani melakukan kerjakerja
yang dimurkai oleh Allah S.W.T sebaliknya mereka akan berusaha untuk menjadi muslim
yang sempurna. Tanpa mengerjakan sembahyang, maka semua kerja-kerja yang berbentuk
amal, sedekah, zakat dan sebagainya semuanya itu tidak akan diterima oleh Allah S.W.T.
Kesabaran Seorang Perempuan Yang Kerasukan
Ata’ bin Abi rabah berkata, Ibnu Abbas r.a telah bertanya kepadanya, “Mahukah aku tunjukkan
kepada engkau seorang perempuan ahli syurga ?”
Jawab Ata, “Bahkan, siapakah perempuan itu ?”
Ibnu Abbas berkata, “Perempuan hitam itu telah menemui Rasulullah s.a.w mengadu ia telah
dirasuk.”
Sabda Rasulullah s.a.w kepada perempuan itu, “Jika engkau tahan dan sanggup bersabar maka
syurga bagimu, sekiranya engkau tidak tahan dan tidak sanggup bersabar aku akan mendoakan
engkau supayaaaaaaaaaaaaaaa engkau pulih segar.”
Jawab perempuan itu, “Aku tahan dan sanggup bersabar (maka baginya syurga) sekian tercatit
dalam kitab sahih Bukhari dan Muslim. Dari sini dapatlah kita satu keterangan, bahwa penyakit
sarak atau rasukan bukanlah ia sesuatu yang baru tetapi telah diketahui sejak zaman berzaman
dan zaman Nabi dan sahabat.
PERBUALAN ANTARA RASULULLAH S.A.W DENGAN IBLIS
Telah diceritakan bahwa Allah S.W.T telah menyuruh iblis datang kepada Nabi Muhammad
s.a.w agar menjawab segala pertanyaan yang baginda tanyakan padanya. Pada suatu hari Iblis
pun datang kepada baginda dengan menyerupai orang tua yang baik lagi bersih, sedang
ditangannya memegang tongkat.
Bertanya Rasulullah s.a.w, “Siapakah kamu ini ?”
Orang tua itu menjawab, “Aku adalah iblis.”
“Apa maksud kamu datang berjumpa aku ?”
Orang tua itu menjawab, “Allah menyuruhku datang kepadamu agar kau bertanyakan
kepadaku.”
Baginda Rasulullah s.a.w lalu bertanya, “Hai iblis, berapa banyakkah musuhmu dari kalangan
umat-umatku ?”
Iblis menjawab, “Lima belas.”
1. Engkau sendiri hai Muhammad.
2. Imam dan pemimpin yang adil.
3. Orang kaya yang merendah diri.
4. Pedagang yang jujur dan amanah.
5. Orang alim yang mengerjakan solat dengan khusyuk.
6. Orang Mukmin yang memberi nasihat.
7. Orang yang Mukmin yang berkasih-sayang.
8. Orang yang tetap dan cepat bertaubat.
9. Orang yang menjauhkan diri dari segala yang haram.
10. Orang Mukmin yang selalu dalam keadaan suci.
11. Orang Mukmin yang banyak bersedekah dan berderma.
12. Orang Mukmin yang baik budi dan akhlaknya.
13. Orang Mukmin yang bermanfaat kepada orang.
14. Orang yang hafal al-Qur’an serta selalu membacanya.
15. Orang yang berdiri melakukan solat di waktu malam sedang orang-orang lain semuanya
tidur.
Kemudian Rasulullah s.a.w bertanya lagi, “Berapa banyakkah temanmu di kalangan umatku ?”
Jawab iblis, “Sepuluh golongan :-
1. Hakim yang tidak adil.
2. Orang kaya yang sombong.
3. Pedagang yang khianat.
4. Orang pemabuk/peminum arak.
5. Orang yang memutuskan tali persaudaraan.
6. Pemilik harta riba’.
7. Pemakan harta anak yatim.
8. Orang yang selalu lengah dalam mengerjakan solat/sering meninggalkan solat.
9. Orang yang enggan memberikan zakat/kedekut.
10. Orang yang selalu berangan-angan dan khayal dengan tidak ada faedah.
Mereka semua itu adalah sahabat-sahabatku yang setia.”
Itulah di antara perbualan Nabi dan iblis. Sememangnya kita maklum bahwa sesungguhnya Iblis
itu adalah musuh Allah dan manusia. Dari itu hendaklah kita selalu berhati-hati jangan sampai
kita menjadi kawan iblis, kerana sesiapa yang menjadi kawan iblis bermakna menjadi musuh
Allah. Demikianlah sebaliknya, sesiapa yang menjadi musuh iblis bererti menjadi kawan kekasih
Allah.
Antara Sabar Dan Mengeluh
Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram.
Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya.
“Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu,tidak lain kerana
itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati.”
Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, “Apakah katamu hai
saudaraku ? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana
risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini.”
Abu Hassan bertanya, “Bagaimana hal yang merisaukanmu ?”
Wanita itu menjawab, “Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban,
dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih
menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar
berkata pada adiknya, “Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah
menyembelih kambing ?”
Jawab adiknya, “Baiklah kalau begitu ?”
Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa
ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia
dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan
ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju
ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke
badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah
berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya.
Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua.”
Lalu Abul Hassan bertanya, “Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang
sangat hebat itu ?”
Wanita itu menjawab, “Tiada seorang pun yang dapat membedakan antara sabar dengan
mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeda. Adapun sabar
dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun
mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka.”
Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat
digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada
Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah. Kerana itu Rasulullah s.a.w
bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi,:
” Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil keksaihnya dari ahli dunia
kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya.”
Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana
itu Rasulullah s.a.w bersabda,:
” Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina
nasab orang.”
Dan sabdanya pula, ” Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh,
jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka.”
(Riwayat oleh Imam Majah)
Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.
Kisah Nabi Salleh A.S Dan Unta Dari Batu Karang
Nabi Salleh a.s sedar akan tentangan akan kaumnya yang menuntut bukti daripadanya berupa
mukjizat itu, adalah bertujuan untuk menghilangkan pengaruhnya dan mengikis habis
kewibawaannya di mata kaumnya terutama para pengikutnya. Bila ia gagal memenuhi tuntutan
tersebut, Nabi Salleh membalas tentangan mereka dengan menuntut janji dari mereka, bila ia
berhasil mendatangkan mukjizat yang mereka minta, bahwa mereka akan meninggalkan agama
dan penyembahan mereka dan akan mengikut Nabi Salleh dan beriman kepadanya.
Sesuai dengan permintaan dan petunjuk pemuka-pemuka kaum Tsamud, berdoalah Nabi Salleh
a.s memohon kepada Allah agar memberikan suatu mukjizat kebenearan risalahnya dan
sekaligus mematahkan perlawanan dan tentangan kaumnya yang masih degil itu. Ia memohon
dari Allah dengan kekuasasan-Nya menciptakan seekor unta betina, dikeluarkannya dari perut
sebuah batu karang besar yang terdapat di sisi sebuah bukit yang mereka tunjuk.
Maka sejurus kemudia, dengan izin Allah Yang Maha Kuasa lagi Maha Pencipta, terbelahlah batu
karang yang ditunjuk itu keluar dari perutnya seekor unta betina. Dengan menunjuk kepada
binatang yang baru keluar dari perut batu karang. “Inilah dia unta Allah, janganlah kamu
ganggu dan biarkan giliran untuk mendapatkan air minum bagimu dan bagi ternakanmu juga
dan ketahuilah bahwa Allah akan menurunkan azab-Nya bila kamu sampai mengganggu binatang
ini.”
Syahdan, maka bekeliaranlah sang unta di ladang-ladang memakan rumput sesauka hatinya
tanpa mendapat gangguan. Dan disaat giliran minumnya tiba, pergilah unta itu ke sebuah perigi
dan minumlah sepuas hatinya. Dan pada hari-hari giliran unta Nabi Salleh a.s datang minum,
tiada seekor binatang lain menghampirinya, hal mana menimbulkan rasa tidak senang pada
pemilik-pemilik binatang-binatang itu yang makin hari makin merasa bahwa adanya unta Nabi
Salleh di tengah-tengah mereka itu merupakan gangguan. Laksana duri yang melintang di dalam
kerongkong.
Dengan berhasilnya Nabi Salleh a.s mendatangkan mukjizat yang mereka tuntut, gagallah
pemuka kaum Tsamud dalam usahanya menjatuhkan kehormatan dan menghilangkan pengaruh
Nabi Salleh, bahkan sebaliknya telah menambah tebal kepercayaan para pengikutnya dan
menghilangkan keraguan dari kaumnya. Maka dihasutlah oleh mereka pemilik-pemilik ternak
yang merasa jengkel dan tidak senang dengan adanya unta Nabi Salleh yang bermaharajalela di
ladang dan kebun-kebun mereka serta ditakuti oleh binatang-binatang peliharaannya.
“Barangsiapa segan mengikuti jejak sunnahku, maka tiadalah ia termasuk dalam golonganku.”
Hadith Riwayat Muslim
Dipotong Tangan Kerana Memberi Sedekah
Dikisahkan bahwa semasa berlakunya kekurangan makanan dalam kalangan Bani Israel, maka
lalulah seorang fakir menghampiri rumah seorang kaya dengan berkata, “Sedekahlah kamu
kepadaku dengan sepotong roti dengan ikhlas kerana Allah S.W.T.”
Setelah fakir miskin itu berkata demikian maka keluarlah anak gadis orang kaya, lalau
memberikan roti yang masih panas kepadanya. Sebaik saja gadis itu memberikan roti tersebut
maka keluarlah bapa gadis tersebut yang bakhil itu terus memotong tangan kanan anak
gadisnya sehingga putus. Semenjak dari peristiwa itu maka Allah S.W.T pun mengubah
kehidupan orang kaya itu dengan menarik kembali harta kekayaannya sehingga dia menjadi
seorang yang fakir miskin dan akhirnya dia meninggal dunia dalam keadaan yang paling hina.
Anak gadis itu menjadi pengemis dan meminta-minta dari satu rumah ke rumah. Maka pada
suatu hari anak gadis itu menghampiri rumah seorang kaya sambil meminta sedekah, maka
keluarlah seorang ibu dari rumah tersebut. Ibu tersebut sangat kagum dengan kecantikannya
dan mempelawa anak gadis itu masuk ke rumahnya. Ibu itu sangat tertarik dengan gadis
tersebut dan dia berhajat untuk mengahwinkan anaknya dengan gadis tersebut. Maka setelah
perkahwinan itu selesai, maka si ibu itu pun memberikan pakaian dan perhiasan bagi
menggantikan pakaiannya.
Pada suatu malam apabila sudah dihidang makanan malam, maka si suami hendak makan
bersamanya. Oleh kerana anak gadis itu kudung tangannya dan suaminya juga tidak tahu bahwa
dia itu kudung, manakala ibunya juga telah merahsiakan tentang tangan gadis tersebut. Maka
apabila suaminya menyuruh dia makan, lalu dia makan dengan tangan kiri. Apabial suaminya
melihat keadaan isterinya itu dia pun berkata, “Aku mendapat tahu bahwa orang fakir tidak
tahu dalam tatacara harian, oleh itu makanlah dengan tangan kanan dan bukan dengan tangan
kiri.”
Setelah si suami berkata demikian, maka isterinya itu tetap makan dengan tangan kiri,
walaupun suaminya berulang kali memberitahunya. Dengan tiba-tiba terdengar suara dari
sebelah pintu, “Keluarkanlah tangan kananmu itu wahai hamba Allah, sesungguhnya kamu telah
mendermakan sepotong roti dengan ikhlas kerana Ku, maka tidak ada halangan bagi-Ku
memberikan kembali akan tangan kananmu itu.”
Setelah gadis itu mendengar suara tersebut, maka dia pun mengeluarkan tangan kanannya, dan
dia mendapati tangan kanannya berada dalam keadaan asalnya, dan dia pun makan bersama
suaminya dengan menggunakan tangan kanan. Hendaklah kita sentiasa menghormati tetamu
kita, walaupun dia fakir miskin apabila dia telah datang ke rumah kita maka sesungguhnya dia
adalah tetamu kita. Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud, “Barangsiapa
menghormati tetamu, maka sesungguhnya dia telah menghormatiku, dan barangsiapa
menghormatiku, maka sesungguhnya dia telah memuliakan Allah S.W.T. Dan barangsiapa telah
menjadi kemarahan tetamu, dia telah menjadi kemarahanku. Dan barangsiapa menjadikan
kemarahanku, sesungguhnya dia telah menjadikan murka Allah S.W.T.”
Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud, “Sesungguhnya tetamu itu apabila dia datang ke
rumah seseorang mukmin itu, maka dia masuk bersama dengan seribu berkah dan seribu
rahmat.”
Jangan Menyiksa Diri
Allah S.W.T menciptakan dunia seisinya untuk kemudahan manusia itu sendiri, oleh itu
hendaklah manusia memanfaatkannya.
Sahabat Anas menceritakan bahwa satu hari Rasulullah S.A.W melihat seorang yang dipapah
oleh kedua orang anaknya menunaikan haji dengan berjalan kaki.
Apabila melihat keadan itu maka baginda betanya, “Mengapa dengan orang ini?”
Dua anak itu berkata, “Dia bernazar hendak menunaikan hai dengan berjalan kaki.”
Rasulullah berkata, “Sesungguhnya Allah S.W.T tidak memerlukan orang yang menyiksakan
dirinya.”
Ketika itu juga Rasulullah memerintahkan kepada orang itu agar naik kenderaan untuk
menunaikan haji.
Dalam satu peristiwa lain, seseorang menziarahi tuan gurunya yang sudah lama berpisah, dia
berjalan kaki beberapa batu ke rumah gurunya dengan maksud untuk mendapat pahala yang
lebih. Setiba di rumah gurunya itu, tuan guru itu bertanya, “Kamu datang dengan apa?”
Anak murid itu berkata, “Saya berjalan kaki.”
Apabila tuan guru itu mendengar jawapan anak muridnya itu dia berkata :
“Dia telah menciptakan kuda, baghal dan keldai agar kamu mengenderainya.”
Syahid Selepas Mengucapkan Syahadah
Suatu ketika tatkala Rasulullah S.A.W sedang bersiap di medan perang Uhud, tiba-tiba terjadi
hal yang tidak terduga. Seorang lelaki yang bernama Amar bin Thabit telah datang menemui
baginda. Dia rupanya ingin masuk Islam dan akan ikut perang bersama Rasulullah S.A.W. Amar
ini berasal dari Bani Asyahali. Sekalian kaumnya ketika itu sudah Islam setelah tokoh yang
terkenal Saad bin Muaz memeluk Islam. Tetapi Amar ini enggan mengikut kaumnya yang ramai
itu. Keangkuhan jahiliyyah menonjol dalam jiwanya, walaupun dia orang baik dalam pergaulan.
Waktu kaumnya menyerunya kepada Islam, ia menjawab, “Kalau aku tahu kebenaran yang aku
kemukakan itu sudah pasti aku tidak akan mengikutnya.” Demikian angkuhnya Amar.
Kaum Muslimin di Madinah pun mengetahui bagaimana keanehan Amar di tengah-tengah
kaumnya yang sudah memeluk Islam. Ia terasing sendirian, hatinay sudah tertutup untuk
menerima cahaya Islam yang terang benderang. Kini dalam saat orang bersiap-siap akan maju
ke medan perang, dia segera menemui Nabi S.A.W, menyatakan dirinya akan masuk Islam
malah akan ikut berperang bersama angkatan perang di bawah pimpinan Nabi S.A.W.
Pedangnya yang tajam ikut dibawanya.
Nabi S.A.W menyambut kedatangan Amar dengan sangat gembira., tambah pula rela akan maju
bersama Nabi Muhammad S.A.W. Tetapi orang ramai tidak mengetahui peristiwa aneh ini,
kerana masing-masing sibuk menyiapkan bekalan peperangan. Di kalangan kaumnya juga tidak
ramai mengetahui keIslamannya. Bagaimana Amar maju sebagai mujahid di medan peperangan.
Dalam perang Uhud yang hebat itu Amar memperlihatkan keberaniannya yang luar biasa. Malah
berkali-kali pedang musuh mengenai dirinya, tidak dipedulikannya. Bahkan dia terus maju
sampai saatnya dia jatuh pengsan.
“Untuk apa ikut ke mari ya Amar !” Demikian tanya orang yang heran melihatnya, sebab sangka
mereka dia masih musyrik. Mereka kira Amar ini masih belum Islam lalau mengikut saja pada
orang ramai. Dalam keadaan antara hidup dan mati itu Amar lalu berkata, “Aku sudah beriman
kepada Allah dan Rasul-Nya, lalu aku siapkan pedangku dan maju ke medan perang. Allah akan
memberikan syahidah padaku dalam waktu yang tidak lama lagi.”
Amar meninggal. Rohnya mengadap ke hadrat Illahi sebagai pahlawan syahid. Waktu hal ini
diketahui Rasul S.A.W, maka baginda pun bersabda,, “Amar itu nanti akan berada dalam syurga
nantinya.” Dan kaum Muslimin pun mengetahui akhir hayat Amar dengan penuh takjub, sebab di
luar dugaan mereka. Malah Abu Hurairah r.a sahabat yang banyak mengetahui hadith Nabi
S.A.W berkata kaum Muslimin, “Cuba kamu kemukakan kepadaku seorang yang masuk syurga
sedang dia tidak pernah bersyarat sekalipun juga terhadap Allah.”
“Jika kamu tidak tahu orangnya.” Kata Abu Hurairah r.a lagi, lalu ia pun menyambung, ujarnya,
“Maka baiklah aku beritahukan, itulah dia Amar bin Thabit.”
Demikianlah kisah seorang yang ajaib, masuk syurga demikian indahnya. Ia tidak pernah solat,
puasa dan lain-lainnya seperti para sahabat yang lain, sebab dia belum memeluk Islam. Tibatiba
melihat persiapan yang hebat itu, hatinya tergerak memeluk Islam sehingga ia menemui
Nabi S.A.W . Ia menjadi Muslim, lalu maju ke medan perang, sebagai mujahid yang berani.
Akhirnya tewas dia dengan mendapat syahadah iaitu pengakuan sebagai orang yang syahid. Mati
membela agama Allah di medan perang. Maka syurgalah tempat bagi orang yang memiliki
julukan syahid. Nabi S.A.W menjamin syurga bagi orang seperti Amar ini.
Nama-Nama Syurga Dan Neraka
Tingkatan dan nama-nama syurga ialah :-
1. Firdaus
2. Syurga ‘Adn
3. Syurga Na’iim
4. Syurga Na’wa
5. Syurga Darussalaam
6. Daarul Muaqaamah
7. Al-Muqqamul Amin
8. Syurga Khuldi
Sedangkan tingkatan dan nama-nama neraka adalah :-
1. Neraka Jahannam
2. Neraka Jahiim
3. Neraka Hawiyah
4. Neraka Wail
5. Neraka Sa’iir
6. Neraka Ladhaa
7. Neraka Saqar
8. Neraka Hutomah
Menahan Lapar Semalaman Karena Menghormati Tamu
Seorang telah datang menemui Rasulullah S.A.W dan telah menceritakan kepada baginda
tentang kelaparan yang dialami olehnya. Kebetulan pada ketika itu baginda tidak mempunyai
suatu apa makanan pun pada diri baginda mahupun di rumahnya sendiri untuk diberikan kepada
orang itu. Baginda kemudian bertanya kepada para sahabat, “Adakah sesiapa di antara kamu
yang sanggup melayani orang ini sebagai tetamunya pada malam ini bagi pihak aku ?”
Seorang dari kaum Ansar telah menyahut, “Wahai Rasulullah S.A.W, saya sanggiup melakukan
seperti kehendak tuan itu.”
Orang Ansar itu pun telah membawa orang tadi ke rumahnya dan menerangkan pula kepada
isterinya seraya berkata, “Lihatlah bahwa orang ini ialah tetamu Rasulullah S.A.W. Kita mesti
melayaninya dengan sebaik-baik layanan mengikut segala kesanggupan yang ada pada diri kita
dan semasa melakukan demikian janganlah kita tinggalkan sesuatu makanan pun yang ada di
rumah kita.”
Lau isterinya menjawab, “Demi Allah! Sebenarnya daku tidak ada menyimpan sebarang
makanan pun, yang ada cuma sedikit, itu hanya mencukupi untuk makanan anak-anak kita di
rumah ini ?”
Orang Ansar itu pun berkata, “Kalau begitu engkau tidurkanlah mereka dahulu (anak-anaknya)
tanpa memberi makanan kepada mereka. Apabila saya duduk berbual-bual dengan tetamu ini di
samping jamuan makan yang sedikit ini, dan apabila kami mulai makan engkau padamlah lampu
itu, sambil berpura-pura hendak membetulkannya kembali supaya tetamu itu tidakk akan
ketahui bahwa saya tidak makan bersama-samanya.”
Rancangan itu telah berjalan dengan lancarnya dan seluruh keluarga tersebut termasuk kanakkanak
itu sendiri terpaksa menahan lapar semata-mata untuk membolehkan tetamu itu makan
sehingga berasa kenyang. Berikutan dengan peristiwa itu, Allah S.W.T telah berfirman yang
bermaksud, “Dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin) atas diri mereka sendiri,
sekalipun mereka berada dalam kesusahan.” (Al-Hasy : 9)
Gunung Menangis Takut Tergolong Batu Api Neraka
Pada suatu hari Uqa’il bin Abi Thalib telah pergi bersama-sama dengan Nabi Muhammad S.A.W.
Pada waktu itu Uqa’il telah melihat berita ajaib yang menjadikan tetapi hatinya tetap
bertambah kuat di dalam Islam dengan sebab tiga perkara tersebut. Peristiwa pertama adalah,
bahwa Rasulullah S.A.W akan mendatangi hajat yakni mebuang air besar dan di hadapannya
terdapat beberapa batang pohon. Maka baginda S.A.W berkata kepada Uqa’il, “Hai Uqa’il
teruslah engkau berjalan sampai ke pohon itu, dan katalah kepadanya, bahwa sesungguhnya
Rasulullah berkata; Agar kamu semua datang kepadanya untuk menjadi aling-aling atau
penutup baginya, kerana sesungguhnya baginda akan mengambil air wuduk dan buang air
besar.”
Uqa’il pun keluar dan pergi mendapatkan pohon-pohon itu dan sebelum dia menyelesaikan
tugas itu ternyata pohon-pohon suda tumbang dari akarnya serta sudah mengelilingi di sekitar
baginda S.A.W selesai dari hajatnya. Maka Uqa’il kembali ke tempat pohon-pohon itu.
Peristiwa kedua adalah, bahwa Uqa’il berasa haus dan setelah mencari air ke mana pun jua
namun tidak ditemui. Maka baginda S.A.W berkata kepada Uqa’il bin Abi Thalib, “Hai Uqa’il,
dakilah gunung itu, dan sampaikanlah salamku kepadanya serta katakan, “Jika padamu ada air,
berilah aku minum!”
Uqa’il lalu pergilah mendaki gunung itu dan berkata kepadanya sebagaimana yang telah
disabdakan baginda itu. Maka sebelum ia selesai berkata, gunung itu berkata dengan fasihnya,
“Katakanlah kepada Rasulullah, bahwa aku sejak Allah S.W.T menurunkan ayat yang bermaksud
: (“Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu beserta keluargamu dari (seksa) api neraka
yang umpannya dari manusia dan batu).” “Aku menangis dari sebab takut kalau aku menjadi
batu itu maka tidak ada lagi air padaku.”
Peristiwa yang ketiga ialah, bahwa ketika Uqa’il sedang berjalan dengan Nabi, tiba-tiba ada
seekor unta yang meloncat dan lari ke hadapan rasulullah, maka unta itu lalu berkata, “Ya
Rasulullah, aku minta perlindungan darimu.” Unta masih belum selesai mengadukan halnya,
tiba-tiba datanglah dari belakang seorang Arab kampung dengan membawa pedang
terhunus.Melihat orang Arab kampung dengan membawa pedang terhunus.
Melihat orang Arab kampung itu, Nabi Muhammad S.A.W berkata, “Hendakl mengapakah kamu
terhadap unta itu ?”
Jawab orang kampungan itu, “Wahai Rasulullah, aku telah membelinya dengan harta yang
mahal, tetapi dia tidak mahu taat atau tidak mau jinak, maka akan kupotong saja dan akan
kumanfaatkan dagingnya (kuberikan kepada orang-orang yang memerlukan).” Rasulullah S.A.W
bertanya, “Mengapa engkau menderhakai dia ?”
Jawab unta itu, “Wahai Rasulullah, sungguh aku tidak menderhakainya dari satu pekerjaan,
akan tetapi aku menderhakainya dari sebab perbuatannya yang buruk.. Kerana kabilah yang dia
termasuk di dalam golongannya, sama tidur meninggalkan solat Isya’. Kalau sekiranya dia mahu
berjanji kepada engkau akan mengerjakan solat Isay’ itu, maka aku berjanji tidak akan
menderhakainya lagi. Sebab aku takut kalau Allah menurunkan seksa-Nya kepada mereka
sedang aku berada di antara mereka.”
Akhirnya Nabi Muhammad S.A.W mengambil perjanjian orang Arab kampung itu, bahwa dia
tidak akan meninggalkan solat Isya’. Dan baginda Nabi Muhammad S.A.W menyerahan unta itu
kepadanya. Dan dia pun kembali kepada keluarganya.
Niat Taubat Menukar Arak Menjadi Madu
Pada suatu hari, Omar Al-Khatab sedang bersiar-siar di lorong-lorong dalam kota Madinah. Di
hujung simpang jalan beliau terserempak dengan pemuda yang membawa kendi. Pemuda itu
menyembunyikan kendi itu di dalam kain sarung yang diselimutkan di belakangnya. Timbul syak
di hati Omar AL-Khatab apabila terlihat keadaan itu, lantas bertanya, “Apa yang engkau bawa
itu?”
Kerana panik sebab takut dimarahi Omar yang terkenal dengan ketegasan, pemuda itu
menjawab dengan terketar-ketar iaitu benda yang dibawanya ialah madu. Walhal benda itu
ialah khamar. Dalam keadaannya yang bercakap bohong itu pemuda tadi sebenarnya ingin
berhenti dari terus minum arak. Dia sesungguhnya telah menyesal dan insaf dan menyesal
melakukan perbuatan yang ditegah oleh agam itu. Dalam penyesalan itu dia berdoa kepada
Tuhan supaya Omar Al-Khatab tidak sampai memeriksa isi kendinya yang ditegah oleh agama
itu.
Pemuda itu masih menunggu sebarang kata-kata Khalifah, “Kendi ini berisikan madu.”
Kerana tidak percaya, Khalifah Omar ingin melihat sendiri isi kendi itu. Rupanya doa pemuda
itu telah dimakbulkan oleh Allah seketika itu juga telah menukarkan isi kendi itu kepada madu.
Begitu dia berniat untuk bertaubat, dan Tuhan memberikan hidayah, sehingga niatnya yang
ikhlas, ia terhindar dari pergolakan Khalifah Omar Al-Khatab, yang mungkin membahayakan
pada dirinya sendiri kalau kendi itu masih berisi khamar.
Allah Taala berfirman,
” Seteguk khamar diminum maka tidak diterima Allah amal fardhu dan sunatnya selama tiga
hari. Dan sesiapa yang minum khamar segelas, maka Allah Taala tidak menerima solatnya
selama empat puluh hari. Dan orang yang tetap minum khamar, maka selayaknya Allah
memberinya dari ‘Nahrul Khabal’.
Ketika ditanya, “Ya Rasulullah, apakah Nahrul Khabal itu ?”
Jawab Rasulullah, “Darah bercampur nanah orang ahli neraka ! ”
Rasulullah S.A.W Dan Pengemis Yahudi Buta
Di sudut pasar Madinah Al-Munawarah seorang pengemis Yahudi buta hari demi hari apabila ada
orang yang mendekatinya ia selalu berkata “Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu
orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan
dipengaruhinya”. Setiap pagi Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawa makanan, dan
tanpa berkata sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapi makanan yang dibawanya kepada
pengemis itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama
Muhammad. Rasulullah SAW melakukannya hingga menjelang Beliau SAW wafat. Setelah
kewafatan Rasulullah tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada
pengemis Yahudi buta itu.
Suatu hari Abubakar r.a berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.ha. Beliau bertanya kepada
anaknya, “anakku adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan”, Aisyah r.ha menjawab
pertanyaan ayahnya, “Wahai ayah engkau adalah seorang ahli sunnah hampir tidak ada satu
sunnah pun yang belum ayah lakukan kecuali satu sunnah saja”. “Apakah Itu?”, tanya Abubakar
r.a. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar dengan membawakan makanan
untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana”, kata Aisyah r.ha.
Ke esokan harinya Abubakar r.a. pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya
kepada pengemis itu. Abubakar r.a mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu
kepada nya. Ketika Abubakar r.a. mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil berteriak,
“siapakah kamu ?”. Abubakar r.a menjawab, “aku orang yang biasa”. “Bukan !, engkau bukan
orang yang biasa mendatangiku”, jawab si pengemis buta itu. Apabila ia datang kepadaku tidak
susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa
mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut
dengan mulutnya setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri”, pengemis itu
melanjutkan perkataannya.
Abubakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis
itu, aku memang bukan orang yang biasa datang pada mu, aku adalah salah seorang dari
sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW. Setelah
pengemis itu mendengar cerita Abubakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata, benarkah
demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku
sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia….
Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat dihadapan Abubakar r.a.
Rasulullah S.A.W Mendatangi Kafilah Dagang
Dari kejauhan gumpalan debu padang pasir membumbung ke langit. Debu-debu yang
berterbangan itu dapat terlihat dari kejauhan bertanda ada satu rombongan kafilah�akan
datang mendekati kota Mekkah. Rasulullah SAW melihat gumpalan debu dari kejauhan itu
segera pulang ke rumah. Beliau SAW langsung menyiapkan perbekalan dan membungkusnya.
Setelah itu Rasulullah SAW menunggu di pintu gerbang kota Mekkah. Kafilah itu rupanya tidak
memasuki kota Mekkah mereka hendak menuju tempat lain. Rasulullah SAW mendekati kafilah
itu dan mencari pimpinan rombongan kafilah tersebut. Setelah berjumpa dengan pemimpin
kafilah itu Rasulullah SAW meminta izin untuk dapat ikut serta di dalam rombongantersebut.
Beliau SAW telah diizinkan. Rasulullah SAW mulailah berda’wah kepada mereka, kepada setiap
orang dalam rombongan itu Rasulullah SAW telah sampaikan kebesaran Allah SWT dan
mengajak mereka untuk menerima Islam. Setelah semua orang mendapat penjelasan dari
Rasulullah SAW, Beliau SAW pun meminta izin kepada pimpinan rombongan untuk pulang
kembali ke Mekkah. Rasulullah SAW kembali ke kota Mekkah dengan berjalan kaki sedangkan
kafilah tersebut telah melalui kota Mekkah sejauh satu hari satu malam perjalanan. Rasulullah
SAW hanya inginkan setiap orang memiliki kalimah Laalilaahaillallaah dan selamat dari adzab
yang pedih kelak di akhirat.
Bidadari Untuk Umar R.A
Umar r.a. adalah salah satu dari sahabat Rasulullah SAW. Semenjak ia memeluk islam kaum
muslimin seakan memperoleh suatu kekuatan yang sangat besar. Sejak itulah mereka berani
sholat dan thowaf dika’bah secara terang-terangan. Umar r.a. adalah seorang yang waro’, ia
sangat teliti dalam mengamalkan Islam. Umar r.a. mempelajari surah Al-Baqoroh selama 10
tahun, ia kemudian melapor kepada Rasulullah SAW, “wahai Rasulullah SAW apakah
kehidupanku telah mencerminkan surah Al-Baqoroh, apabila belum maka aku tidak akan
melanjutkan ke surah berikutnya”. Rasulullah SAW menjawab, “sudah…”!. Umar r.a.
mengamalkan agama sesuai dengan kehendak Allah SWT. Karena kesungguhannya inilah maka
banyak ayat di Al-Qur’an yang diturunkan Allah SWT berdasarkan kehendak yang ada pada
hatinya, seperti mengenai pengharaman arak, ayat mengenai hijab, dan beberapa ayat Al-
Qur’an lainnya.
Rasulullah SAW seringkali menceritakan kepada para sahabatnya mengenai perjalannya mi’raj
menghadap Allah SWT. Beliau SAW sering pula menceritakan bagaimana keadaan surga yang
dijanjikan Allah SWT kepada sahabat-sahabatnya. Suatu hari ketika Rasulullah SAW dimi’rajkan
menghadap Allah SWT malaikat Jibril AS memperlihatkan kepada Beliau SAW taman-taman
surga. Rasulullah SAW melihat ada sekumpulan bidadari yang sedang bercengkrama. Ada
seorang bidadari yang begitu berbeda dari yang lainnya. Bidadari itu menyendiri dan tampak
sangat pemalu. Rasulullah SAW bertanya kepada Jibril AS, “wahai Jibril AS bidadari siapakah
itu”?. Malaikat Jibril AS menjawab, “Bidadari itu adalah diperuntukkan bagi sahabatmu Umar
r.a.”. Pernah suatu hari ia membayangkan tentang surga yang engkau ceritakan keindahannya.
Ia menginginkan untuknya seorang bidadari yang berbeda dari bidadari yang lainnya. Bidadari
yang diinginkannya itu berkulit hitam manis, dahinya tinggi, bagian atas matanya berwarna
merah, dan bagian bawah matanya berwarna biru serta memiliki sifat yang sangat pemalu.
Karena sahabat-mu itu selalu memenuhi kehendak Allah SWT maka saat itu juga Allah SWT
menjadikan seorang bidadari untuknya sesuai dengan apa yang dikehendaki hatinya”.
Nabi Sulaiman AS Dan Seekor Semut (1)
Kerajaan Nabi Sulaiman AS dikala itu sedang mengalami musim kering yang begitu panjang.
Lama sudah hujan tidak turun membasahi bumi. Kekeringan melanda di mana-mana. Baginda
Sulaiman AS mulai didatangi oleh ummatnya untuk dimintai pertolongan dan memintanya
memohon kepada Allah SWT agar menurunkan hujan untuk membasahi kebun-kebun dan
sungai-sungai mereka. Baginda Sulaiman AS kemudian memerintahkan satu rombongan besar
pengikutnya yang terdiri dari bangsa jin dan manusia berkumpul di lapangan untuk berdo’a
memohon kepada Allah SWT agar musim kering segera berakhir dan hujan segera turun.
Sesampainya mereka di lapangan Baginda Sulaiman AS melihat seekor semut kecil berada di
atas sebuah batu. Semut itu berbaring kepanasan dan kehausan. Baginda Sulaiman AS kemudian
mendengar sang semut mulai berdo’a memohon kepada Allah SWT penunai segala hajat seluruh
makhluk-Nya. “Ya Allah pemilik segala khazanah, aku berhajat sepenuhnya kepada-Mu, Aku
berhajat akan air-Mu, tanpa air-Mu ya Allah aku akan kehausan dan kami semua kekeringan. Ya
Allah aku berhajat sepenuhnya pada-Mu akan air-Mu, kabulkanlah permohonanku”, do’a sang
semut kepada Allah SWT. Mendengar do’a si semut maka Baginda Sulaiman AS kemudian segera
memerintahkan rombongannya untuk kembali pulang ke kerajaan sambil berkata pada mereka,
“kita segera pulang, sebentar lagi Allah SWT akan menurunkan hujan-Nya kepada kalian. Allah
SWT telah mengabulkan permohonan seekor semut”. Kemudian Baginda Sulaiman dan
rombongannya pulang kembali ke kerajaan.
Nabi Sulaiman AS Dan Seekor Semut (2)
Suatu hari Baginda Sulaiman AS sedang berjalan-jalan. Ia melihat seekor semut sedang berjalan
sambil mengangkat sebutir buah kurma. Baginda Sulaiman AS terus mengamatinya, kemudian
beliau memanggil si semut dan menanyainya, Hai semut kecil untuk apa kurma yang kau bawa
itu?. Si semut menjawab, Ini adalah kurma yang Allah SWT berikan kepada ku sebagai
makananku selama satu tahun. Baginda Sulaiman AS kemudian mengambil sebuah botol lalu ia
berkata kepada si semut, Wahai semut kemarilah engkau, masuklah ke dalam botol ini aku
telah membagi dua kurma ini dan akan aku berikan separuhnya padamu sebagai makananmu
selama satu tahun. Tahun depan aku akan datang lagi untuk melihat keadaanmu. Si semut taat
pada perintah Nabi Sulaiman AS. Setahun telah berlalu. Baginda Sulaiman AS datang melihat
keadaan si semut. Ia melihat kurma yang diberikan kepada si semut itu tidak banyak berkurang.
Baginda Sulaiman AS bertanya kepada si semut, hai semut mengapa engkau tidak menghabiskan
kurmamu Wahai Nabiullah, aku selama ini hanya menghisap airnya dan aku banyak berpuasa.
Selama ini Allah SWT yang memberikan kepadaku sebutir kurma setiap tahunnya, akan tetapi
kali ini engkau memberiku separuh buah kurma. Aku takut tahun depan engkau tidak
memberiku kurma lagi karena engkau bukan Allah Pemberi Rizki (Ar-Rozak), jawab si semut.
Permohonan Si Miskin Dan Si Kaya
Nabi Musa AS memiliki ummat yang jumlahnya sangat banyak dan umur mereka panjangpanjang.
Mereka ada yang kaya danjuga ada yang miskin. Suatu hari ada seorang yang miskin
datang menghadap Nabi Musa AS. Ia begitu miskinnya pakaiannya compang-camping dan sangat
lusuh berdebu. Si miskin itu kemudian berkata kepada Baginda Musa AS, “Ya Nabiullah,
Kalamullah, tolong sampaikan kepada Allah SWT permohonanku ini agar Allah SWT menjadikan
aku orang yang kaya. Nabi Musa AS tersenyum dan berkata kepada orang itu, “saudaraku,
banyak-banyaklah kamu bersyukur kepada Allah SWT. Si miskin itu agak terkejut dan kesal, lalu
ia berkata, Bagaimana aku mau banyak bersyukur, aku makan pun jarang, dan pakaian yang aku
gunakan pun hanya satu lembar ini saja”!. Akhirnya si miskin itu pulang tanpa mendapatkan apa
yang diinginkannya. Beberapa waktu kemudian seorang kaya datang menghadap Nabi Musa AS.
Orang tersebut bersih badannya juga rapi pakaiannya. Ia berkata kepada Nabi Musa AS, “Wahai
Nabiullah, tolong sampaikan kepada Allah SWT permohonanku ini agar dijadikannya aku ini
seorang yang miskin, terkadang aku merasa terganggu dengan hartaku itu. Nabi Musa AS pun
tersenyum, lalu ia berkata, “wahai saudaraku, janganlah kamu bersyukur kepada Allah SWT. Ya
Nabiullah, bagaimana aku tidak bersyukur kepada Alah SWT?. Allah SWT telah memberiku mata
yang dengannya aku dapat melihat. Telinga yang dengannya aku dapat mendengar. Allah SWT
telah memberiku tangan yang dengannya aku dapat bekerja dan telah memberiku kaki yang
dengannya aku dapat berjalan, bagaimana mungkin aku tidak mensyukurinya”, jawab si kaya
itu. Akhirnya si kaya itu pun pulang ke rumahnya. Kemudian terjadi adalah si kaya itu semakin
Allah SWT tambah kekayaannya karena ia selalu bersyukur. Dan si miskin menjadi bertambah
miskin. Allah SWT mengambil semua kenikmatan-Nya sehingga si miskin itu tidak memiliki
selembar pakaianpun yang melekat di tubuhnya. Ini semua karena ia tidak mau bersyukur
kepada Allah SWT.
Kambing Dan Alat Tenun
Imam Ahmad telah memberitakan dari Humaid bin Hilal, dia berkata: Ada seorang lelaki yang
sering berulang-alik di kampung kami, lalu dia membawa cerita yang aneh-aneh kepada orangorang
kampung. Dia bercerita: Suatu ketika aku datang ke Madinah dalam rombongan dagang,
lalu aku menjual semua barang-barang yang aku bawa. Aku berkata kepada diriku: Mengapa
aku tidak pergi kepada orang lelaki yang membawa ajaran baru itu, barangkali aku dapat
mendengar berita-berita yang aneh untuk aku bawa kembali bersamaku?! Aku pun pergi kepada
Rasulullah SAW untuk bertanya sesuatu, lalu Beliau menunjuki arah sebuah rumah, katanya:
Ada seorang wanita yang tinggal di rumah itu . Pernah dia mengikut tentera Islam berjihad, dan
ditinggalkannya 12 ekor kambingnya dan sebuah alat tenunan yang digunakannya untuk
menenun pakaian. Apabila dia kembali dari berjihad, didapati kambingnya hilang seekor, dan
alat tenunannya pun hilang. Dia merasa sedih atas kehilangannya itu. Maka dia pun mengangkat
kedua belah tangan berdoa kepada Tuhannya dengan penuh kesungguhan, katanya:
“Ya Tuhanku! Engkau telah berikan jaminan bahwa siapa yang keluar berjihad pada jalanmu,
Engkau akan pelihara harta bendanya, dan sekarang aku telah kehilangan seekor kambing, dan
alat tenunanku. jadi aku minta ganti kambing yang hilang dan alat tenunanku itu!”
Rasulullah SAW terus menceritakan betapa sungguh-sungguhnya dia berdoa dan memohon
kepada Tuhannya, sehingga pada esok harinya dia mendapati di pintu rumahnya kambingnya
yang hilang itu dengan seekor kambing lagi bersamanya. Begitu juga dia melihat alat
tenunannya ada di situ dengan satu alat tenun yang lain. Itulah ceritanya, kata Rasulullah SAW
dan jika engkau mau, pergilah kepadanya di rumah itu, dan tanyalah dia cerita itu! “Tidak”,
jawabku, “akan tetapi aku percaya semua yang engkau katakan itu!”
(Majma’uz-Zawaid 5:277)
Keberanian Saad Bin Abu Waqqash RA
Ibnu Asakir telah mengeluarkan dari Az-Zuhri dia telah berkata: Pada suatu hari Rasulullah SAW
telah mengutus Sa’ad bin Abu Waqqash ra. untuk mengetuai suatu pasukan ke suatu tempat di
negeri Hijaz yang dikenal dengan nama Rabigh. Mereka telah diserang dari belakang oleh kaum
Musyrikin, maka Sa’ad bin Abu Waqqash ra. mengeluarkan panah-panahnya serta memanah
mereka dengan panah-panah itu. Dengan itu, maka Sa’ad bin Abu Waqqash ra. menjadi orang
pertama yang memanah di dalam Islam, dan peristiwa itu pula menjadi perang yang pertama
terjadi di dalam Islam. (Al-Muntakhab 5:72)
Ibnu Asakir mengeluarkan dari Ibnu Syihab, dia berkata: Pada hari pertempuran di Uhud Sa’ad
bin Abu Waqqash ra. telah membunuh tiga orang Musyrikin dengan sebatang anak panah.
Dipanahnya seorang, lalu diambilnya lagi panah itu, kemudian dipanahnya orang yang kedua
dan seterusnya orang yang ketiga dengan panah yang sama. Ramai para sahabat merasa heran
tentang keberanian Sa’ad itu. Maka Sa’ad berkata: Nabi SAW yang telah memberikanku
keberanian itu, sehingga aku menjadi begitu berani sekali. (Al-Muntakhab 5:72)
Bazzar telah mengeluarkan dari Abdullah bin Mas’ud ra. dia berkata: Pada hari pertempuran di
Badar, Sa’ad bin Abu Waqqash ra. telah menyerang musuh dengan berkuda dan dengan berjalan
kaki. (Majma’uz Zawa’id 6:82)
Bertani Di Syurga
Pada suatu hari Rasulullah SAW berbicara dengan seorang lelaki dari desa. Beliau SAW
menceritakan bahwa ada seorang lelaki penghuni syurga meminta kepada Allah untuk bercocok
tanam, kemudian Allah bertanya kepadanya bukankah Allah telah berikan semua perkara yang
dia perlukan? Lelaki itu mengakui, tetapi dia suka bercocok tanam. Lalu dia menabur biji
benih. Tanamn itu langsung tumbuh. Kesemuanya sama. Setelah itu dia menuainya. Hasilnya
dapat setinggi gunung. Allah berfirman kepadanya, “Wahai anak Adam, ia tidak mengenyangkan
perut kamu”.
“Demi Allah, orang itu adalah orang Quraisy atau pun Anshar karena mereka dari golongan
petani. Kami bukan dari golongan petani”, kata orang Badui itu. Rasulullah SAW tertawa
mendengar kata-kata orang badui itu.
Wahyu Terakhir Kepada Rasulullah Saw
Diriwayatkan bahwa surah Al-Maaidah ayat 3 diturunkan pada sesudah waktu asar yaitu pada
hari Jumaat di padang Arafah pada musim haji penghabisan [Wada’].
Pada masa itu Rasulullah SAW berada di Arafah di atas unta. Ketika ayat ini turun Rasulullah
SAW tidak begitu jelas penerimaannya untuk mengingati isi dan makna yang terkandung dalam
ayat tersebut. Kemudian Rasulullah SAW bersandar pada unta beliau, dan unta beliau pun
duduk perlahan-lahan. Setelah itu turun malaikat Jibril AS dan berkata:
“Wahai Muhammad, sesungguhnya pada hari ini telah disempurnakan urusan agamamu, maka
terputuslah apa yang diperintahkan oleh Allah SWT dan demikian juga apa yang terlarang
olehnya. Oleh itu kamu kumpulkan para sahabatmu dan beritahu kepada mereka bahwa hari ini
adalah hari terakhir aku bertemu dengan kamu.”
Setelah Malaikat Jibril AS pergi maka Rasulullah SAW pun berangkat ke Mekah dan terus pergi
ke Madinah.Setelah Rasulullah SAW mengumpulkan para sahabat beliau, maka Rasulullah SAW
pun menceritakan apa yang telah diberitahu oleh malaikat Jibril AS. Apabila para sahabat
mendengar hal yang demikian maka mereka pun gembira sambil berkata:
“Agama kita telah sempurna. Agama kila telah sempurna.”
Apabila Abu Bakar ra. mendengar keterangan Rasulullah SAW itu, maka ia tidak dapat menahan
kesedihannya maka ia pun kembali ke rumah lalu mengunci pintu dan menangis sekuatkuatnya.
Abu Bakar ra. menangis dari pagi hingga ke malam. Kisah tentang Abu Bakar ra.
menangis telah sampai kepada para sahabat yang lain, maka berkumpullah para sahabat di
depan rumah Abu Bakar ra. dan mereka berkata: “Wahai Abu Bakar, apakah yang telah
membuat kamu menangis sehingga begini sekali keadaanmu? Seharusnya kamu merasa gembira
sebab agama kita telah sempuma.” Mendengarkan pertanyaan dari para sahabat maka Abu
Bakar ra. pun berkata, “Wahai para sahabatku, kamu semua tidak tahu tentang musibah yang
menimpa kamu, tidakkah kamu tahu bahwa apabila sesualu perkara itu telah sempuma maka
akan kelihatanlah akan kekurangannya. Dengan turunnya ayat tersebut bahwa ia menunjukkan
perpisahan kita dengan Rasulullah SAW. Hasan dan Husin menjadi yatim dan para isteri nabi
menjadi janda.”
Selelah mereka mendengar penjelasan dari Abu Bakar ra. maka sadarlah mereka akan
kebenaran kata-kata Abu Bakar ra., lalu mereka menangis dengan sekuat-kuatnya. Tangisan
mereka telah didengar oleh para sahabat yang lain, maka mereka pun terus memberitahu
Rasulullah SAW tentang apa yang mereka lihat itu. Berkata salah seorang dari para sahabat, “Ya
Rasulullah SAW, kami baru kembali dari rumah Abu Bakar ra. dan kami dapati banyak orang
menangis dengan suara yang kuat di depan rumah beliau.” Apabila Rasulullah SAW mendengar
keterangan dari para sahabat, maka berubahlah muka Rasulullah SAW dan dengan bergegas
beliau menuju ke rumah Abu Bakar ra.. Setelah Rasulullah SAW sampai di rumah Abu Bakar ra.
maka Rasulullah SAW melihat kesemua mereka yang menangis dan bertanya, “Wahai para
sahabatku, kenapakah kamu semua menangis?.” Kemudian Ali ra. berkata, “Ya Rasulullah SAW,
Abu Bakar ra. mengatakan dengan turunnya ayat ini membawa tanda bahwa waktu wafatmu
telah dekat. Adakah ini benar ya Rasulullah?.” Lalu Rasulullah SAW berkata: “Semua yang
dikatakan oleh Abu Bakar ra. adalah benar, dan sesungguhnya waktu untuk aku meninggalkan
kamu semua telah dekat”.
Setelah Abu Bakar ra. mendengar pengakuan Rasulullah SAW, maka ia pun menangis sekuat
tenaganya sehingga ia jatuh pingsan. Sementara ‘Ukasyah ra. berkata kepada Rasulullah SAW,
‘Ya Rasulullah, waktu itu saya anda pukul pada tulang rusuk saya. Oleh itu saya hendak tahu
apakah anda sengaja memukul saya atau hendak memukul unta baginda.” Rasulullah SAW
berkata: “Wahai ‘Ukasyah, Rasulullah SAW sengaja memukul kamu.” Kemudian Rasulullah SAW
berkata kepada Bilal ra., “Wahai Bilal, kamu pergi ke rumah Fathimah dan ambilkan tongkatku
ke mari.” Bilal keluar dari masjid menuju ke rumah Fathimah sambil meletakkan tangannya di
atas kepala dengan berkata, “Rasulullah telah menyediakan dirinya untuk dibalas [diqishash].”
Setelah Bilal sampai di rumah Fathimah maka Bilal pun memberi salam dan mengetuk pintu.
Kemudian Fathimah ra. menyahut dengan berkata: “Siapakah di pintu?.” Lalu Bilal ra. berkata:
“Saya Bilal, saya telah diperintahkan oleh Rasulullah SAW unluk mengambil tongkat
beliau.”Kemudian Fathimah ra. berkata: “Wahai Bilal, untuk apa ayahku minta tongkatnya.”
Berkata Bilal ra.: “Wahai Fathimah, Rasulullah SAW telah menyediakan dirinya untuk diqishash.”
Bertanya Fathimah ra. lagi: “Wahai Bilal, siapakah manusia yang sampai hatinya untuk
menqishash Rasulullah SAW?” Bilal ra. tidak menjawab perlanyaan Fathimah ra., Setelah
Fathimah ra. memberikan tongkat tersebut, maka Bilal pun membawa tongkat itu kepada
Rasulullah SAW Setelah Rasulullah SAW menerima tongkat tersebut dari Bilal ra. maka beliau
pun menyerahkan kepada ‘Ukasyah.
Melihatkan hal yang demikian maka Abu Bakar ra. dan Umar ra. tampil ke depan sambil
berkata: “Wahai ‘Ukasyah, janganlah kamu qishash baginda SAW tetapi kamu qishashlah kami
berdua.” Apabila Rasulullah SAW mendengar kata-kata Abu Bakar ra. dan Umar ra. maka
dengan segera beliau berkata: “Wahai Abu Bakar, Umar dudukiah kamu berdua, sesungguhnya
Allah SWT telah menetapkan tempatnya untuk kamu berdua.” Kemudian Ali ra. bangun, lalu
berkata, “Wahai ‘Ukasyah! Aku adalah orang yang senantiasa berada di samping Rasulullah SAW
oleh itu kamu pukullah aku dan janganlah kamu menqishash Rasulullah SAW” Lalu Rasultillah
SAW berkata, “Wahai Ali duduklah kamu, sesungguhnya Allah SWT telah menetapkan tempatmu
dan mengetahui isi hatimu.” Setelah itu Hasan dan Husin bangun dengan berkata: “Wahai
‘Ukasyah, bukankah kamu tidak tahu bahwa kami ini adalah cucu Rasulullah SAW, kalau kamu
menqishash kami sama dengan kamu menqishash Rasulullah SAW” Mendengar kata-kata cucunya
Rasulullah SAW pun berkata, “Wahai buah hatiku duduklah kamu berdua.” Berkata Rasulullah
SAW “Wahai ‘Ukasyah pukullah saya kalau kamu hendak memukul.”
Kemudian ‘Ukasyah berkata: “Ya Rasulullah SAW, anda telah memukul saya sewaktu saya tidak
memakai baju.” Maka Rasulullah SAW pun membuka baju. Setelah Rasulullah SAW membuka
baju maka menangislah semua yang hadir. Setelah ‘Ukasyah melihat tubuh Rasulullah SAW maka
ia pun mencium beliau dan berkata, “Saya tebus anda dengan jiwa saya ya Rasulullah SAW,
siapakah yang sanggup memukul anda. Saya melakukan begini adalah sebab saya ingin
menyentuh badan anda yang dimuliakan oleh Allah SWT dengan badan saya. Dan Allah SWT
menjaga saya dari neraka dengan kehormatanmu.” Kemudian Rasulullah SAW berkata,
“Dengarlah kamu sekalian, sekiranya kamu hendak melihat ahli syurga, inilah orangnya.”
Kemudian semua para jemaah bersalam-salaman atas kegembiraan mereka terhadap peristiwa
yang sangat genting itu. Setelah itu para jemaah pun berkata, “Wahai ‘Ukasyah, inilah
keuntungan yang paling besar bagimu, engkau telah memperolehi derajat yang tinggi dan
bertemankan Rasulullah SAW di dalam syurga.”
Apabila ajal Rasulullah SAW makin dekat maka beliau pun memanggil para sahabat ke rumah
Aisyah ra. dan beliau berkata: “Selamat datang kamu semua semoga Allah SWT mengasihi kamu
semua, saya berwasiat kepada kamu semua agar kamu semua bertaqwa kepada Allah SWT dan
mentaati segala perintahnya. Sesungguhnya hari perpisahan antara saya dengan kamu semua
hampir dekat, dan dekat pula saat kembalinya seorang hamba kepada Allah SWT dan
menempatkannya di syurga. Kalau telah sampai ajalku maka hendaklah Ali yang
memandikanku, Fadhl bin Abbas hendaklah menuangkan air dan Usamah bin Zaid hendaklah
menolong keduanya. Setelah itu kamu kafanilah aku dengan pakaianku sendiri apabila kamu
semua menghendaki, atau kafanilah aku dengan kain yaman yang putih. Apabila kamu
memandikan aku, maka hendaklah kamu letakkan aku di atas balai tempat tidurku dalam
rumahku ini. Setelah itu kamu semua keluarlah sebentar meninggalkan aku. Pertama yang akan
menshalatkan aku ialah Allah SWT, kemudian yang akan menshalat aku ialah Jibril AS,
kemudian diikuti oleh malaikat Israfil, malaikat Mikail, dan yang akhir sekali malaikat lzrail
berserta dengan semua para pembantunya. Setelah itu baru kamu semua masuk bergantian
secara berkelompok bershalat ke atasku.”
Setelah para sahabat mendengar ucapan yang sungguh menyayat hati itu maka mereka pun
menangis dengan nada yang keras dan berkata, “Ya Rasulullah SAW anda adalah seorang Rasul
yang diutus kepada kami dan untuk semua, yang mana selama ini anda memberi kekuatan
dalam penemuan kami dan sebagai penguasa yang menguruskan perkara kami. Apabila anda
sudah tiada nanti kepada siapakah akan kami tanya setiap persoalan yang timbul nanti?.”
Kemudian Rasulullah SAW berkata, “Dengarlah para sahabatku, aku tinggalkan kepada kamu
semua jalan yang benar dan jalan yang terang, dan telah aku tinggalkan kepada kamu semua
dua penasihat yang satu daripadanya pandai bicara dan yang satu lagi diam saja. Yang pandai
bicara itu ialah Al-Quran dan yang diam itu ialah maut. Apabila ada sesuatu persoalan yang
rumit di antara kamu, maka hendaklah kamu semua kembali kepada Al-Quran dan Hadis-ku dan
sekiranya hati kamu itu berkeras maka lembutkan dia dengan mengambil pelajaran dari mati.”
Setelah Rasulullah SAW berkata demikian, maka sakit Rasulullah SAW bermula. Dalam bulan
safar Rasulullah SAW sakit selama 18 hari dan sering diziaiahi oleh para sahabat. Dalam sebuah
kitab diterangkan bahwa Rasulullah SAW diutus pada hari Senin dan wafat pada hari Senin.
Pada hari Senin penyakit Rasulullah SAW bertambah berat, setelah Bilal ra. menyelesaikan azan
subuh, maka Bilal ra. pun pergi ke rumah Rasulullah SAW. Sesampainya Bilal ra. di rumah
Rasulullah SAW maka Bilal ra. pun memberi salam, “Assalaarnualaika ya rasulullah.” Lalu
dijawab oleh Fathimah ra., “Rasulullah SAW masih sibuk dengan urusan beliau.” Setelah Bilal ra.
mendengar penjelasan dari Fathimah ra. maka Bilal ra. pun kembali ke masjid tanpa
memahami kata-kata Fathimah ra. itu. Apabila waktu subuh hampir hendak lupus, lalu Bilal
pergi sekali lagi ke rumah Rasulullah SAW dan memberi salam seperti permulaan tadi, kali ini
salam Bilal ra. telah di dengar oleh Rasulullah SAW dan baginda berkata, “Masuklah wahai Bilal,
sesungguhnya penyakitku ini semakin berat, oleh itu kamu suruhlah Abu Bakar mengimamkan
shalat subuh berjemaah dengan mereka yang hadir.” Setelah mendengar kata-kata Rasulullah
SAW maka Bilal ra. pun berjalan menuju ke masjid sambil meletakkan tangan di atas kepala
dengan berkata: “Aduh musibah.”
Setelah Bilal ra. sarnpai di masjid maka Bilal ra. pun memberitahu Abu Bakar tentang apa yang
telah Rasulullah SAW katakan kepadanya. Abu Bakar ra. tidak dapat menahan dirinya apabila ia
melihat mimbar kosong maka dengan suara yang keras Abu Bakar ra. menangis sehingga ia
jatuh pingsan. Melihatkan peristiwa ini maka riuh rendah tangisan sahabat dalam masjid,
sehingga Rasulullah SAW bertanya kepada Fathimah ra.; “Wahai Fathimah apakah yang telah
berlaku?.” Maka Fathimah ra. pun berkata: “Kekecohan kaum muslimin, sebab anda tidak pergi
ke masjid.” Kemudian Rasulullah SAW memanggil Ali ra. dan Fadhl bin Abas ra., lalu Rasulullah
SAW bersandar kepada kedua mereka dan terus pergi ke masjid. Setelah Rasulullah SAW sampai
di masjid maka beliau pun bershalat subuh bersama dengan para jemaah.
Setelah selesai shalat subuh maka Rasulullah SAW pun berkata, “Wahai kaum muslimin, kamu
semua senantiasa dalam pertolongan dan pemeliharaan Allah, oleh itu hendaklah kamu semua
bertaqwa kepada Allah SWT dan mengerjakan segala perintahnya. Sesungguhnya aku akan
meninggalkan dunia ini dan kamu semua, dan hari ini adalah hari pertama aku di akhirat dan
hari terakhir aku di dunia.” Setelah berkata demikian maka Rasulullah SAW pun pulang ke
rumah beliau. Kemudian Allah SWT mewahyukan kepada malaikat lzrail AS, “Wahai lzrail,
pergilah kamu kepada kekasihku dengan sebaik-baik rupa, dan apabila kamu hendak mencabut
ruhnya maka hendaklah kamu melakukan dengan cara yang paling lembut sekali. Apabila kamu
pergi ke rumahnya maka minta izinlah lerlebih dahulu, kalau ia izinkan kamu masuk, maka
masukiah kamu ke rumahnya dan kalau ia tidak mengizinkan kamu masuk maka hendaklah
kamu kembali padaku.”
Setelah malaikat lzrail mendapat perintah dari Allah SWT maka malaikal lzrail pun turun
dengan menyerupai orang Arab Badwi. Setelah malaikat lzrail sampai di depan rumah
Rasulullah SAW maka ia pun memberi salam, “Assalaamu alaikum yaa ahla baitin nubuwwati wa
ma danir risaalati a adkhulu?” (Mudah-mudahan keselamatan tetap untuk kamu semua sekalian,
wahai penghuni rumah nabi dan sumber risaalah, bolehkan saya masuk?) Apabila Fathimah
mendengar orang memberi salam maka ia-pun berkata; “Wahai hamba Allah, Rasulullah SAW
sedang sibuk sebab sakitnya yang semakin berat.” Kemudian malaikat lzrail berkata lagi seperti
dipermulaannya, dan kali ini seruan malaikat itu telah didengar oleh Rasulullah SAW dan
Rasulullah SAW bertanya kepada Fathimah ra., “Wahai Fathimah, siapakah di depan pintu itu.”
Maka Fathimah ra. pun berkata, “Ya Rasulullah, ada seorang Arab badwi memanggil mu, dan
aku telah katakan kepadanya bahwa anda sedang sibuk sebab sakit, sebaliknya dia memandang
saya dengan tajam sehingga terasa menggigil badan saya.” Kemudian Rasulullah SAW berkata;
“Wahai Fathimah, tahukah kamu siapakah orang itu?.” Jawab Fathimah,”Tidak ayah.” “Dia
adalah malaikat lzrail, malaikat yang akan memutuskan segala macam nafsu syahwat yang
memisahkan perkumpulan-perkumpulan dan yang memusnahkan semua rumah serta
meramaikan kubur.” Fathimah ra. tidak dapat menahan air matanya lagi setelah mengetahui
bahwa saat perpisahan dengan ayahandanya akan berakhir, dia menangis sepuas-puasnya.
Apabila Rasulullah SAW mendengar tangisan Falimah ra. maka beliau pun berkata: “Janganlah
kamu menangis wahai Fathimah, engkaulah orang yang pertama dalam keluargaku akan
bertemu dengan aku.” Kemudian Rasulullah SAW pun mengizinkan malaikat lzrail masuk. Maka
malaikat lzrail pun masuk dengan mengucap, “Assalamuaalaikum ya Rasulullah.” Lalu Rasulullah
SAW menjawab: “Wa alaikas saalamu, wahai lzrail engkau datang menziarahi aku atau untuk
mencabut ruhku?” Maka berkata malaikat lzrail: “Kedatangan saya adalah untuk menziarahimu
dan untuk mencabut ruhmu, itupun kalau engkau izinkan, kalau engkau tidak izinkan maka aku
akan kembali.” Berkata Rasulullah SAW, “Wahai lzrail, di manakah kamu tinggalkan Jibril?”
Berkata lzrail: “Saya tinggalkan Jibril di langit dunia, para malaikat sedang memuliakan dia.”
Tidak beberapa lama kemudian Jibril AS pun turun dan duduk di dekat kepala Rasulullah SAW.
Apabila Rasulullah SAW melihat kedatangan Jibril AS maka Rasulullah SAW pun berkata: “Wahai
Jibril, tahukah kamu bahwa ajalku sudah dekat” Berkata Jibril AS, “Ya aku tahu.” Rasulullah
SAW bertanya lagi, “Wahai Jibril, beritahu kepadaku kemuliaan yang menggembirakan aku disisi
Allah SWT” Berkata Jibril AS, “Sesungguhnya semua pintu langit telah dibuka, para malaikat
bersusun rapi menanti ruhmu dilangit. Kesemua pintu-pintu syurga telah dibuka, dan kesemua
bidadari sudah berhias menanti kehadiran ruhmu.” Berkata Rasulullah SAW: “Alhamdulillah,
sekarang kamu katakan pula tentang umatku di hari kiamat nanti.” Berkata Jibril AS, “Allah SWT
telah berfirman yang bermaksud,
“Sesungguhnya aku telah melarang semua para nabi masuk ke dalam syurga sebelum engkau
masuk terlebih dahulu, dan aku juga melarang semua umat memasuki syurga sebelum umatmu
memasuki syurga.”
Berkata Rasulullah SAW: “Sekarang aku telah puas hati dan telah hilang rasa susahku.”
Kemudian Rasulullah SAW berkata: “Wahai lzrail, mendekatlah kamu kepadaku.” Selelah itu
Malaikat lzrail pun memulai tugasnya, apabila ruh beliau sampai pada pusat, maka Rasulullah
SAW pun berkata: “Wahai Jibril, alangkah dahsyatnya rasa mati.” Jibril AS mengalihkan
pandangan dari Rasulullah SAW apabila mendengar kata-kata beliau itu. Melihatkan telatah
Jibril AS itu maka Rasulullah SAW pun berkata: “Wahai Jibril, apakah kamu tidak suka melihat
wajahku?” Jibril AS berkata: “Wahai kekasih Allah, siapakah orang yang sanggup melihat
wajahmu dikala kamu dalam sakaratul maut?” Anas bin Malik ra. berkata: “Apabila ruh
Rasulullah SAW telah sampai di dada beliau telah bersabda,
“Aku wasiatkan kepada kamu agar kamu semua menjaga shalat dan apa-apa yang telah
diperintahkan ke atasmu.”
Ali ra. berkata: “Sesungguhnya Rasulullah SAW ketika menjelang saat-saat terakhir, telah
mengerakkan kedua bibir beliau sebanyak dua kali, dan saya meletakkan telinga, saya dengan
Rasulullah SAW berkata: “Umatku, umatku.” Telah bersabda Rasulullah SAW bahwa: “Malaikat
Jibril AS telah berkata kepadaku; “Wahai Muhammad, sesungguhnya Allah SWT telah
menciptakan sebuah laut di belakang gunung Qaf, dan di laut itu terdapat ikan yang selalu
membaca selawat untukmu, kalau sesiapa yang mengambil seekor ikan dari laut tersebut maka
akan lumpuhlah kedua belah tangannya dan ikan tersebut akan menjadi batu.”
Negeri Unggun
Tribute To Banksy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: